Kuliner
Memaknai Laksa, Semangkuk Cinta Peranakan Tionghoa-Melayu Punya cita rasa yang khas. (Foto: Asian Inspirations)

TEKSTUR mi-nya yang tebal, potongan setengah telur, hingga kuahnya yang “maknyus”, adalah perpaduan komplit yang membuat laksa menjadi hidangan paling dicari di Nusantara Indonesia. Kelezatan laksa bisa ditemukan dari rasanya yang sedikit pedas namun tetap pas di mulut.

Sebenarnya, ada banyak versi mengenai arti dari laksa itu sendiri. Dalam bahasa Sansekerta, laksa diartikan sebagai banyak, yang merujuk pada pembuatan laksa dengan racikan dari banyak varian bumbu dapur. Ada juga yang mengartikan laksa diambil dari bahasa Hindia, yakni “lakhshah” yang artinya jenis mi licin dalam sup.

Mengenal Laksa, Semangkuk Cinta dari Peranakan Tionghoa-Melayu
Lahir dari budaya peranakan Tionghoa-Melayu. (Foto: Territory Q)

Laksa di Indonesia tidak semata-mata lahir begitu saja tanpa ada sejarahnya. Ternyata, laksa merupakan sajian kuliner yang lahir dari perkawinan antara orang Tiongkok dan penduduk di kepulauan Melayu. Di abad ke-15, para pedagang Tiongkok yang berdagang di wilayah Asia mulai jatuh cinta dengan penduduk setempat.

Akibat pernikahan tersebut, terjadi percampuran antara budaya memasak Tiongkok dengan bahan-bahan lokal, seperti penggunaan cabai sehingga cita rasa makanan lebih pedas dan santan. Sejak saat itulah laksa lahir. Seiring perkembangan zaman, para istri melakukan improvisasi dalam bumbu sup sehingga menjadikan laksa menjadi lebih “sempurna”.

Baca juga:

Masakan Asin Dianggap Kebelet Kawin

Mengenal Laksa, Semangkuk Cinta dari Peranakan Tionghoa-Melayu
Disajikan dengan telur. (Foto: Instagram/fransiscajoe)

Di Malaysia, sejarah ini dikenal sebagai peranakan, dan di Indonesia kita kenal dengan istilah Kiau-Seng. Laksa memang kuliner terkenal sebagai makanan kebanggaan Malaysia dan terdiri dari dua varian, yakni laksa lemak yang merupakan laksa dengan kuah santan, dan laksa dengan kuah kaldu ikan.

Di Indonesia, laksa bisa kita temukan di wilayah dengan kebudayaan Melayu kental, seperti Riau, Bangka, dan Belitung. Namun kita juga bisa menemukannya di Tangerang, Jakarta, dan Bogor.

Ada tiga jenis laksa, yakni laksa kari, asam laksa, dan yang bukan termasuk laksa kari dan asam laksa. Laksa kari berisi mi atau bihun sebagai bahan utama dan ditambahkan dengan tahu atau bakso ikan. Yang menjadi ciri khas utama dari laksa kari ini adalah kuah santan dengan bumbu kari yang kental. Sayuran yang biasa ditambahkan umumnya adalah tauge.

Baca juga:

Sajian Manis Negeri Aing Simbol Pembawa Hoki kala Imlek

Mengenal Laksa, Semangkuk Cinta dari Peranakan Tionghoa-Melayu
Salah satu wujud dari asam laksa. (Foto: Malay Mail)

Asam laksa dikombinasikan dengan kuah jernih karena terbuat dari kaldu ikan dan bercita rasa asam. Bahan utama pembuat asam laksa ini adalah ikan kembung atau tongkol yang direbus untuk mendapatkan kaldunya bersama dengan asam. Asam yang dipakai bisa asam Jawa atau asam gelugur. Seporsi laksa juga ditambahkan dengan mi dan sayuran (daun kesum atau bunga kecombrang).

Hanya dengan Rp15 sampai Rp 20 ribu kamu sudah bisa menikmati laksa di Tangerang. (and)

Baca juga:

Kue Ku, Si Camilan Merah Pembawa Panjang Umur

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengenal Kampung Muslim Loloan di Pulau Bali
Indonesiaku
Mengenal Kampung Muslim Loloan di Pulau Bali

Kampung Loloan merupakan kampung Islam terbesar di Jembrana.

Rendang Made in Negeri Aing Disukai Warga Dunia
Kuliner
Rendang Made in Negeri Aing Disukai Warga Dunia

Gordon Ramsay berniat memasukkan menu rendang sapi ke salah satu restorannya.

Kemenparekraf Bahas Travel Corridors
Travel
Kemenparekraf Bahas Travel Corridors

Rapat koordinasi yang dilakukan tersebut merupakan wujud komitmen dalam menindaklanjuti guidance yang disampaikan Presiden Joko Widodo

Upacara Yadnya Kasada Digelar dengan Prokes Ketat
Tradisi
Upacara Yadnya Kasada Digelar dengan Prokes Ketat

Yadnya Kasada kali ini diselenggarakan secara tertutup untuk umum.

Kampanye #AmannyaPASS Dukung Pemulihan Pariwisata
Travel
Kampanye #AmannyaPASS Dukung Pemulihan Pariwisata

Kampanye ini memberikan kesempatan untuk wisatawan merasakan pengalaman menginap di Hotel dengan aman dan nyaman

Aksi Para Perempuan Penghibur Masa Revolusi
Indonesiaku
Aksi Para Perempuan Penghibur Masa Revolusi

Mereka memata-matai para prajurit Belanda

Megengan, Tradisi Khas Masyarakat Jawa Menyambut Bulan Suci Ramadan
Tradisi
Megengan, Tradisi Khas Masyarakat Jawa Menyambut Bulan Suci Ramadan

Megengan merupakan salah satu tradisi masyarakat Jawa dalam rangka menyambut bulan suci Ramadan. Megengan biasanya dilakukan pada minggu terakhir bulan Sya’ban menjelang bulan Ramadan

Sajikan Ikan Woku Belanga Lezat saat Natal
Kuliner
Sajikan Ikan Woku Belanga Lezat saat Natal

Olahan woku jadi salah satu sajian di hari istimewa.

Nyadran, Tradisi yang Masih Hidup Hingga Kini
Tradisi
Nyadran, Tradisi yang Masih Hidup Hingga Kini

Kegiatan nyadran biasanya dilakukan 2 minggu hingga 1 hari sebelum bulan Ramadan.

Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing
Kuliner
Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing

Tak ada orang akan menolak makan bakso.