Akun JD.ID Dibajak, Isinya Soal Perang Rusia Dukungan terhadapnya pun mulai banyak bermunculan di Twitter, termasuk dari akun yang dibajak. (Foto: Twitter/@JDid)

KATA kunci Putin, Rusia, dan Ukraina ramai media sosial Twitter usai Presiden Rusia Vladimir Putin memerintahkan negaranya menginvasi Ukraina. Twitter bahkan terpantau mengalami overcapacity saat ini saat perang kedua negara sedang berlangsung.

Putin telah mengumumkan operasi militer khusus ke Donbas, wilayah di timur Ukraina pada Kamis (24/2) pagi.

Langkah invasi tersebut lantas memicu ledakan respons dari netizen di media sosial Twitter. Pada Kamis (24/2) pukul 13.40 WIB, kata kunci Putin telah dimuat dalam lebih dari 2,019 juta cuitan.

Bukan hanya mengecam Putin, dukungan terhadapnya pun mulai banyak bermunculan di Twitter. Salah satunya yang mengejutkan datang dari akun Twitter perusahaan e-commerce Tiongkok yang berbasis di Indonesia JD.ID. Akun tersebut membuat pernyataan yang mendukung Rusia.

Baca juga:

Jangan Termakan Hoaks Samakan Cuplikan Game ARMA 3 Sebagai Realita Konflik Rusia-Ukraina

"Nato menghancurkan Afghanistan, Irak, Suriah, Yugoslavia, dan Libya. Semua negara yang tertindas harus berdiri dengan Rusia. Ini bukan perang melawan orang Ukraina tetapi melawan kejahatan NATO. Putin berhak menjaga perbatasannya," demikian disebutkan dalam unggahan aku tersebut pada Minggu (27/2) pagi. Unggahan disertai tagar #RussianInvasion dan #SupportRussia. Unggahan tersebut telah dihapus, dan tidak lama, akun JD.ID menggeluarkan pernyataan kalau akunnya telah dibajak dan meminta maaf, "Sahabat JD yang terhormat, Akun Twitter JD.ID telah diretas oleh pihak yang tidak bertanggung jawab. Kami mohon maaf atas segala pernyataan yang salah & menyindir, terutama yang menyinggung pihak tertentu. Saat ini, kami telah berhasil memulihkan akun kami."

Selain JD.ID, menurut Buffer pembajakan itu mempengaruhi 1.552 akun lain dengan konten serupa. (Foto: Twitter/@buffer)
Selain JD.ID, menurut Buffer pembajakan itu mempengaruhi 1.552 akun lain dengan konten serupa. (Foto: Twitter/@buffer)

Unggahan yang ditulis dalam Bahasa Inggris itu juga menautkan pernyataan akun Buffer, layanan yang menyediakan perangkat untuk bisnis kecil yang menyebutkan beberapa pelanggannya, termasuk JD.ID, telah digunakan untuk menyebarkan dukungan yang sama.

"Kami telah mengetahui bahwa akses diperoleh ke sejumlah akun Buffer yang telah digunakan untuk menyebarkan dukungan untuk invasi Rusia ke Ukraina. Ini sangat memprihatinkan bagi kami. Sejauh ini belum ada indikasi pelanggaran terhadap Buffer. Kami akan memperbarui utas ini setelah mendapatkan informasi lebih lanjut," demikian pernyataan mereka.

Buffer menambahkan, pembajakan itu mempengaruhi 1.552 akun. Dari jumlah tersebut, 618 akun memposting konten yang tidak sah. Pemahaman kami saat ini adalah bahwa akses diperoleh melalui akun individu, bukan melalui Buffer, kemungkinan melalui kata sandi yang digunakan kembali, meskipun mereka belum yakin.

Baca juga:

Pangeran William dan Kate Middleton Berpihak pada Masyarakat Ukraina

Dari 618 akun Buffer yang memposting konten tidak sah, mereka melanjutkan. Total ada 766 unggahan yang dikirim, yaitu 505 (66 persen) ke Twitter, 233 (30 persen) ke Facebook, dan 28 (4 persen) ke LinkedIn.

