'Menghidupkan Kembali' Serangga Mati lewat Seni Seorang seniman berhasil 'menghidupkan serangga mati' (Foto: instagram @cedriclaquieze)

KARYA seni datang dalam beragam rupa dan materi. Seniman bisa mengeksplorasi berbagai bahan dan metode untuk sebuah karya unik. Terkadang, para seniman menghasilkan karya yang tak terpikirkan oleh orang lain. Meskipun demikian, itu ternyata bisa menjadi suatu karya seni yang sangat luar biasa.

Bahkan, tak sedikit karya seni yang bernilai jual tinggi, hingga harganya tak masuk akal. Mqembuat banyak orang merasa takjub.

Baca Juga:

Buku 'Kissing the Coronavirus' Jadi Viral di Internet, Ada Apa?

Seorang seniman yang berbasis di Amsterdam Cedric Laquieze, menciptakan patung peri yang menakutkan, namun menarik, karena menyatukan berbagai bagian dari serangga mati.

AaSeorang seniman ciptakan karya seni unik yang menyatukan bagian serangga (Foto: instagram @cedriclaquieze)

Selama 20 tahun terakhir, Cedric Laquieze telah menciptakan ratusan peri serangga unik dengan menyatukan bagian-bagian serangga, yang saling melengkapi dalam hal warna dan tekstur.

Dia mengumpulkan spesimen seranggan mati, yang diberikan kepadanya oleh peternak, memisahkannya, kemudian merekatkan berbagai bagian (cangkang, kaki, sayap, antena dll). bersama-sama, untuk menciptakan fearies fantastisnya.

Kendati beberapa orang merinding oleh kreasi Cedris, sejumlah orang menganggapnya sangat menarik, dan memuji Cedric lantaran telah menyatukan makhluk yang terlihat hampir seperti aslinya.

Laquieze terpesona oleh biologi dan serangga yang tumbuh dewasa, dan dia mengumpulkan spesimen serangga mati saat remaja.

Baca Juga:

Kucing Ajaib Viral Ini Dijual Rp1,8 Miliar, Intip Kelebihannya

Peri unik dari serangga mati itu berukuran 35cm (Foto: instagram @cedriclaquieze)

Pada suatu malam, 20 tahun yang lalu, dia menyadari bahwa hari ulang tahun saudara perempuannya ialah keesokan harinya dan dia tidak memiliki apa-apa. Dia mulai membongkar beberapa serangga dan malam itu, hingga akhirnya dia membuat peri serangga pertamanya.

"Aspek peri yang paling saya sukai selama rentang waktu hampir 20 tahun, saya tidak pernah membuat karya yang sama dua kali, dan bentuk warna saat desain sangat beragam dan menakutkan, layaknya di film Victorian and classic," ucap Cedric Laquize, seperti yang dikutip dari laman odditycentral.

Peri unik berukuran sekitar 35 cm terbuat dari bagian serangga yang direkatkan, karya seni ini cenderung rapuh. Untuk perlindungan, seniman menutupinya dengan kubah kaca.

Melihat peri serangga Cedric Laquieze, begitu terasa getaran Pan’s Labyrinth yang sangat kuat, hingga Peri serangga itu terlihat seperti di film-film Guillermo Del Toro. (Ryn)

Baca Juga:

Viral, Sepotong Ham Termahal di Dunia Dibanderol Lebih dari Rp200 juta

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Jalin Silaturahmi, Founder Dewa United Tommy Hermawan Lo Kunjungi Mess Para Atletnya
ShowBiz
Jalin Silaturahmi, Founder Dewa United Tommy Hermawan Lo Kunjungi Mess Para Atletnya

Keluarga besar Louvre Dewa United mendapatkan hampers dari Founder Dewa United Tommy

Trypanophobia, Fobia pada Jarum Suntik
Fun
Trypanophobia, Fobia pada Jarum Suntik

Orangtua adalah salah satu penyebab fobia ini.

Mengenang 5 Game Terbaik Berusia 20 Tahun
Fun
Mengenang 5 Game Terbaik Berusia 20 Tahun

5 Game yang berjaya di masanya.

Tips Berjualan di Harbolnas
Fun
Tips Berjualan di Harbolnas

Menjelang Harbolnas, seluruh penjual berlomba-lomba mempersiapkan yang terbaik

 Pentingnya Penuhi Standar Baru Air dan Udara Berkualitas di Masa Pandemi COVID-19
Fun
Pentingnya Penuhi Standar Baru Air dan Udara Berkualitas di Masa Pandemi COVID-19

Standar air dan udara merupakan salah satu prioritas dalam memerangi COVID-19

Dukung Pertumbuhan Anak dengan Eksplorasi
Fun
Dukung Pertumbuhan Anak dengan Eksplorasi

Pertumbuhan anak terjadi dengan eksplorasi.

Bandai Rilis Master Grade Extreme Unicorn Gundam di Ulang Tahun ke-40 GunPla
Fun
Bandai Rilis Master Grade Extreme Unicorn Gundam di Ulang Tahun ke-40 GunPla

Seri ini akan diposisikan di antara Master Grade dan Perfect Grade, model kit ini memiliki detail dan tambahan fitur yang sama seperti Perfect Grade.

Sutradara 'Hereditary' dan 'Midsommar' Akan Garap Film Baru Berdurasi Empat Jam
ShowBiz
Sutradara 'Hereditary' dan 'Midsommar' Akan Garap Film Baru Berdurasi Empat Jam

Ari Aster menggarap komedi mimpi buruk untuk 17 tahun ke atas.

Bekerja Bersama Membangkitkan Pariwisata Bali
Travel
Bekerja Bersama Membangkitkan Pariwisata Bali

Produsen Bir Bintang ikut peduli keamanan wisata di Bali.