Akal-Akalan Siswa Saat Upacara Bendera  Rindu akan upacara. (Foto: Instagram/infokalteng)

BERPAKAIAN atribut lengkap, datang sebelum pukul 07.00 WIB, dan berdiri di lapangan lebih dari 30 menit sambil ditemani teriknya matahari, makin bikin Senin menjadi Monster Day singakatan Monday bagi beberapa pelajar. Belum lagi mata bekas begadang semalam bikin enggak kuat melihat bendera Merah -Putih saat dipasang Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka).

Buat angkatan Zoom, Google Meet, dan Microsoft Teams, kangen enggak sama upacara setiap Senin? Mulai dari petugas upacara bergiliran setiap kelas, disetrap karena telat datang, sengaja duduk di barisan belakang supaya bisa tidur, sampai menggoda gebetan pas kepala sekolah memberikan amanat, bikin ingin kembali merasakan sekolah tatap muka seperti sebelum pandemi. Makanya, upacara di sekolah sebenarnya lebih dari sekadar menghormati bendera Merah-Putih.

Baca juga:

Meja Sekolah Jadi Arena Psywar Anak Pagi Versus Siang

upacara bendera
Upacara bendera yang selalu dihindari oleh para siswa. (Foto: Unsplash/Mufid Majnun)

Berbicara soal upacara, setiap sekolah memang mewajibkan para siswa dan gurunya mengikuti upacara setiap Senin. Mengikuti proses upacara dengan khidmat tentu memberikan manfaat bagi para siswa di kemudian hari, seperti membentuk karakter positif, disiplin, cinta Tanah Air, tenggang rasa, sikap sosial, dan masih banyak lagi.

Tapi pernah kepikiran enggak sih kenapa upacara dilakukan setiap Senin?

Jika merujuk pada Hari Kemerdekaan, sepertinya tidak mungkin hari Senin dijadikan pijakan untuk memberlakukan setiap siswa upacara bendera. Indonesia merdeka pada 17 Agustus 1945 dan jatuh pada Jumat, bukan Senin. Jawabannya, Senin merupakan awal siswa sekolah masuk setelah libur di akhir pekan, serta dirasa pas untuk mengisi nilai-nilai nasionalisme. Menghayati upacara bendera setiap Senin juga membuat siswa terus mengingat para peuang. Siswa ternyata enggak kalah berjuang saat harus upacara pada hari Senin pagi.

Nah supaya bikin makin kangen, yuk nostalgia kejadian-kejadian unik ketika upacara.

1. Baris di paling belakang

Upacara di Sekolah Lebih dari Sekadar Menghormati Merah Putih
Barisan paling belakang memang meresahkan. (Foto: Instagram@smaplusalghifari)

Tingkat kecerdasan di kelas tampaknya bisa dilihat dari urutan baris saat upacara. Barisan paling depan biasanya diisi siswa pintar, tepat waktu, atau minimal ketua kelas supaya bisa mengatur barisan. Sementara, di barisan paling belakang justru di kelas akademisnya kurang dan kalau soal bercanda dan sosialisasi nomor satu. Tak hanya itu, momen ini juga mereka manfaatkan untuk bercanda dengan perempuan di kelas lain atau gebetan di kelas.

Epiknya lagi, ketika kepala sekolah memberi perintah istirahat di tempat dan menyampaikan amanat, mereka benar-benar istirahat, alias tidur dengan tetap berdiri atau jongkok. Makanya tak heran guru-guru killer sering datang ke barisan belakang untuk memastikan semua tetap berdiri tegak. Akal-akalan lain juga sering terjadi di barisan belakang ketika mereka tidak mengenakan atribut lengkap. Dengan pintarnya mereka mengoper atribut teman lain ketika guru lewat supaya terlihat lengkap.

2. Jam pelajaran terpotong

upacara
Jam pelajaran yang terpotong. (Foto: Unsplash/Haseeb Modi)

Estimasi upacara di sekolah biasanya 45 menit sampai satu jam, tergantung dari amanat upacarar diberikan dan acara apa saja dilakukan setelah upacara. Jam pelajaran pertama setiap Senin entah kenapa tidak disukai beberapa pelajar, misalnya matematika, kimia, ekonomi, atau fisika. Yang berbau hitung-hitungan pokoknya. Dengan durasi upacara lama, biasanya jam pelajaran pertama akan dipotong dan langsung digantikan dengan jam pelajaran kedua. Semuanya tergantung dengan silabus diberikan masing-masing sekolah.

Bagian sebagian siswa, upacara lama ada sisi baik-buruk. Mungkin bagi staminanya kurang fit pasti akan kurang senang, sementara siswa malas menghadapi pelajaran sulit di jam pertama akan bersorak ria.

