Siapa Si Buta Dari Gua Hantu? SI Buta berhasil mengelak serangan musuh. (Foto: SI Buta Dari Gua Hantu, Ganes TH)

PENDUDUK Desa Eretan, Banten, langsung berkerumun, berdesak-desakan, berebut menjadi paling depan sampai di tepi anak sungai demi melihat kejadian menggemparkan. Mereka terhenyak menyaksikan aliran anak sungai di jantung desa mendadak penuh bangkai lebah terpotong jadi dua bagian.

"Tidak salah lagi," kata seorang di antara mereka di dalam Cerita Bergambar (Cergam) Si Buta Dari Gua Hantu garapan Ganesh TH. "Inilah perbuatan Si Raja Gagak bersarang di air terjun 'Gua Hantu' di atas gunung sana".

Baca juga:

Mengajak Barda 'Si Buta' Mandrawata Bicara Empat Mata

Beberapa orang di antara penduduk tersebut berbisik tentang muasal bangkai lebah terbelah dua. Mereka menduga 'Seekor Gagak' dengan muka selalu menengadah senantiasa berdiri di batuan cadas dekat air terjun pada pinggang gunung sebagai biang keladi.

Penduduk desa akhirnya menjadi akrab dengan bangkai lebah, hingga tepat pada musim panen berbarengan dengan kemunculan seorang pengemis buta di desa mendadak aliran sungai menjadi bersih.

"Aku bukan anjing seperti kalian!" teriak pengemis buta membelas lecehan pengunjung warung makan kebetulan anak buah Mata Malaikat begitu melempar kue seperti sedang memberi makan hewan perliharaan.

Seisi warung terutama para murid Mata Malaikat langsung bangkit, seorang lantas menerjang pengemis buta dengan gagah berani.

PENGEMIS BUTA

si buta
Si Buta dianggap pengemis tak pantas makan di warung. (Foto: SI Buta Dari Gua Hantu, Ganes TH)

Belum sempat mendekat, justru tubuh lawannya seketika roboh, sekarat, lalu terkapar. Lainnya pun bernasib sama. Ketika beroleh laporan anak buahnya mati, Mata Malaikat sangat penasaran dengan pengemis tersebut.

"Kami tidak memperhatikannya karena rambutnya terurai menutupi matanya," lapor mereka kepada Mata Malaikat begitu ditanya tentang matanya buta atau tidak.

Tring! Serangan mematikan Mata Malaikat terhadap orang asing di luar gubuknya mentah begitu saja. Mata Malaikat terkejut mendapati seseorang bisa menghindari serangan tersebut, dan makin penasaran.

Baca juga:

Rahasia Senjata Si Buta Dari Gua Hantu

"Namaku, Barda Mandrawata atau Si Buta Dari Gua Hantu," kata pengemis buta nan tadi siang membuat tubuh muridnya tercerai jadi kepingan.

Barda telah lama menantikan bersemuka dengan Mata Malaikat demi menuntut balas kematian ayahnya, Paksi Sakti Indrawata, calon istrinya, Marni Dewianti, juga saudara seperguruannya di perguruan Elang Putih.

Ia masih ingat betul pesan ayahnya ketika sedang sekarat di pangkuannya.

GOLOK MATA MALAIKAT

si buta
Ia membutakan matanya agar bisa menyempurnakan jurus membedan suara Golok Mata Malaikat. (Foto: SI Buta Dari Gua Hantu, Ganes TH)

Jelang ajal menjemput, ayahnya berpesan agar jangan dulu menantang Mata Malaikat sebelum berhasil memecahkan rahasia jurus andalan Golok Mata Malaikat. Purna mengebumikan ayahnya, Barda memutuskan menepi mempelajari jurus sakti nan mampu mencerai tubuh tiga musuh sekaligus sekali tebasan.

Di antara deru suara air terjun 'Gua Hantu', ia berkeras mendalami jurus tersebut dengan berlatih menebas lebah. "Tiga tahun dugaan saya," terka Alex Wienarto, penggemar berat Si Buta Dari Gua Hantu, kepada Merahputih.com. Barda sempat putus asa sebab hanya mampu membunuh satu lebah sekali tebas sampai harus mengirim berkali-kali bangkai lebah.

