Musik
Gergasi Api Persembahkan Maxi Singles ‘Trilogy’ Gergasi Api persembahkan 'Trilogy'. (Foto: Istimewa)

TERBENTUK di penghujung 2020, band beranggotakan Alexandra J. Wuisan dan Ekyno telah berjuang di tengah hiruk pikuk pandemi, dengan menamakan diri sebagai Gergasi Api. Layaknya sebuah percikan api yang mudah menyebar, hingga Mei 2021 mereka telah merilis tiga buah lagu sebagai identitas musik yang dimainkan.

Ketiga lagu tersebut terangkum dalam sebuah maxi singles digital bertajuk Trilogy. Maxi singles ini berisikan lagu The Flames That We Shared, Red Knight dan The Ashes That We Shared yang dirilis melalui Anoa Records.

Baca juga:

Percikan Kesadaran Diri di Single Debut Gergasi Api

View this post on Instagram

A post shared by GERGASI API (@gergasiapi)

Pada keterangan resmi yang diterima Merah Putih Sabtu (12/4), Ekyno menilai Trilogy sebagai momen penting untuk mengenal Gergasi Api sebagai sebuah band. “Di Trilogy, Gergasi Api sedang bereksplorasi dalam warna musik identitasnya,” ujarnya.

Musik Gergasi Api terpengaruh dari berbagai macam musik dari tahun 70an sampai sekarang. Mulai dari metal, post metal, industrial, electronic, shoegaze, goth, darkwave, rock hingga pop. Alexandra sendiri dikenal memiliki range vokal yang khas nan unik, terinspirasi oleh tiga vokalis idolanya, Tori Amos, Stevie Nicks, dan Sioxsie.

“Bisa terdengar raw, tetapi juga melodius. Bisa juga terdengar elektronik namun juga terasa analog,” tambah Ekyno.

Lebih dari sebuah sekadar band yang terbilang baru. Kedua nama ini telah melalui penjelajahan musik yang terbiang cukup lama, berangkat dari band-band sebelumnya. Alexandra dengan band goth rock/darkwave bernama Sieve, sementara Ekyno pernah di Full Of Hate sebuah band hardcore, dan band industrial metal bernama Plum.

Baca juga:

Single 'Red Knight' Jadi Simbol Kebangkitan Gergasi Api

Dari segi lirik, Gergasi Api coba menghadirkan perasaaan yang dirasakan selama pandemi. Nilai-nilai kehilangan dan meraih kembali kendali diri dalam menghadapi kesedihan menjadi bait-bait lirik yang dirangkai dalam band ini.

Gergasi Api Persembahkan Maxi Singles ‘Trilogy’
Artwork maxi singles 'Trilogy'. (Foto: Istimewa)

Selain itu, maxi singles Trilogy hanya dirilis di Storefront Club, sebuah retail digital lokal baru. Dengan sebuah alasan sederhana, yaitu karena Gergasi Api dan Anoa Records melihat inisiatif Storefront yang berangkat dari kolektif Noisewhore (dikenal menghadirkan acara musik band luar negeri, seperti Japanese Breakfast, Connan Mockasin hingga Mitski) memberikan opsi yang segar dan membantu band-band dari skena lokal.

Gergasi Api tak berhenti dengan Trilogy Maxi Singles, Juli 2021 mereka akan merilis album mini split bersama Dreamcoaster, band indiepop/dreampop Inggris dari kota Brighton. Akan dirilis dalam bentuk kaset oleh Anoa Records. (far)

Baca juga:

‘The Ashes That We Shared’ Menjadi Penutup Trilogi Single Gergasi Api

Penulis : Febrian Adi Febrian Adi
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Makanan Bintang Lima Harga Kaki Lima ada di Agensi Kpop Ini
Fun
3 Langkah Mengendalikan Dorongan Belanja Daring
Hiburan & Gaya Hidup
3 Langkah Mengendalikan Dorongan Belanja Daring

Kamu tidak berpikir panjang ketika belanja daring.

Kekinian, Yuk Coba Bikin Croffle hingga Corn Dog di Rumah
Fun
Kekinian, Yuk Coba Bikin Croffle hingga Corn Dog di Rumah

Lebih hemat daripada beli terus menerus.

Para Pendukung yang Mencuri Perhatian
ShowBiz
Para Pendukung yang Mencuri Perhatian

Bisa jadi disebabkan karakter mereka yang lucu, menyegarkan, dan karismatik.

Mengenang Hajatan Pencarian Bakat Menyanyi Pernah Hits Pada Masanya
Hiburan & Gaya Hidup
Mengenang Hajatan Pencarian Bakat Menyanyi Pernah Hits Pada Masanya

Program acara favorit masyarakat Indonesia.

Begini Cara E-Groceries Rebut Pelanggan di Masa Pandemi
Fun
Begini Cara E-Groceries Rebut Pelanggan di Masa Pandemi

Salah satunya mengadopsi lebih banyak metode pembayaran.

5 Rekomendasi Film Bertema Petualangan untuk Temani Akhir Pekanmu
ShowBiz
5 Rekomendasi Film Bertema Petualangan untuk Temani Akhir Pekanmu

Film bertema petualangan kerap memberikan wawasan baru.

 Schmooze, Aplikasi Kencan Berdasarkan Selera Humor
Fun
Schmooze, Aplikasi Kencan Berdasarkan Selera Humor

Aplikasi kencan ini tidak berdasarkan lewat penampilan fisik.

Sad Alex Lanjutkan Perayaan EP Terbaru dengan Video Musik ‘crydancing’
ShowBiz
Sad Alex Lanjutkan Perayaan EP Terbaru dengan Video Musik ‘crydancing’

Penyanyi indie pop AS Sad Alex melanjutkan perayaanya dengan video musik terbaru dari single crydancing.