3. Sengaja tidak memakai atribut

Upacara di Sekolah Lebih dari Sekadar Menghormati Merah Putih
Disetrap guru. (Foto: Instagram@wenyfabiannnn)

Beberapa pelajar malah sengaja tidak mengenakan atribut lengkap supaya disetrap saat upacara. Entah apa di pikiran mereka, mungkin ingin terlihat keren di depan gebetan atau biar bisa dilihat seluruh siswa di sekolah, atau memang bagian dari rencana bersama satu pertemenan. Mereka tak mengenakan atribut lengkap akan dihukum membersihkan lingkungan sekolah, dan malah senang karena tidak mengikuti pelajaran. Sebuah pengalaman unik, tentunya.

Baca juga:

Bolos Sekolah Belum Tentu Anak Salah

4. Petugas upacara bergiliran

Upacara di Sekolah Lebih dari Sekadar Menghormati Merah Putih
Menjadi momen tunjuk menunjuk. (Foto: Instagram@fauzulzynhadilukasarialanggasy)

Beberapa sekolah menetapkan aturan setiap minggu petugas upacaranya harus bergantian setiap kelas. Tunjuk menunjuk pun dimulai. Banyak enggan menjadi pemimpin upacara atau petugas paling kanan karena merasa malu berdiri di tengah lapangan. Mungkin pula tidak kuat berdiri tegak di bawah teriknya matahari. Nah mereka tidak ditunjuk akan 'main aman' saja bertindak sebagai paduan suara. Momen pergantian petugas upacara ini memang selalu bikin kelas deg-degan.

5. Kangen upacara

Upacara di Sekolah Lebih dari Sekadar Menghormati Merah Putih
Semoga bisa merasakan kembali upacara di sekolah. (Foto: Instagram@husindo)

Meski sering telat, malas untuk ikut upacara, dihukum menyapu lingkungan sekolah, sampai alasan sakit biar bisa ke Unit Kesehatan Sekolah (UKS), momen di sekolah tidak bisa dilupakan. Para alumni apalagi masih berstatus pelajar tapi harus Belajara jarak Jauh karena pandemi COVID-19, pasti kangen kenangan di masa-masa sekolah, terutama kenakalan-kenakalan saat upacara bendera. Kangen disetrap, kena nyapu sekolah, sampai dijemur seharian di tengah lapangan enggak sih.

Mari berdoa semoga situasi COVID-19 ini bisa segera membaik sehingga bisa merasakan kembali ke sekolah bukan di rumah saja. (and)

Baca juga:

PPDB Daring Meminimalisasi 'Bangku Kosong' Negeri Aing

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Coca-Cola, Pepsi dan Nestlé Tetap 3 Besar Penyumbang Sampah Plastik Dunia
Fun
Coca-Cola, Pepsi dan Nestlé Tetap 3 Besar Penyumbang Sampah Plastik Dunia

Coca-Cola menduduki peringkat No. 1 pencemar plastik di dunia oleh Break Free From Plastic

Perhatikan Langkah Penting Ini Sebelum Memasang Aksesoris Mobil
Fun
Perhatikan Langkah Penting Ini Sebelum Memasang Aksesoris Mobil

Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan sebelum kamu memasang akesoris mobil

Mezzaluna Rilis Single ‘In Situ’, Ceritakan Soal Putus Asa
ShowBiz
Mezzaluna Rilis Single ‘In Situ’, Ceritakan Soal Putus Asa

Mezzaluna menjadi selebritas Indonesia pertama yang bergabung dengan OFFMUTE.

Yuk Intip Update Fitur Pesan Suara WhatsApp
Fun
Yuk Intip Update Fitur Pesan Suara WhatsApp

Fitur ini memungkinkan pengguna mendengarkan kembali pesan suara yang direkam sebelum dikirim.

McDonald’s Desain Ulang Kemasannya
Fun
McDonald’s Desain Ulang Kemasannya

Upaya menghasilkan kemasan model baru ini, tidak ditempuh dalam waktu yang singkat

Kisah John McAfee di Dunia Antivirus Komputer
Hiburan & Gaya Hidup
Kisah John McAfee di Dunia Antivirus Komputer

Di luar sejumlah kontroversinya, John McAfee berkontribusi besar di dunia antivirus komputer.

Liburan Jalan, Peliharaan Aman
Fun
Liburan Jalan, Peliharaan Aman

Jangan jadikan hewan peliharaan alasan mangkir liburan.

Bocoran Warna Baru iPhone 13
Fun
Bocoran Warna Baru iPhone 13

iPhone 13 Pro dan iPhone 13 Pro Max akan hadir dalam empat warna

Disebut Mirip Lee Su-ho 'True Beauty', Jin BTS Ngaku Tampan
ShowBiz
Disebut Mirip Lee Su-ho 'True Beauty', Jin BTS Ngaku Tampan

Rumornya, sang penulis, Yaongyi, menggambar karakter Su-ho berdasarkan Jin.

Tips Berlibur Lebaran Aman di Masa Pandemi COVID-19
Fun
Tips Berlibur Lebaran Aman di Masa Pandemi COVID-19

Sebelum berlibur lebaran di saat Pandemi, kenali dulu beberapa tips agar liburan aman