Teknologi
Tato Elektronik, Kemajuan Teknologi dalam Body Art dan Kesehatan Mungkinkah tato berkambang menjadi tato elektronik? (Foto: Pixabay/Mbragion)

APAKAH kamu pernah melihat unggahan video tato di TikTok atau Instagram dengan guratan garis bercahaya yang bergerak-gerak? Sebelum kamu kepingin tato yang demikian, ketahuilah kalau itu hanya video editan. Ada tren media sosial dari seniman digital yang menempatkan efek cahaya virtual di atas video tato baru, agar terlihat seolah-olah body art itu dapat memancarkan kilau warna yang bergerak.

Sayangnya bagi calon seniman tato cybernetic, teknologi belum bisa menangkap visi ini. Aslinya, tato yang bisa menyala tidak bisa berkilauan dengan cahaya yang bergerak-gerak bagai aliran air seperti dalam video-video tersebut.

Baca Juga:

Tato? Kenapa Tidak? Baca Dahulu Sebelum Bertato!

tato
Seperti halnya tato transfer, sistem ini tidak dirancang untuk di bawah kulit melainkan ditempelkan di atasnya. (Foto: bbc.com)

Ada banyak tinta tato yang tampak bersinar di bawah sinar ultraviolet. Tinta ini menggunakan warna fluorescent. Namun, hati-hati ada beberapa yang menggunakan pigmen fosfor. Meskipun sama-sama membuat tinta bersinar, ada kekhawatiran mengenai efek kesehatan jika menggunakan fosfor. Namun, cara menyalanya tentu tidak seperti efek cahaya virtual itu.

Bila kamu memimpikan tato yang bercahaya dan kilaunya bisa bergerak-gerak, jangan kecewa dulu. Dalam beberapa tahun terakhir, temuan tato elektronik eksperimental menyulut imajinasi para seniman tato untuk mewujudkan body art seperti dalam video editan itu.

Ilmuwan di balik sistem tersebut umumnya bertujuan untuk menggunakannya dalam konteks medis, misalnya untuk memantau tanda-tanda vital seseorang. Namun, tidak menutup kemungkinan teknologi yang sama dapat memiliki kegunaan artistik.

Perangkat seperti tato yang memancarkan cahaya dan nyata baru-baru ini didemonstrasikan oleh tim peneliti yang bekerja di Institut Teknologi Italia (IIT) dan UCL di Inggris. Sistem ini tidak dirancang untuk disematkan di bawah kulit melainkan ditempelkan di atasnya pada selembar kertas yang terkelupas setelah air dioleskan, seperti halnya tato transfer.

Baca Juga:

Benarkah Tato Bikin Ketagihan? Ini Penjelasan Ilmiahnya

tato
Tinta khusus yang mengandung kawat nano perak dicetak pada bodi yang fleksibel dan konduktif. (Foto: bbc.com)

Peneliti lain telah membahas desain serupa sebelumnya, tetapi Virgilio Mattoli di IIT mengatakan bahwa rekannya mendapatkan ide tersebut setelah melihat anaknya bermain dengan tato temporer.

Mereka membangun perangkat mereka dalam beberapa lapisan, beberapa di antaranya disimpan oleh printer inkjet. Di antara komponen tersebut adalah lapisan akrilik, elektroda fleksibel, dan dioda pemancar cahaya organik (organic light-emitting diode atau OLED) yang memancarkan warna kuning kehijauan. "Karena mencetak ini (tato), secara teori dapat mencetak bentuk apa pun yang diinginkan," kata Dr Mattoli seperti diberitakan bbc.com (24/5).

Hingga saat ini, tim tersebut hanya mengelola sepetak kecil cahaya persegi di perangkat yang bekerja kurang dari satu jam. Dan mereka belum mencoba menggunakannya pada manusia, meskipun mereka telah menguji untuk menempelkan tato mereka pada serangkaian benda mati yang aneh, termasuk botol jus, sekotak parasetamol, dan jeruk.

Dr Mattoli berpendapat, suatu hari nanti akan mungkin untuk menyematkan semua komponen yang diperlukan dalam tato temporer itu sendiri. Termasuk sensor untuk memantau tanda-tanda vital seseorang seperti detak jantung atau hidrasi kulit, dan sumber energi untuk menjaga perangkat tetap bekerja sedikitnya selama beberapa jam.

Baca Juga:

Mengenal Tato Suku Mentawai dan Dayak Kalimantan

tato
Tato dengan editan animasi yang tengah trending di media sosial. (Foto: brightside.me)

Prototipe ini mungkin merupakan langkah awal tetapi di antara mereka yang tertarik dengan itu adalah Nick Williams, seorang mahasiswa PhD di Duke University di AS. "Saya pikir ini adalah demonstrasi yang mengesankan," katanya.

Pada 2019, Mr Williams dan rekannya memamerkan jenis tato elektronik yang berbeda. Meskipun tidak tertanam di bawah kulit, mereka menunjukkan bahwa itu dapat diterapkan pada bagian tubuh yang fleksibel, dalam hal ini jari seseorang.

Para peneliti menemukan tinta khusus yang mengandung kawat nano perak yang, setelah dicetak ke tubuh, bersifat fleksibel dan konduktif secara elektrik. Mereka memasang lampu LED kecil ke sistem yang menyala ketika energi dialirkan melalui bahan cetakan.