Dalam keadaan hampir patah arang, Barda mencoba memejamkan mata menjernihkan pikiran lalu perlahan bisa menjauhkan suara gemuruh air terjun, hening, dan menangkap dengung lebah secara cermat. Sejurus kemudian goloknya meluncur cepat menebas sekaligus tiga lebah. Ia kembali berhasrat ingin meyempurnakan jurus tersebut.

"Ayah, aku ingin memecahkan rahasa ilmu Golok Mata Malaikat. Aku sudah tahun arti daripada ilmu membedakan suara," gumam Barda dalam hati. Ia lantas mendekatkan mata bilah golok tepat di depan matanya. "Arghhhh!" Ia menebas matanya hingga tak bisa lagi melihat, dan menjadi serupa sebangun dengan Mata Malaikat.

Sebelum Mata Malaikat membuat angkara di desanya, Barda Mandrawata hidup normal selaik anak muda desa sebayanya.

PEWARIS TUNGGAL

si buta
Si Buta bersama teman setianya, Wanara (Kliwon). (Foto: Si Buta Gua Hantu, Bumilangit)

Barda Mandrawata lahir di Desa Eretan, Banten, pada 1850. "Ada kata kunci penting di jilid satu, Si Buta Dari Gua Hantu, dan Tuan Tanah Kedawung," kata Alex Wienarto mengacu narasi pembuka jilid pertama menerangkan kisah tersebut terjadi sekira seabad silam, sementara cergam dibuat pada 1967, artinya terjadi di tahun 1867, lalu pada Tuan Tanah Kedawung disebut Barda berusaha memecahkan jurus di air terjun 'Gua Hantu' pada umur 17 tahun. "Ketemu angka 1850".

Ia pewaris tunggal perguruan silat Elang Putih. Ayahnya, Paksi Sakti Indrawatara, mahaguru Elang Putih, sementara kakeknya, Sang Hyang Watu Geni, kelak bertemu bahkan bertarung di saat lahar Gunung Merapi muntah (Misteri di Borobudur, 1967).

Saban hari, selain berlatih silat, Barda menggulung celana menanak tanah menaruh benih di sawah. Segendangsepenarian, masyarakat Desa Eretan di dalam lindungan Elang Putih hidup tenteram dengan mengandalkan pendaringan dari hasil bertani. Bahkan, kali terakhir sebelum disangka telah mati, Barda berjumpa kekasihnya akan disuntingnya, Marni Dewianti, di pematang sawah.

Namun nahas, Marni kemudian terkapar sementara ayahnya, Gandra Lelayang, tewas di tangan Mata Malaikat. Amarah Barda membuncah apalagi setelah melihat dengan mata langsung Paski Sakti meregang nyawa di tangan orang serupa. Hidupnya Barda berubah mengejar dendam, menanggalkan kenormalan, menjadi pengelana, bahkan tak lagi mengidam cinta.

PENGELANA PEMENDAM CINTA

si buta
Tak ada perempuan lain di hati Barda selain Marni. (Foto: Si Buta Dari Gua Hantu, Bumilangit)

Tak ada perempuan lain di hati Barda, kecuali Marni seorang. Meski tahu ternyata kekasihnya masih hidup lantaran ditolong Sapu Jagat (Lugai), Si Buta Dari Gua Hantu merelakan memendam asmara begitu dalam saat tahu Marni mengadung anak Sapu Jagat.

"Aku dapat mendengar sebuah degup jantung masih lemah di dalam kandungan Marni," kata Barda mengemukakan alasan enggan membunuh suami mantan kekasihnya meski telah membuatnya terjungkal masuk jurang. "Engkau akan menjadi ayah, Sapu Jagat. Sadarlah dan kembalilah ke jalan benar".

Si Buta menjadi pengelana mengunjungi banyak tempat di Nusantara dengan tujuan memutus kebatilan. Ia tetap nir-kekasih sampai akhir perjalanan meski berkali-kali ada perempuan menaruh hati bahkan berusaha menggoda napsunya.

