Sains
NASA Menemukan Lebih Banyak Air dan Es di Bulan Ilmuwan menemukan lebih banyak air dan es di Bulan dari sebelumnya. (Fot: Unsplash /Harbulary_battery)

PERTAMA kalinya dalam sejarah penelitian NASA, ditemukan air pada permukaan Bulan yang diterangi matahari. Penemuan ini berkat alat teknologi NASA bernama Stratospheric Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA).

Melansir laman NASA, SOFIA berhasil mendeteksi molekul air (H2O) di Kawah Clavius, salah satu kawah terbesar yang bisa terlihat dari Bumi, terletak di belahan Bulan selatan.

Baca juga:

Misi Luar Angkasa Kecerdasan Buatan Pertama di Eropa

Hasil penemuan yang dipublikasi di Nature Astronomy mengatakan ilmuwan menemukan 40.000 kilometer persegi di permukaan Bulan mungkin mengandung es air dan sekitar 60 persen di antaranya berada di selatan, sekitar dua kali lipat dari perkiraan sebelumnya.

Penemuan ini menarik karena air tidak stabil di sebagian besar permukaan bulan, karena suhu tinggi dan fotodestruksi yang cepat di bawah penerangan matahari langsung.

Namun, air es dan volatil lainnya diperkirakan terperangkap di dekat kutub Bulan, di mana terdapat wilayah bayangan permanen (PSR) yang besar karena topografi bulan dan sumbu putar kecil miring ke Matahari.

"Air mungkin terdistribusikan ke seluruh permukaan bulan dan tidak terbatas pada tempat berbayangan dingin di dekat kutub bulan yang dipercayai sebelumnya," kata Paul Hertz, direktur divisi astrofisika NASA dalam sebuah konferensi pers pada Senin (26/10/2020).

Adanya air di Bulan dapat meringankan beban para astronaut saat bertugas di Bulan. (Foto: unsplash/nicolagypsicola)

Ini adalah kabar baik bagi para astronaut karena mereka tidak perlu lagi bersusah payah untuk mencari air dan menggali es. Melansir laman The Guardian, adanya air di Bulan akan memiliki dampak besar pada misi bulan di masa depan. Air tersebut dapat diolah dan digunakan untuk minum, dipisahkan menjadi hidrogen dan oksigen untuk digunakan sebagai propelan roket. Oksigen juga bisa digunakan untuk bernafas.

"Di saat kami tidak perlu mengemas air untuk perjalanan kami, ini memberi kami kesempatan untuk membawa barang berguna lainnya," kata Jacob Bleacher, kepala ilmuwan eksplorasi untuk eksplorasi manusia dan direktorat operasi NASA kepada The New York Times.

Untuk memastikan tidak ada kesalahpahaman, Casey I. Honniball, pemimpin penelitian yang menggunakan SOFIA menjelaskan bahwa air yang dimaksud bukanlah genangan air, melainkan molekul air yang tersebar begitu luas, sehingga tidak membentuk es atau air cair.

Dia mengatakan molekul air dapat dibentuk oleh partikel angin matahari yang menghantam bulan atau dampak mikrometeorit di permukaan bulan. Yang masih belum jelas adalah bagaimana air bertahan di sana. Panas sinar matahari diharapkan dapat menjatuhkan molekul ke luar angkasa.

Honniball dan Mahesh Anand, profesor ilmu planet dan eksplorasi di Universitas Terbuka di Milton Keynes mengatakan kemungkinan air itu larut atau terperangkap dalam kristal-kristal es kecil saat meteorit menghantam permukaan Bulan.

Baca juga:

Teleskop Pelacakan Tercipta karena Orbit Makin Penuh

Ini juga memunculkan pertanyaan bagaimana para astronaut dapat mengekstrak air tersebut. "Jika terperangkap dalam kristal kecil, ini akan membutuhkan lebih banyak usaha untuk diekstrak. Akan lebih gampang jika air-air tercampur dengan tanah," ucap Honniball kepada The New York Times.

Memahami tentang air di Bulan dapat membantu kita mengetahui asal usul air di Bumi. (Foto: unsplash/louis_mna)

Informasi selanjutnya akan didapatkan dalam misi selanjutnya ke Bulan dan mulai mengebor. Informasi itu dapat segera kita ketahui dengan banyaknya misi ke Bulan.

Misi terdekat NASA adalah mengirim pendarat robot kecil ke Kutub Selatan Bulan pada 2022. Sebuah kamera infra merah dibuat oleh tim yang dipimpin Paul O. Hayne, mampu menguji hipotesis para peneliti secara langsung untuk pertama kalinya.

Terdapat juga misi Artemis NASA yang berencana untuk mengirim astronaut pria dan perempuan ke bulan pada 2024. Ilmuwan Inggris juga saat ini sedang mengembangkan bor robotik untuk mengambil sampel tanah bulan dengan kedalaman hingga satu meter sebagai bagian dari misi Rusia yang dijadwalkan pada 2025.

"Lebih memahami tentang air di Bulan dapat membantu kita mengetahui asal usul air di Bumi," ucap Hayne. (lev)

Baca juga:

Satelit Kuno NASA Masuk Masa Pensiun dan Kembali ke Bumi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Bir ini Mermiliki Rasa Mustard
Fun
Bir ini Mermiliki Rasa Mustard

Bir mustard akan pas banget buat musim panas.

Tingkatkan Hubungan Antarkeluarga dengan TV Pintar
Fun
Tingkatkan Hubungan Antarkeluarga dengan TV Pintar

Cocok untuk tingkatkan silaturahmi keluarga di rumah aja.

Sebelum Hiatus, Arashi Bakal Gelar Konser Virtual
ShowBiz
Sebelum Hiatus, Arashi Bakal Gelar Konser Virtual

Konser terakhirnya sebelum memutuskan untuk hiatus tahun depan.

Genap Berusia 2 Tahun, JHL Solitaire Berbagi Kebaikan di Tengah Pandemi
Fun
Genap Berusia 2 Tahun, JHL Solitaire Berbagi Kebaikan di Tengah Pandemi

JHL Solitaire sekaligus melakukan program CSR pada kesempatan ini.

Giliran Kate Spade New York x Disney Rilis Koleksi Imlek
Fashion
Giliran Kate Spade New York x Disney Rilis Koleksi Imlek

Koleksi untuk perayaan Tahun Baru Imlek semakin ramai diluncurkan.

Miliarder Asal Jepang akan Wisata ke Luar Angkasa
Fun
Miliarder Asal Jepang akan Wisata ke Luar Angkasa

Seorang miliarder asal jepang bernama Yusaku Maezawa, mengumumkan bahwa dirinya akan berwisata ke luar angkas pada akhir tahun 2021

Ini nih, 3 Alasan Milennial Cabut dari Kerjaan
Hiburan & Gaya Hidup
Louvre Dewa United Borong Penghargaan Individu Ajang IBL 2021
Fun
Louvre Dewa United Borong Penghargaan Individu Ajang IBL 2021

Sejumlah pemainnya juga memborong penghargaan individu.

Giat Lakukan Konser dan Berbagi, Kiat Navicula Survive dari Pandemi
ShowBiz
Giat Lakukan Konser dan Berbagi, Kiat Navicula Survive dari Pandemi

Navicula disebut sebagai pioner konser online di Indonesia, sejak masuknya pandemi.

Air Max Colorways Pada Jersey Sepak Bola Terbaru Nike
Fun
Air Max Colorways Pada Jersey Sepak Bola Terbaru Nike

Jersey Sepak Bola terbaru Nike ini sangat keren.