Newell mengomentari tampilan metalik dari bahan kawat nano tercetak yang digunakan dalam prototipe. "Saya telah berbicara dengan begitu banyak orang yang berharap mereka bisa memiliki tato metalik berwarna emas," katanya.

Baca Juga:

Sebelum Membuat Tato, Perhatikan Hal-Hal Ini

tato
Tato menyala di bawah sinar ultraviolet dengan menggunakan tinta dengan fluorescent. (Foto: bbc.com)

Lalu, apakah elektronik yang menempel di permukaan kulit seseorang dapat dianggap tato? Yang pasti banyak kemungkinan kreatif yang akan dibawa oleh teknologi tersebut. Umumnya membuat tato yang praktis tidak terlihat sampai dinyalakan. Itu bisa menarik bagi orang-orang yang bekerja di industri di mana memiliki tato tidak disukai atau bahkan dilarang.

Tato yang memancarkan cahaya mungkin tidak hanya memancarkan cahaya ke luar ke pemakainya dan pengamat lainnya. Prof Nanshu Lu dari University of Texas di Austin dan rekannya telah mengembangkan desain baru di mana cahaya bersinar ke arah yang berlawanan. Dan mereka dapat menerapkan teknologi ini dalam bentuk "tato" yang lentur dan fleksibel yang menempel di permukaan kulit.

"Cahaya, tergantung pada panjang gelombangnya, dapat menembus kulit, ke jaringan, ke pembuluh darah," katanya. Dengan mengukur jumlah cahaya yang dipantulkan kembali dari jaringan tubuh, dimungkinkan untuk menghitung jumlah aliran darah atau volume hemoglobin, protein yang mengangkut oksigen dalam sel darah merah. Oksimeter, sering dipasang melalui penjepit jari ke pasien rumah sakit, termasuk banyak pasien COVID-19 selama pandemi, melakukan hal yang sama, meskipun ukurannya jauh lebih besar.

Prof Lu dan timnya telah menunjukkan bahwa sistem seperti tato mereka dapat mengukur aliran darah di ujung jari dan mereka berharap dapat menunjukkan bahwa teknologi yang sama juga dapat digunakan pada leher, kepala dan otot, dengan data ditransfer ke komputer terdekat melalui sebuah Chip Bluetooth terpasang di perangkat.

Tetapi Prof Lu tidak hanya tertarik pada aplikasi medis. Dia menyarankan bahwa desain tato elektronik di masa depan dapat menyala untuk mengungkapkan ketika jantung seseorang berdetak lebih cepat. Itu bisa membuat kencan lebih menarik. "Kamu bisa langsung melihat laki-laki atau perempuan mana yang detak jantungnya meningkat saat berbicara denganmu," katanya, menambahkan bahwa itu adalah sesuatu yang dia pertimbangkan untuk digunakan sendiri. (aru)

Baca Juga:

5 Stereotip 'Nakal' Tentang Tato yang Kini Sudah Tidak Relevan

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Seru-Seruan Coblos di Urban Sneaker Society 2021
Fun
Seru-Seruan Coblos di Urban Sneaker Society 2021

urban sneaker society 2021, BOOTH warna kuning cerah lengkap dengan bilik suara menyita perhatian para pengunjung dan favorit brand lokal di 2021

Reading, Tantangan Terbesar Nicholas Saputra di Film ‘Paranoia’
ShowBiz
Reading, Tantangan Terbesar Nicholas Saputra di Film ‘Paranoia’

Nicholas Saputra tetap merasa nyaman bermain di film 'Paranoia'.

Langkah Detoksifikasi Emosi untuk Jiwa dan Raga yang Kuat
Fun
Langkah Detoksifikasi Emosi untuk Jiwa dan Raga yang Kuat

Detoksifikasi emosi sangat penting untuk kesehatan mental.

Startup Asal Swedia Berdayakan Burung Gagak untuk Memungut Sampah
Fun
Startup Asal Swedia Berdayakan Burung Gagak untuk Memungut Sampah

Burung-burung gagak itu mampu membersihkan lingkungan.

Intip Fesyen Selebriti Dua Lipa, Zendaya hingga Olivia Rodrigo di Musim Panas
Fashion
Intip Fesyen Selebriti Dua Lipa, Zendaya hingga Olivia Rodrigo di Musim Panas

Pesona ini mereka peroleh melalui pakaian maupun riasan yang digunakan.

'Only Murders in The Building' Season 2, Kisah Misterius yang Dibalut Komedi
ShowBiz
Will Poulter Perankan Adam Warlock di 'Guardians of the Galaxy 3'
ShowBiz
Will Poulter Perankan Adam Warlock di 'Guardians of the Galaxy 3'

Aktor yang bermain dalam Midsommar ini akan bergabung dalam salah satu film Marvel Cinematic Universe.

Roger Danuarta Pertama Kali Menangis Karena Film yang Dibintanginya
ShowBiz
Roger Danuarta Pertama Kali Menangis Karena Film yang Dibintanginya

Roger Danuarta tak kuasa menahan tangis setelah selesai menonton film Pintu Surga Terakhir

Horoskop Asmara Zodiak Berelemen Api di 2022
Fun
Horoskop Asmara Zodiak Berelemen Api di 2022

Melihat prediksi percintaan zodiak berelemen api di 2022.