Karangan Bunga Mencemari Lingkungan, Solusinya? Ini kebenaran buruk dari karangan bunga yang cantik. (Foto: Discovering Belgium)

TERLIHAT cantik dam indah, karangan bunga menjadi simbol dengan sejuta makna dalam berbagai kesempatan di kehidupan sosial manusia. Aromanya yang khas, penuh warna, serta keindahan detail dari bunga segar mampu menjadikan bunga sebagai pilihan favorit berkonotasi romantis selama berabad-abad.

Karena keringkihan serta masa hidupnya yang singkat, bunga segar biasanya harus diimpor dari luar negeri untuk mendapatkan kualitas yang baik. Tidak heran, karangan bunga dibanderol dengan harga yang cukup mahal.

Baca juga:

Bunga-Bunga Ini Memberikan Manfaat Kesehatan yang Besar

Terlepas dari keindahannya, karangan bunga ternyata sangat berdampak buruk bagi lingkungan. Untuk menumbuhkan bunga, dibutuhkan banyak air dan berbagai bahan kimia seperti pestisida untuk mencegah hama. kita juga harus memikirkan dampak polusi udara yang dihasilkan dari distribusi bunga.

Bunga Tulip
Bunga tulip melambangkan keeleganan dan kelembutan. (Foto: Baleton Flower Chef)

Dilansir dari laman Eluxe Magazine, setelah dipanen bunga-bunga akan dikirimkan lewat truk berpendingin melewati Amerika Serikat dan diinapkan semalam dalam kotak dingin sebelum dihantarkan ke toko bunga di seluruh dunia.

Salah satu toko bunga bernama Flower Petal mengatakan bahwa mereka telah mencoba membatasi dampak lingkungan dari bisnis karangan bunga, namun tetap saja masih berkontribusi dalam 9000 metrik ton emisi karbon dioksida dari tempat panen sampai ke toko bunganya di Amerika Serikat dalam pengantaran 100 bunga mawar saat hari Valentine.

Baca juga:

4 Bunga Termahal di Dunia

Lantas, apa yang harus dilakukan bagi mereka yang masih memilih karangan bunga sebagai tanda sayang? Solusi yang paling utama tentunya adalah dengan menggunakan bunga palsu atau artificial flower yang terbuat dari berbagai bahan. Jika kamu merasa bunga palsu kurang otentik, cara lain yang bisa kamu lakukan adalah dengan membeli bunga lokal untuk meminimalisir transportasi bunga impor yang bisa berdampak pada lingkungan.

Menyesuaikan dengan permintaan bunga yang semakin tinggi menjelang acara seperti wisuda, ulang tahun, pemakaman, atau anniversary, laman Grown and Gathered mengatakan bahwa kebanyakan bunga ditanam di hoop house, atau semacam rumah kaca yang terbuat dari plastik dan tentunya akan menambahkan limbah plastik di dunia.

Membahas tentang bunga, tentunya sebagian besar dari kita menyukai bunga tulip. Ketika penanaman di pertanian komersil, umbi akan ditanam. Seketika bunganya dipanen, umbi akan dihancurkan, kemudian umbi baru akan dibeli lagi dan diimpor dari luar negeri, terutama Belanda untuk mempercepat waktu. Alaminya, ketika bunga tumbuh dari umbi, umbi tersebut masih bisa bertahan di tanah selama bertahun-tahun, membelah dan menjadi lebih produktif tanpa harus dihancurkan. (Shn)

Baca Juga:

Thomas Stanford Raffles Bukan Penemu Bunga Bangkai Rafflesia Arnoldii!



Ananda Dimas Prasetya