Perusahaan Jerman Bangun Indoor Vertical Farm di Singapura Sayuran produk &ever yang siap diolah (Foto: and-ever.com)

PERTANIAN vertikal dalam ruangan memiliki potensi besar di tengah kemandirian pangan. Pandemi virus Corona membuat banyak negara melakukan hal itu. Putusnya banyak rantai distribusi membuat usaha memenuhi kebutuhan pangan sendiri semakin besar.

Henner Schwarz, CEO perusahaan Jerman &ever mengatakan, indoor vertical farm yang baru milik perusahaannya di Singapura akan menghasilkan 1,5 ton produk sayuran hijau per hari. Dia berharap produk dari fasilitas di Changi ini bisa menjangkau banyak orang Singapura dan memberikan kontribusi kecil untuk ketahanan pangan di negara tersebut.

Perusahaan yang juga memiliki pertanian dalam ruangan di Kuwait itu memprediksi angka 1,5 ton tersebut bisa tercapai saat mulai beroperasi pada kuartal keempat tahun depan.

Baca juga:

Fungsi Instagram dan Facebook Messenger Terbatas di Eropa, Ada Apa?

"Perusahaan tersebut bersaing dengan produsen makanan yang lebih konvensional, yang menjual tanaman hidup kepada pelanggan kemudian dapat dipanen di rumah sesuai kebutuhan. Hasilnya, rasanya lebih enak dan lebih segar," kata Schwarz kepada CNBC (23/12).

Kebun sayuran vertikal dengan sistem hidroponik (Foto: 123RF/Korrakot Sittivash)
Kebun sayuran vertikal dengan sistem hidroponik (Foto: 123RF/Korrakot Sittivash)

Schwarz mengatakan, Singapura bukan pasar termudah untuk pertanian vertikal dalam ruangan karena listrik cukup mahal dan ada banyak barang impor yang murah. Namun, &ever dianugerahi hibah oleh pemerintah Singapura, yang memutuskan mempercepat rencana peningkatan makanan yang diproduksi secara lokal.

Memperpendek Jejak Karbon

Kelangkaan tanah di Singapura membuat pertanian konvensional menjadi tantangan nyata, dan negara ini ingin merangkul solusi yang tidak memiliki jejak karbon yang panjang.

Mengenai harga, Schwarz mengatakan, "Kami pikir kami memberi harga produk kami serupa dengan produk organik premium yang ada yang dapat Anda temukan di pasar Singapura saat ini."

Baca juga:

Tidak Hanya Kendaraan, Pelumas Penting untuk Segala Jenis Mesin

“Titik harga untuk produk pertanian vertikal dalam ruangan di banyak pasar di dunia, misalnya di AS, sangat mahal. Sistem kami benar-benar diarahkan untuk memberikan kontribusi yang berarti dan kami telah meluangkan cukup waktu untuk memperbaikinya, dan memiliki solusi paling hemat energi di pasar," dia menambahkan.

Sayuran produk &ever yang siap diolah (Foto: and-ever.com)
Sayuran produk &ever yang siap diolah (Foto: and-ever.com)

Untuk mengurangi konsumsi energi di fasilitas indoor vertical farm Singapura, &ever berencana menggunakan kombinasi sistem penangkap sinar matahari dan lampu LED. Ini bekerja sama dengan produser pencahayaan Signify untuk melakukan sejumlah eksperimen.

“Kami meluncurkan pertanian kami di Kuwait tepat ketika COVID benar-benar melanda pada Maret. Cukup sulit untuk meningkatkan kapasitas produksi. Namun, penerimaan di pasar sangat bagus sejauh ini, dan orang Kuwait sangat menyukai produk kami,” kata Schwarz.

Terkait pertanian, akses ke air bersih merupakan masalah di berbagai wilayah di dunia. “Kami membutuhkan air tawar 95% lebih sedikit daripada pertanian tradisional. Kami berharap bahwa seiring waktu, seiring efisiensi kami menjadi lebih baik dan lebih baik, titik harga dapat menjadi semakin rendah,” tutup Schwarz. (Aru)

Baca juga:

BioNTech Yakin Vaksinnya dapat Mengatasi Varian Baru COVID-19

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Mengenal Gippeumjo (Pasukan Kenikmatan) Milik Korea Utara
ShowBiz
Mengenal Gippeumjo (Pasukan Kenikmatan) Milik Korea Utara

Pasukan kenikmatan didirikan oleh kakek Kim Jong-un.

Hafiz dan Hafizah, Animasi Lokal yang Digemari Anak
ShowBiz
Hafiz dan Hafizah, Animasi Lokal yang Digemari Anak

Animasi dari studio Al-Qolam Pictures ini bisa menjadi tontonan alternatif.

Disney Bersiap Buka Kembali Taman Hiburan
Fun
Disney Bersiap Buka Kembali Taman Hiburan

Pembukaan Disneyland tetap mengikuti kebijakan pemerintah sekitar.

Gandeng Rian D'Masiv, Fatin Shidqia Rilis Lagu 'Ingin Bertemu Lagi'
ShowBiz
Gandeng Rian D'Masiv, Fatin Shidqia Rilis Lagu 'Ingin Bertemu Lagi'

Bekerjasama dengan Rian D'Masiv,Fatin Shidqia Lubis merilis lagu terbarunya di awal 2022 yang bertajul 'Ingin Bertemu Lagi'

Keragaman Budaya Cabai di Asia Tenggara dan Jerman
Fun
Vaksin COVID-19 Nonsuntik Tengah Diuji Coba
Fun
Vaksin COVID-19 Nonsuntik Tengah Diuji Coba

Di tengah pandemi COVID-19 yang kian bergejolak di seluruh dunia, sebuah negara tengah menguji coba vaksin COVID-19 nonsuntik

Media Sosial untuk Bangkitkan Pariwisata
Travel
Media Sosial untuk Bangkitkan Pariwisata

Perlu inovasi dan memasarkan tempat secara digital.

Jungkook BTS Jalani Diet Ekstrem Sebelum Comeback 'Butter'
ShowBiz
Jungkook BTS Jalani Diet Ekstrem Sebelum Comeback 'Butter'

Diet ekstrem Jungkook BTS saat menyiapkan comeback 'Butter'.

Shin Min-ah dan Kim Seon-ho akan Adu Akting di Drama 'Seashore Village ChaChaCha'
ShowBiz
Shin Min-ah dan Kim Seon-ho akan Adu Akting di Drama 'Seashore Village ChaChaCha'

Desember lalu dua aktor itu memang dikabarkan sudah dalam pembicaraan untuk membintangi drama remake dari film Mr.Hong.

3 Emoji Paling Populer di Tinder pada 2021
Fun
3 Emoji Paling Populer di Tinder pada 2021

Ada juga emoticon High Five yang sering digunakan orang Indonesia sebagai bentuk salam atau hormat.