Murderabilia, Ketika Barang Bukti Kasus Pembunuhan Jadi Koleksi Melestarikan sepotong sejarah kriminal menjadi salah satu motivasi mengoleksi barang dari kasus pembunuhan. (Foto: freepik/freepik)

SEBUAH halaman surat dari Profesor Psikologi Forensik di DeSales University, Pennsylvania, AS, Katherine Ramsland, PhD untuk pembunuh 'BTK' (bind, torture, kill) Dennis Rader dijual seharga 200 USD atau sekitar Rp 2,9 juta.

Surat itu berisi penjelasan ide untuk pembuatan cerita 'Confession of a Serial Killer'. Inisial Rader pada bagian atas surat meningkatkan nilai penjualan. Artinya, dia benar memegangnya dan seseorang rela membayar untuk memilikinya.

Aura yang sama melekat pada barang-barang lain yang terkait dengan pembunuh berantai dan pembunuh massal, dengan beberapa harga yang sangat tinggi. Dari museum hingga situs web hingga pameran berskala besar, para kolektor dapat menemukan hampir semua hal yang mereka inginkan. Namun, kenapa? Apa yang mendorong mereka mengoleksi barang dari kasus pembunuhan sebagai murderabilia?

Baca juga:

Museum di Ukraina Berjuang Selamatkan Koleksi Seni Rusia

"Saya mengumpulkan killabilia untuk melestarikan bagian-bagian sejarah yang gelap, dari surat hingga karya seni hingga ID penjara, yang telah saya kumpulkan selama bertahun-tahun dari berbagai pelanggar hukum, serta membeli barang-barang itu untuk koleksi saya. Meskipun killabilia adalah subjek yang tabu, itu memberikan wawasan tentang jiwa dan dunia penjahat," Andrew Dodge, seorang kolektor dan pembawa acara podcast Unforbidden Truth, menjelaskan.

Killabilia kemudian diubah menjadi murderabilia oleh advokat korban Andy Kahan. Istilah itu dimaksudkan untuk menghina, menjadi label yang diterima untuk perdagangan yang tidak wajar ini. Profesor Inggris David Schmid memandang kombinasi selebritas dan kematian sebagai kekuatannya, yang muncul dari beragam sisi dalam budaya Amerika: narasi yang disetujui secara sosial bahwa pembunuh itu jahat, dikontradiksikan dengan narasi yang 'ditolak' secara umum bahwa para penjahat itu menarik.

Murderabilia, Ketika Barang Bukti Kasus Pembunuhan Jadi Koleksi
Para kolektor dapat menemukan hampir semua hal yang mereka inginkan sebagai murderabilia. (Foto: freepik/rawpixel)

Adanya kontradiksi itu membuat pembunuh menjadi diminati, terutama secara sembunyi-sembunyi. Semakin banyak eksposur yang dicapai sosok tertentu melalui cerita yang menarik perhatian penonton, semakin besar daya pikat mereka untuk menjadi selebritas.

Pakar kejahatan sejati Harold Schechter menyatakan, mengumpulkan barang-barang yang telah disentuh atau dimiliki pembunuh berakar pada takhayul. Benda-benda itu dipercaya sebagai jimat keberuntungan yang dapat melindungi. Dari mereka yang mencelupkan saputangan ke dalam luka berdarah gangster John Dillinger hingga mereka yang telah membeli mobil Ted Bundy atau nisan Ed Gein, akan selalu ada orang yang ingin memiliki barang-barang yang terkait dengan kekerasan dan kematian.

"Pasar killabilia menggemakan daya tarik medan perang, olahraga ekstrem, film horor, dan bahkan peristiwa cuaca berbahaya yang tidak dapat ditolak. Adanya sedikit ketenaran dan 'efek menular' dari memiliki benda yang telah disentuh pembunuh," kata Ramsland dalam tulisannya di Psychology Today.

Dia menambahkan, TKP dan pengadilan pembunuhan telah menarik perhatian sejak tahun 1800-an, dan jangkauan internet telah meningkatkan visibilitas dan akses secara signifikan. Itu juga menyediakan komunitas kolektor yang berpikiran sama. Tabu sebagai praktiknya, tapi ada banyak dukungan.

"Melestarikan sepotong sejarah kriminal adalah salah satu motivasi, tetapi untuk beberapa kolektor, benda-benda ini juga mengandung vitalitas terselubung," dia menjelaskan. Orang yang menerima surat atau gambar dari Dennis Rader, misalnya, mengatakan betapa hal itu menyenangkan, bahkan menakutkan.

"Orang-orang seperti itu telah menolak kerangka sosial dari perilaku yang sah untuk melepaskan kemarahan, nafsu, keputusasaan, atau emosi lain yang mengilhami pembunuhan. Mereka sedekat mungkin dengan jurang pemisah antara hidup dan mati," ujarnya.

