Sains
NASA Menemukan Lebih Banyak Air dan Es di Bulan Ilmuwan menemukan lebih banyak air dan es di Bulan dari sebelumnya. (Fot: Unsplash /Harbulary_battery)

PERTAMA kalinya dalam sejarah penelitian NASA, ditemukan air pada permukaan Bulan yang diterangi matahari. Penemuan ini berkat alat teknologi NASA bernama Stratospheric Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA).

Melansir laman NASA, SOFIA berhasil mendeteksi molekul air (H2O) di Kawah Clavius, salah satu kawah terbesar yang bisa terlihat dari Bumi, terletak di belahan Bulan selatan.

Baca juga:

Misi Luar Angkasa Kecerdasan Buatan Pertama di Eropa

Hasil penemuan yang dipublikasi di Nature Astronomy mengatakan ilmuwan menemukan 40.000 kilometer persegi di permukaan Bulan mungkin mengandung es air dan sekitar 60 persen di antaranya berada di selatan, sekitar dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya.

Penemuan ini menarik karena air tidak stabil di sebagian besar permukaan bulan, karena suhu tinggi dan fotodestruksi yang cepat di bawah penerangan matahari langsung.

Namun, air es dan volatil lainnya diperkirakan terperangkap di dekat kutub Bulan, di mana terdapat wilayah bayangan permanen (PSR) yang besar karena topografi bulan dan sumbu putar kecil miring ke Matahari.

"Air mungkin terdistribusikan ke seluruh permukaan bulan dan tidak terbatas pada tempat berbayangan dingin di dekat kutub bulan yang dipercayai sebelumnya," kata Paul Hertz, direktur divisi astrofisika NASA dalam sebuah konferensi pers pada Senin (26/10/2020).

Adanya air di Bulan dapat meringankan beban para astronaut saat bertugas di Bulan. (Foto: unsplash/nicolagypsicola)

Ini adalah kabar baik bagi para astronaut karena mereka tidak perlu lagi bersusah payah untuk mencari air dan menggali es. Melansir laman The Guardian, adanya air di Bulan akan memiliki dampak besar pada misi bulan di masa depan. Air tersebut dapat diolah dan digunakan untuk minum, dipisahkan menjadi hidrogen dan oksigen untuk digunakan sebagai propelan roket. Oksigen juga bisa digunakan untuk bernafas.

"Di saat kami tidak perlu mengemas air untuk perjalanan kami, ini memberi kami kesempatan untuk membawa barang berguna lainnya," kata Jacob Bleacher, kepala ilmuwan eksplorasi untuk eksplorasi manusia dan direktorat operasi NASA kepada The New York Times.

Untuk memastikan tidak ada kesalahpahaman, Casey I. Honniball, pemimpin penelitian yang menggunakan SOFIA menjelaskan bahwa air yang dimaksud bukanlah genangan air, melainkan molekul air yang tersebar begitu luas, sehingga tidak membentuk es atau air cair.

Dia mengatakan molekul air dapat dibentuk oleh partikel angin matahari yang menghantam bulan atau dampak mikrometeorit di permukaan bulan. Yang masih belum jelas adalah bagaimana air bertahan di sana. Panas sinar matahari diharapkan dapat menjatuhkan molekul ke luar angkasa.

Honniball dan Mahesh Anand, profesor ilmu planet dan eksplorasi di Universitas Terbuka di Milton Keynes mengatakan kemungkinan air itu larut atau terperangkap dalam kristal-kristal es kecil saat meteorit menghantam permukaan Bulan.

Baca juga:

Teleskop Pelacakan Tercipta karena Orbit Makin Penuh

Ini juga memunculkan pertanyaan bagaimana para astronaut dapat mengekstrak air tersebut. "Jika terperangkap dalam kristal kecil, ini akan membutuhkan lebih banyak usaha untuk diekstrak. Akan lebih gampang jika air-air tercampur dengan tanah," ucap Honniball kepada The New York Times.

