Pertunjukan Wayang Daring Diganjar Rekor MURI Warga Mojokerto menggelar pergelaran wayang kulit via daring selama 7 hari 7 malam. (Foto: blorakab)

SEORANG warga asal Mojokerto bernama H Mas Sulthon yang bermukim di Desa Ketapanrame, Kecamatan Trawas, Kabupaten Mojokerto, mencatatkan diri pada Museum Rekor Indonesia (MURI).

Senior Manager MURI Sri Widayati menyampaikan, penganugerahan rekor untuk Gus Sulthon, begitu sapaan H Mas Sulthon, mendapaatkan rekor itu karena menggelar wayang kulit virtual selama 7 hari 7 malam.

Baca Juga:

Ogah Cengeng, Perajin Wayang Kulit Tetap Berkarya

wayang
Gus Sultjon saat menerima penghargaan rekor MURI atas penyelenggaraan wayang virtual selama 7 hari 7 malam. (Foto: Istimewa)

"Kedatangan kamindari MURI ini untuk mencatat gelaran spektakuler yakni pertunjukan wayang secara daring selama 7 malam berturut-turut. Ini unik dan menarik sekali dan layak masuk MURI, kami sangat mengapresiasi gelaran seni ini di tengah Pandemi Covid-19," tandas Sri kepada awak media, Sabtu (19/09).

Sri menjelaskan bahwa pencapaian yang dilakukan Gus Sulthon ini rekor baru bagi MURI dan pertama kali diselenggarakan.

"Pertunjukan wayang virtual ini resmi tercatat di MURI sebagai rekor dunia sebab wayang merupakan budaya tradisional yang diakui UNESCO. Jadi Bapak Jaya Suprana mengukuhkan sebagai rekor dunia kepada Gus Sulthon," tegas Sri.

Pagelaran wayang kulit virtual selama 7 hari ini disaksikan langsung Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin. Dan saat itu Lakon yang dipeetunjukkan yakni Wahyu Rizky Lumintu.

"Ini jadi rekor baru, sebelumnya pagelaran wayang virtual ada namun hanya semalam. Namun, yang dilakukan Gus Sulthon ini 7 malam berturut-turut dan ini luar biasa belum pernah ada dan yang melakukan ini pertama kali," tuturnya.

Baca Juga:

Tradisi Ngisis Keraton Kasepuhan Cirebon, Bersihkan Wayang Kulit Berusia Ratusan Tahun

wayang
Wayang masih memiliki penggemarnya. (Foto: indonesia.go.id)

Sementara itu, Gus Sulthon menjelaskan, tujuan pelestarian budaya melalui wayang kali ini dengan cinta negara dan kita niatkan untuk memperingati Dirgahayu Republik Indonesia ke-75.

"Awal gelaran ini karena teman-teman seniman sambat (mengeluh) tidak ada pemasukan dan banyak barang-barang terjual untuk biaya hidup selama pandemi. Saat start ni lakonnya Wahyu Rizky Lumintu selama 7 malam, harapannya saya pribadi sekeluarga dan masyarakat umumnya semoga mendapat rejeki yang terus menerus," ucap Gus Sulthon.

Selain rekor MURI, Gus Thon juga dianugerahi rekor dari Lembaga Prestasi Rekor Indonesia Dunia (LEPRID).

"Saat itu saya dihubungi Pak Paulus Pangka kegiatan saya diamati. Yang diapresiasi Pak Paulus Pangka niat wayangan selama 7 malam ini untuk memperingati Dirgahayu Republik Indonesia. Bunyi rekornya Mahakarya Pagelaran Wayang Kulit Virtual," terang Gus Sulthon.

Wakil Ketua DPR RI Aziz Syamsuddin juga berharap gelaran wayang virtual yang diselenggarakan Gus Sulthon menjadi penyemangat di dunia kebudayaan dan memperoleh dukungan pemerintah untuk membangkitkan UMKM di sektor budaya. (andika eldon/Surabaya)

Baca Juga:

Wayang Village Destinasi Liburan Pas untuk Keluarga

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Ketika Laut Meninggalkan Nelayan Pulau Bangka
Tradisi
Ketika Laut Meninggalkan Nelayan Pulau Bangka

Nelayan memang menjadi salah satu yang terdampak, tetapi lebih dari itu, biota laut lah yang paling merasakan dampaknya

Cuma di Indonesia, Bumbu Masak Jadi Oleh-Oleh Pelesir
Travel
Cuma di Indonesia, Bumbu Masak Jadi Oleh-Oleh Pelesir

Bahkan ada yang beraroma menyengat.

Kuliner Khas Medan yang Wajib Kamu Coba, Rasanya Bikin Ketagihan!
Kuliner
Kuliner Khas Medan yang Wajib Kamu Coba, Rasanya Bikin Ketagihan!

Wajib coba makanan-makanan khas jika melancong ke Medan.

4 Alasan Mengapa Kamu Wajib Pelesiran di Pantai Sadranan
Travel
4 Alasan Mengapa Kamu Wajib Pelesiran di Pantai Sadranan

Banyak hal seru yang bisa kamu lakukan di pantai ini.

Dana Bantuan Jadi Penyemangat Pelaku Wisata di Lombok Barat
Travel
Dana Bantuan Jadi Penyemangat Pelaku Wisata di Lombok Barat

Pemerintah memberikan bantuan di Lombok Barat untuk sekitar 86 hotel dan 21 restoran.

Tren Wisata Domestik dan Alam akan Jadi Tren di 2021
Travel
Tren Wisata Domestik dan Alam akan Jadi Tren di 2021

masyarakat masih memilih tujuan wisata domestik.

Meski Seram, Destinasi ini Amat Diminati
Travel
Meski Seram, Destinasi ini Amat Diminati

Beberapa cukup instagramable dan jadi spot favorit untuk berfoto.

Pangan di Masa Sulit ala Indonesia
Kuliner
Pangan di Masa Sulit ala Indonesia

Sajian nikmat dengan bahan seadanya.

Spot-Spot Memesona di Kepulauan Kei Maluku, Dijamin Bikin Betah
Travel
Spot-Spot Memesona di Kepulauan Kei Maluku, Dijamin Bikin Betah

Kepulauan Kei menawarkan beragam spot wisata alam eksotis yang pamornya tak kalah indah.

Menu Sahur Sukarno-Hatta Jelang Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia
Indonesiaku
Menu Sahur Sukarno-Hatta Jelang Proklamasi Kemerdekaan Republik Indonesia

Bukan sepi, kediaman Laksamana Muda Tadashi Maeda justru berkerumun banyak pemuda Indonesia.