Baca juga:

Selebgram Ini Raih Miliaran Rupiah karena Jual Gas 'Alami' di Toples

Energi yang menentang batas

Murderabilia, Ketika Barang Bukti Kasus Pembunuhan Jadi Koleksi
Secara psikologis, seorang kolektor dapat merasakan aura pembunuh dari jarak yang aman. (Foto: freepik/freepik)

Ketertarikan dengan barang-barang yang berhubungan dengan pembunuhan mengungkapkan ketertarikan pada energi yang menentang batas-batas. Jadi, ada pasar untuk mendapatkannya. Dan itu dimulai dengan kriminolog yang berharap untuk mendidik.

Teori positivis selama akhir abad kesembilan belas mengilhami museum kriminologi pertama sebagai lembaga pengajaran. Ketika kriminolog Austria Hans Gross membuktikan seberapa cepat pengetahuan tentang kejahatan menjadi usang, pengembang museum memutuskan untuk membangun sejarah visual. Di museum-museum ini, pengunjung dapat menemukan tengkorak, topeng kematian, instrumen eksekusi, senjata, racun, alat kejahatan, sampel tulisan tangan, penyamaran kriminal, dan bahkan jasad manusia.

Dalam pasar murderabilia, masyarakat menuntut lebih, sehingga penjual menambah produk. Setelah pasar makin kuat, isinya tidak mungkin untuk dikendalikan. Pembeli menentukan nilainya, termasuk tingkat kekejaman dan kebejatan yang menyertainya. Penjual hanya mengikuti pasar.

Psikolog Michael Apter mengatakan, begitu sesuatu diberi label 'berbahaya' itu memberikan daya tarik magis karena emosinya yang meningkat. "Untuk mengurangi kecemasan saat mendekatinya, dikembangkan 'bingkai pelindung', yaitu, narasi yang menguatkan: Monster itu mengancam kita, tetapi kita dapat membunuh atau mengurungnya. Dengan demikian, kita dapat dengan aman mengalami sensasi ketakutan atas apa yang telah dia lakukan," Ramsland menguraikan.

Konsep penguatan itu berlaku dalam transfer yang dirasakan dari esensi pembunuh melalui benda yang terkait. Makna yang disampaikan ke objek menciptakan bingkai, yang mempertahankan rasa ancaman. Namun si pembunuh tidak benar-benar ada di sana. Secara psikologis, seorang kolektor dapat merasakan aura pembunuh dari jarak yang aman.

Saat ini, seseorang dapat menemukan banyak situs lelang dan penjualan daring. Kamu mungkin menemukan catatan tulisan tangan dari Ted Bundy, kotoran dari tempat pembuangan mayat sejumlah pembunuh, barang-barang yang digunakan dalam pembunuhan, cetakan tangan yang ditandatangani, dan beberapa karya seni, termasuk potret diri. (aru)

Baca juga:

Ilmuwan Punya Ide Menjadikan Mars Sebagai Rumah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Rolls Royce Silver Shadow 1974 Milik Freddie Mercury akan Dilelang
Fun
Rolls Royce Silver Shadow 1974 Milik Freddie Mercury akan Dilelang

Mobil yang tidak pernah dikendarai Freddie Mercury.

Ghostbusters VR akan Hadir untuk PlayStation VR2
Fun
Ghostbusters VR akan Hadir untuk PlayStation VR2

Dapat kamu nikmati di 400 lebih gerai Hologate di seluruh dunia pada akhir 2022 nanti.

Rangkuman GP Portugal, Fabio Quartararo Juara
Hiburan & Gaya Hidup
Rangkuman GP Portugal, Fabio Quartararo Juara

Fabio Quartararo pimpin klasemen MotoGP.

Ambisi Muhammad Aga Raih Podium Tertinggi WBC
Fun
Ambisi Muhammad Aga Raih Podium Tertinggi WBC

masih penasaran mencicipi rasanya berada di podium tertinggi WBC.

Damai Ajalah Enggak Usah Kalap Borong Peralatan Bayi Jelang Melahirkan
Hiburan & Gaya Hidup
Damai Ajalah Enggak Usah Kalap Borong Peralatan Bayi Jelang Melahirkan

Menyambut kehadiran si kecil enggak perlu mahal loh, moms!

Dasar-dasar yang Sebenarnya dapat Membuat Seseorang Bahagia
Fun
Dasar-dasar yang Sebenarnya dapat Membuat Seseorang Bahagia

Menjadi bahagia adalah proses yang terus berlangsung sepanjang hidup.

Carstensz Residence Siap Handover Unit Agustus 2022
Fun
Carstensz Residence Siap Handover Unit Agustus 2022

Digelar dengan dua kegiatan seru nan menarik.

Koleksi Mobil Ratu Elizabeth II, Pabrikan Inggris Jadi Favorit
ShowBiz
Koleksi Mobil Ratu Elizabeth II, Pabrikan Inggris Jadi Favorit

Mulai dari Land Rover, Aston Martin, Rolls-Royce, hingga Vauxhall mengisi garasi Sang Ratu.

PJ Morton Gandeng Kaleb J untuk Berkolaborasi di Lagu 'Please Don't Walk Away'
ShowBiz
PJ Morton Gandeng Kaleb J untuk Berkolaborasi di Lagu 'Please Don't Walk Away'

Please Don't Walk Away versi remix bersama Kaleb J, hadirkan nuansa baru untuk lagu.