Kuliner
Laksa, Kuah Santannya Menggoyang Lidah Aing Laksa menggunakan kuah santan. (Foto: Instagram/@mariam_afridayani)

PIRING tersebut berisi mi dari tepung beras. Mi kemudian ditaburi kucai. Tidak lupa ayam bakar dan telur sebagai lauk di pinggirnya. Bahan-bahan makanan tersebut lalu diguyur dengan kuah santan. Seporsi laksa siap disantap.

Akun Youtube Street Foods Village dalam salah satu videonya membuat konten tentang laksa, makanan khas Tangerang. Laksa yang dicicipi pada video ini berlokasi di lapas perempuan Tangerang. Seporsi laksa tersebut seharga Rp 28 ribu karena pakai ayam dan telur. Kalau lauknya cuma ayam seharga Rp 25 ribu dan telur Rp 15 ribu.

Baca juga:

Ragusa, Es Krim Legendaris Negeri Aing

Laksa sebenarnya merupakan hidangan akulturasi antara makanan Tiongokok yang seporsinya berisi bihun dengan ketupat, toge, tahu dan kuah santan. Namun, untuk laksa Tangerang, bihun diganti dengan mi yang terbuat dari tepung beras.

Laksa disajikan dengan ayam bakar. (Foto: Instagram/@filipusverdi)

Kelezatan dan kegurihan laksa terletak pada kuahnya. Berwarna kuning, bahan dasar kuah santan tersebut menggunakan kunyit. "Rasanya gurih-gurih kunyit ya. Kunyitnya lebih dominan," ujar Youtuber di video tersebut setelah menyantap seporsi laksa ayam telur itu.

Menurut sejarahnya Laksa di temukan saat datangnya pelaut Tiongkok yang menikahi perempuan Indonesia. Pernikahan membuat adanya percampuran budaya memasak Tiongkok dengan bahan-bahan lokal seperti penggunaan cabai pedas dan santan. Alhasil, terciptalah laksa.

Belum ada literatur yang mengatakan dari mana asal kata laksa yang sebenarnya. Akan tetapi menurut Heni Pridia Rukmini Sari di jurnalnya Analisis Keauntetikan Dan Keunikan Laksa Cihideung Sebagai Kuliner Unggulan Kota Bogor, kata Laksa berasal dari bahasa Kanton Liet'sa yang artinya pasir berbumbu. Ada juga yang mengatakan laksa berasal dari bahasa India yaitu 'Lakshah' yang artinya bihun.

Laksa bihun di Tangerang. (Foto: Instagram/@davingerald)

Laksa di Indonesia dapat ditemukan di wilayah dengan kebudayaan melayu yang cukup kental seperti di Riau, Bangka, dan Belitung. Namun jangan khawatir laksa juga dapat ditemukan di Jakarta, Tangerang, dan Bogor. Di Bogor , laksa termasuk makanan yang cukup populer. Penjualannya tersebar di beberapa wilayah hingga ke Cihideung di perbatasan antara Bogor dan Sukabumi.

Baca juga:

Sistem Pondasi Cakar Ayam Made In Negeri Aing Berhasil Mencengkeram Dunia

Laksa mempunyai banyak versi untuk dihidangkan. Laksa Bogor mempunyai ciri khas sendiri dengan adanya oncom merah yang dicampur kuah kental dan dilengkapi bihun. Salah satu penjual laksa di Bogor yang digemari pencinta kuliner ialah Laksa Cihideung yang didirikan oleh Inin sejak 1963.

Lain lagi laksa di Tangerang. Laksa sudah berkembang sejak ratusan tahun lalu di Tangerang. Namun, sampai saat ini belum ada yang mengukuhkan sejarah berdirinya Laksa sebagai salah satu makanan khas Tangerang.

Kawasan kuliner laksa di Tangerang. (Foto: Instagram/@eatintangerang)

Menurut indonesia.go.id, pada tahun 1970-an Laksa mulai dijajakan oleh banyak pedagang keliling di Tangerang. Mereka menjualnya dengan berkeliling dari kampung ke kampung. Namun, seiring berkembangnya zaman, laksa mulai tergeser oleh jenis makanan lain yang cepat dimasak. Sehingga, pada saat itu jejak laksa mulai menghilang dalam kurun waktu 20 tahun.

Namun, seiring berjalannya waktu, sejak 2000 makanan ini kembali muncul di beberapa tempat di Tangerang. Kepopuleran Laksa Tangerang tidak hanya sebatas di kalangan masyarakat sekitar saja, akan tetapi juga sudah terkenal dari Jakarta sampai ke Bogor.

Saking hype-nya laksa di Tangerang, makanan ini mendapatkan perhatian khusus dari pemerintah setempat. Pemerintah Tangerang memfasilitasi penjual laksa di kawasan wisata kuliner laksa yang beralamat di Jl. Mochammad Yamin No.113,Tangerang.

Kawasan kuliner laksa ini berupa bangunan pondok yang dibuat dari bambu dan beratap jerami. Sampai saat ini, tempat wisata kuliner laksa tersebut selalu ramai oleh berbagai pengunjung baik itu dari dalam maupun luar Tangerang. (jhn)

Baca juga:

Alutsista Made In Negeri Aing Diminati Dunia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kemenparekraf Kembangkan Wisata Halal di Indonesia
Travel
Kemenparekraf Kembangkan Wisata Halal di Indonesia

Indonesia sangat berpotensi memiliki destinasi wisata halal.

Menparekraf harap Desa Wisata dapat jadi Lokomotif Kebangkitan Parekraf
Travel
Menparekraf harap Desa Wisata dapat jadi Lokomotif Kebangkitan Parekraf

Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021 merupakan salah satu cara untuk memulihkan perekonomian Indonesia.

Soto, Kuliner Perpaduan ala Negeri Aing
Kuliner
Soto, Kuliner Perpaduan ala Negeri Aing

Nyatanya soto merupakan hidangan akulturasi.

Menjalankan 4 Brata di kala Nyepi
Tradisi
Menjalankan 4 Brata di kala Nyepi

Hari Raya Nyepi sebagai pergantian tahun baru Saka membuat pulau cantik itu 'tidur' total selama 24 jam.

Yuk, Kenali Wisata Edukasi Tanaman Aromatik Khas Indonesia
Travel
Yuk, Kenali Wisata Edukasi Tanaman Aromatik Khas Indonesia

Pikiran menjadi lebih tenang dengan koleksi serta pemandangan yang ada di Rumah Atsiri.

5 Hewan yang Mempercantik Indonesia
Travel
5 Hewan yang Mempercantik Indonesia

Hewan-hewan ini mempercantik Indonesia, namun kelangsungannya mengkhawatirkan.

Jamur Pelawan, 'Truffle' Khas Negeri Aing
Kuliner
Jamur Pelawan, 'Truffle' Khas Negeri Aing

Sajian mewah saat Imlek di daerah Bangka.

Mengenal Google Doodle Hari ini, Pelopor Batik Indonesia KRT Hardjonagoro
Indonesiaku
Mengenal Google Doodle Hari ini, Pelopor Batik Indonesia KRT Hardjonagoro

Ia merupakan putra sulung dari keluarga Tionghoa di Kota Solo.

Jembatan Cinta hingga Kerangka Paus, Cek 5 Rekomendasi Wisata di Pulau Tidung
Travel
Wisatawan Indonesia Lebih Suka ‘Staycation’
Travel
Wisatawan Indonesia Lebih Suka ‘Staycation’

Memprioritaskan pengalaman sebagai bagian dari paket menginap.