Tukang Sampah Jagoan Negeri Aing Bersihkan Lingkungan Meski Sering Dilupakan Tukang sampah miliki sejumlah persenjataan. (Foto: Unsplash Carl Campbell)

SEMINGGU setelah lebaran sosok berpakaian lusuh tak tampak. Ia biasa datang dua kali seminggu. Namun, sama seperti kebanyakan kebiasaan kaum muslim urban, ia harus mudik di hari lebaran. Kepergiannya berimbas pada penumpukan sampah hingga meluap berhamburan di jalan.

Beberapa warga terpaksa, karena sudah tak tahan bau, mengangkut sampahnya sendiri lalu dibuang di Tempat Pembuangan Akhir (TPA). Namun, rumah pemilik masih mudik sampahnya tetap menggunung.

Baca juga:

Cerita Bagirata Bantu Pekerja Terdampak Pandemi

Meski terlihat sepele, tukang sampah merupakan jagoan bagi banyak orang karena membantu masyarakat mengantarkan segala benda tak terpakai atau sisa sampah rumah tangga hingga ke TPA.

Seminggu ditinggal tukang sampah mudik saja lingkungan berubah kotor lantaran tumpukan sampah lantas menimbulkan bau tidak sedap, apalagi setahun mereka tak tampak.

Tukang sampah miliki sejumlah persenjataan, seperti seragam kebersihan, parang, drum plastik, karung, serokan sampah, sapu lidi, dan sebagainya.

Mereka mengambil sampah melalui tiga medium, truk sampah aka dipo, motor beroda tiga, dan versi terlawas gerobak sampah.

Tukang sampah memindahkan sampah dan barang tidak terpakai, berasal dari gedung, pekarangan, jalanan, dan tempat tertentu, hingga perumahan sebagai cikal bakal daur ulang.

Profesi tersebut tidak boleh dianggap remeh, karena suka tidak suka berjibaku dengan penyakit di sekitar lingkungan kerja.

Perannya ditujukan untuk kesehatan warga, baik sekitar perumahan maupun tempat umum.

tukang sampah
Tukang sampah memindahkan sampah dan barang tidak terpakai dari perumahan.(Foto: Unsplash Li Hao)

Menurut penelitian Institusi Sains dan Kesehatan Surya Global Kencana (2009), pengumpul sampah berisiko mengalami cedera akibat sampah ditanganinya.

Peningkatan kecelakaan terjadi karena kondisi lingkungan kerja tidak sehat, terlebih aman. Mereka harus berada di lokasi terdapat benda runcing, polusi, bau tidak sedap, dan bakteri dari sampah. Belum lagi, saban hari, mereka harus mencium aroma tidak sedap.

Baca juga:

Jagoan Negeri Aing Berjuang Mencari Rumah Sakit Non-COVID

Belajar dari pengepul sampah, masyarakat diharapkan sadar membuang sampah pada tempatnya karena hal itu memudahkan pengepul sampah mengambilnya di tiap-tiap rumah.

Seiring berjalannya waktu, orang-orang akan belajar mengolah sampah produksi rumah tangga sehingga pengepul akan mudah mengangkut sampah, baik digantung maupun diletakkan dalam keranjang khusus sampah.

Sampah dihimpun dalam gerobak berukuran satu meter kubik. Gerobak lawas dapat digunakan untuk daya angkut satu sampai tiga kali sehari.

tukang sampah
Penampakan tempat pembuangan sampah. (Foto IG @tts_id)

Gerobak dibawa pengepul menembus gunungan sampah TPA. Bagian ini, pengepul memanfaatkan keluwesan alas kaki, menghindar dari jebakan-jebakan sampah bertebaran.

Setelah menyetor sampah di TPA, pengepul beristirahat, sembari persiapkan diri untuk aktivitas serupa.

Kehadiran tukang sampah membuat lingkungan menjadi bersih dan rapi. Di masa pandemi, peran tukang sampah semakin sentral karena bisa saja mereka mengangkut sampah dari rumah warga sedang melakukan isolasi mandiri akibat paparan COVID-19.

Bila harus berterima kasih atas jasa terhadap kebersihan lingkungan, maka orang tersebut tak lain tukang sampah. Meski begitu, peran orang di rumah dalam memilah sampah juga tak kalah penting. Selain memudahkan kerja tukang sampah, memilah sampah akan mengedukasi setiap orang tentang mengolah sampah, mana sampah organik dan non-organik.

Bagian organik bisa dijadikan kompos, pakan ternak, dan sumber biogas ataupun listrik, sedangkan non-organik diolah menjadi bahan kerajinan, penggunaan kembali, dan daur ulang membentuk barang baru. (Bed)

Baca juga:

Ojek Online Jagoan Negri Aing Kala Pandemi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
GIIAS The Series 2022 akan Hadir di 4 Kota Besar Indonesia
Fun
GIIAS The Series 2022 akan Hadir di 4 Kota Besar Indonesia

Sebelumnya GIIAS hanya hadir di dua kota.

Anak Selebriti Ternama yang Ikuti Jejak Orangtua
ShowBiz
Anak Selebriti Ternama yang Ikuti Jejak Orangtua

Sejumlah anak selebriti memilih ikuti jejak orangtua.

SHINee Curhat soal Hidup dan Karier
ShowBiz
SHINee Curhat soal Hidup dan Karier

Tidak terlepas dari peran Shawol.

Pandemi Jadi Momentum Tepat untuk Ajukan Jamu Sebagai WBTB UNESCO
Fun
Pandemi Jadi Momentum Tepat untuk Ajukan Jamu Sebagai WBTB UNESCO

Jamu untuk warisan budaya tak benda (WBTB) UNESCO.

Film Terbaru 'Hunger Games' Dijadwalkan Tayang pada 2023
ShowBiz
Film Terbaru 'Hunger Games' Dijadwalkan Tayang pada 2023

Lionsgate mengumumkan Hunger Games: The Ballad of Songbirds and Snakes di CinemaCon 2022.

Ada Putri Berkuda dalam Peragaan Busana Chanel di Paris
Fashion
Ada Putri Berkuda dalam Peragaan Busana Chanel di Paris

Menampilkan seorang putri sungguhan di panggung peragaan busana.

Musik tak Peduli Batasan
Fun
Musik tak Peduli Batasan

Tidak peduli dari budaya mana kita berasal, semua orang menyukai musik.

Penyebab Beser dan Mengompol pada Kelompok Lansia dan Laki-Laki
Fun
Penyebab Beser dan Mengompol pada Kelompok Lansia dan Laki-Laki

sekitar 1 dari 10 orang memiliki gangguan tersebut.

Gim Bertema Bawah Air Terbaik yang Wajib Kamu Mainkan
Fun
Gim Bertema Bawah Air Terbaik yang Wajib Kamu Mainkan

Beberapa permainan bawah air ini akan cocok bagi kamu yang suka menjelahi kehidupan bawah laut.

Suara Batuk Bantu Diagnosis Kondisi Paru
Hiburan & Gaya Hidup
Suara Batuk Bantu Diagnosis Kondisi Paru

Tingkat akurasinya berkisar dari 87 hingga 97 persen.