Memahami tentang air di Bulan dapat membantu kita mengetahui asal usul air di Bumi. (Foto: unsplash/louis_mna)

Informasi selanjutnya akan didapatkan dalam misi selanjutnya ke Bulan dan mulai mengebor. Informasi itu dapat segera kita ketahui dengan banyaknya misi ke Bulan.

Misi terdekat NASA adalah mengirim pendarat robot kecil ke Kutub Selatan Bulan pada 2022. Sebuah kamera infra merah dibuat oleh tim yang dipimpin Paul O. Hayne, mampu menguji hipotesis para peneliti secara langsung untuk pertama kalinya.

Terdapat juga misi Artemis NASA yang berencana untuk mengirim astronaut pria dan perempuan ke bulan pada 2024. Ilmuwan Inggris juga saat ini sedang mengembangkan bor robotik untuk mengambil sampel tanah bulan dengan kedalaman hingga satu meter sebagai bagian dari misi Rusia yang dijadwalkan pada 2025.

"Lebih memahami tentang air di Bulan dapat membantu kita mengetahui asal usul air di Bumi," ucap Hayne. (lev)

Baca juga:

Satelit Kuno NASA Masuk Masa Pensiun dan Kembali ke Bumi

SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
SpaceX Terbangkan Empat Astronaut ke ISS
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tips Sukses Gaet Konsumen Digital
Fun
Tips Sukses Gaet Konsumen Digital

Perubahan karakter orang dalam berbelanja ini tentunya membuat para penjual harus mengubah strategi.

Hot Toys Rilis Figur Kece Wonder Woman 1984
ShowBiz
Hot Toys Rilis Figur Kece Wonder Woman 1984

Figur Wonder Woman hadir dengan part yang semakin membuatnya seksi.

Sekolah dari Rumah? Simak Cerita Mahasiswa yang Menjalani Sistem Kuliah Online
Hiburan & Gaya Hidup
Sekolah dari Rumah? Simak Cerita Mahasiswa yang Menjalani Sistem Kuliah Online

Wawancara merahputih.com pada tiga mahasiswa dari tiga universitas berbeda terkait kuliah online.

4 Hal yang Harus Dipersiapkan Sebelum Lockdown
Fun
4 Hal yang Harus Dipersiapkan Sebelum Lockdown

Jangan lupa lakukan persiapan ini sebelum menetap di rumah selama beberapa hari ke depan.

Upaya Big Hit Entertainment agar BTS Tetap Eksis Meski sedang Wamil
ShowBiz
Upaya Big Hit Entertainment agar BTS Tetap Eksis Meski sedang Wamil

Guna mengantisipasi hal tersebut, agensi mengupayakan berbagai cara. Salah satunya yang dilakukan oleh Big Hit Entertainment.

Diet Cukup Bermodalkan Air Putih, Bisakah?
Hiburan & Gaya Hidup
Diet Cukup Bermodalkan Air Putih, Bisakah?

Metode diet ini tidak ribet tapi butuh kemauan ekstra untuk melakukannya.

Cara Tingkatkan Imun Anak selama Pandemi
Fun
Cara Tingkatkan Imun Anak selama Pandemi

aktivitas bergerak lebih banyak di dalam ruangan menjadi faktor dalam meningkatkan risiko penularan COVID-19.

Epic Games Bagi-Bagi Game Gratis di April 2020
Fun
Epic Games Bagi-Bagi Game Gratis di April 2020

Review dua game paling laris yang dibagikan secara gratis oleh Epic Games.

Tren Hidup Sehat Tahun 2020
Fun
Tren Hidup Sehat Tahun 2020

TREN hidup sehat sudah berkembang satu dekade belakangan ini. Masyarakat semakin menyadari hidup sehat membangunnya dari lingkungan dan diri sendiri.

5 Efek Menggunakan Masker Setiap Hari, Apa Tuh?
Fun
5 Efek Menggunakan Masker Setiap Hari, Apa Tuh?

Apa perlu pakai masker setiap hari?