"Tak satu pun dari 1.552 akun yang terpengaruh memiliki otentikasi dua lapis (2FA), yang lebih lanjut menunjukkan bahwa ini kemungkinan terkait dengan kata sandi yang digunakan kembali. Kami terus menyelidiki," pihak Buffer menjelaskan.

Unggahan tersebut telah dihapus, lalu JD.ID menggeluarkan pernyataan kalau akunnya telah dibajak. (Foto: Twitter/@JDid)
Unggahan tersebut telah dihapus, lalu JD.ID menggeluarkan pernyataan kalau akunnya telah dibajak. (Foto: Twitter/@JDid)

Prioritas pertama Buffet adalah menyelidiki akses tidak sah ke akun-akun tersebut sambil mencegah akses di masa mendatang dan memblokir lalu lintas yang mencurigakan. Sekarang, mereka masih dalam proses menghapus unggahan yang tidak sah itu. "Tim kami telah mengambil langkah-langkah untuk menghentikan pengiriman kiriman tidak sah lebih lanjut," tulis Buffer.

Sementara, pihak JD.ID menegaskan, mereka bersimpati dengan apa yang terjadi di dunia saat ini. Mereka juga menyampaikan belasungkawa kepada para korban dan mendukung perdamaian bagi dunia, seperti misi perusahaan untuk membawa kebahagiaan bagi masyarakat. (aru)

Baca juga:

Angelina Jolie Sampaikan Dukungan untuk Ukraina

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Hal Penting yang Perlu Dibahas saat Orangtua Masuki Masa Lansia
Hiburan & Gaya Hidup
Hal Penting yang Perlu Dibahas saat Orangtua Masuki Masa Lansia

Sebut saja mengenai surat wasiat, keuangan, perawatan jangka panjang, dan masalah prosesi kematian.

Bersihkan Lantai Parquet Tanpa Merusaknya
Fun
Bersihkan Lantai Parquet Tanpa Merusaknya

Jangan asal dalam membersihkan lantai parquet.

Kepercayaan pada Astrologi dan Narsisisme Tinggi
Hiburan & Gaya Hidup
Kepercayaan pada Astrologi dan Narsisisme Tinggi

Banyak yang beralih ke astrologi sebagai cara untuk mengatasi dan merasa hidup dapat dikendalikan atau setidaknya dapat diprediksi.

Es Krim, Segar dan Menyehatkan
Fun
Es Krim, Segar dan Menyehatkan

Biar dapat manfaatnya jangan makan es krim berlebihan.

Festival Film secara Hibrida Diprediksi Masih Tren di 2022
ShowBiz
Festival Film secara Hibrida Diprediksi Masih Tren di 2022

Festival film secara hibrida bisa menggandeng skala internasional.

Penjualan Album K-Pop Meningkat Tajam
ShowBiz
Penjualan Album K-Pop Meningkat Tajam

Penjualan album soundtrack hanya mendapatkan 39,5 juta won atau setara Rp473 juta di tahun 2019.

Shang-Chi Kalahkan Rekor Black Widow
ShowBiz
Shang-Chi Kalahkan Rekor Black Widow

Rekor ini juga mengalahkan rekor Black Widow sebelumnya dengan 186 juta dolar atau sekitar dua triliun rupiah.

Hammersonic 2023 Siap Hadirkan 53 Band Metal dan Rock Dunia
Fun
Hammersonic 2023 Siap Hadirkan 53 Band Metal dan Rock Dunia

Hammersonic Festival 2023 digelar 18-19 Maret.

Novel 'Death on the Nile' Agatha Christie Diangkat ke Layar Lebar
ShowBiz
Novel 'Death on the Nile' Agatha Christie Diangkat ke Layar Lebar

Death on the Nile dibintangi sederet aktor Hollywood.