"Barda sebenarnya pengelana patah hati," kata Syamsudin, kolektor Si Buta nan sedang menyusun buku biografi penggubah Si Buta Dari Gua Hantu, Ganes TH, mengomentari kisah cinta Barda Mandrawata.

Barda, lanjut Syamsudin, pernah digoda bidadari Gunung Waukara sampai berani telanjang bulat di hadapannya (Sorga Yang Hilang, 1974), begitu pula goda Naomi (Manusia Kelelawar Dari Karang Hantu, 1988), dan seorang peneliti asal Jerman bernama Catherine rela mandi di depannya namun Si Buta beku napsu dan hati, juga tak bersedia mandi sejak berlatih di air terjun. "Cuma ada Marni di hatinya".

Sejak berkelana mengelilingi Jawa dan menyeberang daerah Kalimantan, Barda baru tampak bersedia melepas ikat kepala dan pakaian dari sisik ular, berendam dalam bak berisi air bunga, sebagai syarat akan ikut upacara suci (Badai Teluk Bone, 1972). (Far)

Baca juga:

Siapa Si Buta Dari Gua Hantu?

Penulis : Febrian Adi Febrian Adi
Kanal
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Festival Eksotika Bromo Menuju Ritual Kasada, Ditutup dengan Halilintar
Tradisi
Festival Eksotika Bromo Menuju Ritual Kasada, Ditutup dengan Halilintar

Pertama kali digelar setelah dua tahun absen terkendala pandemi.

Lahir Seabad Lalu, I Gusti Ngurah Rai 'Pulang' ke Carangsari Tahun 2018
Tradisi
Lahir Seabad Lalu, I Gusti Ngurah Rai 'Pulang' ke Carangsari Tahun 2018

I Gusti Ngurah Rai dan pasukannya gugur dalam Puputan Margarana.

Impian Sultan Malaka Bergelar Haji
Indonesiaku
Impian Sultan Malaka Bergelar Haji

Berbeda dengan leluhurnya, penguasa Malaka seterusnya justru menampik keluhuran perjalanan ibadah haji

Perang Ketupat di Bangka Belitung, Tradisi Pengusir Bala
Tradisi
Perang Ketupat di Bangka Belitung, Tradisi Pengusir Bala

Perang ketupat digaler di Desa Tempilang, Kabupaten Bangka, Bangka Belitung.

Peraturan Berubah-ubah, Yogyakarta Tetap diminati Pelancong Menghabiskan Akhir Tahun
Travel
Peraturan Berubah-ubah, Yogyakarta Tetap diminati Pelancong Menghabiskan Akhir Tahun

Jumlah kamar yang sudah terbooking diakhir tahun disejumlah hotel terus meningkat.

Yogyakarta Gelar Pameran Virtual Manuskrip Kuno
Travel
Yogyakarta Gelar Pameran Virtual Manuskrip Kuno

Kegiatan pameran virtual ini merupakan bagian dari Festival Sastra Yogyakarta 2021.

Asal-Usul Sakola Isteri, Sekolah Perempuan Pertama asal Bandung
Travel
Asal-Usul Sakola Isteri, Sekolah Perempuan Pertama asal Bandung

Didirikan pada 16 Januari 1904, sekolah itu berlokasi di Paseban Kulon Pendopo, Kabupaten Bandung.

Ketupat dan Opor Ayam Selalu Ada saat Lebaran, ini Maknanya
Kuliner
Ketupat dan Opor Ayam Selalu Ada saat Lebaran, ini Maknanya

Ketupat biasanya disajikan dengan opor ayam, gulai daging, atau gulai telur.

Kawasan Wisata Mawatu, Destinasi Wisata di Labuan Bajo
Travel
Kawasan Wisata Mawatu, Destinasi Wisata di Labuan Bajo

Labuan Bajo akhirnya punya destinasi baru enggak kalah memorable, yakni Mawatu. Vasanta Group melalui PT Graha Propert Sentosa

Bertahan Hidup di Kamp Cideng
Travel
Bertahan Hidup di Kamp Cideng

Makan kadal untuk bertahan hidup di penjara Jepang