Masuk Tahun Ketiga, Sompo Latih Puluhan Mahasiswa Sadar Lingkungan Kegiatan Sompo Enviroment Foundation. (Foto: https://www.instagram.com/sef_internship)

MerahPutih.com - Sedikitnya 20 orang mahasiswa dari berbagai perguruan tinggi di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek), mengikuti program belajar terkait lingkungan di organisasi non pemerintah (NGO), sebagai bagian aktivitas agar mahasiswa sadar lingkungan walaupun di masa pandemi COVID-19.

20 Mahasiswa ini, hasil seleksi panitia dari 293 mahasiswa yang mendaftar. Program ini merupakan program tahun ketiga yang digelar Sompo Environment Foundation yang terafiliasi dengan perusahaan PT Sompo Insurance Indonesia (Asuransi Sompo).

"Kami memilih mereka bukan hanya dari jurusan atau pengetahuan lingkungan, namun lebih pada motivasi untuk sadar akan kesehatan lingkungan," ujar Direktur Umum Japan Environmental Education Forum Indonesia Makoto Yata, Rabu (10/2).

Baca Juga:

JHL Group Kembali Berdonasi ke Rumah Tahanan Jambe dan Rumah Sakit Sekitarnya

Direktur Eksekutif Sompo Enviroment Foundation mengatakan, program ini sebagai dukungan tidak langsung Sompo, pada target pemerintah terkait perubahan iklim dan pembangunan berkelanjutan bidang lingkungan.

"Kami mendorong agen perubahan aktivitas mengatasi perubahan iklim dalam membangun negara," ujarnya saat rilis program magang SOMPO Environmental Foundation.

Ia mengatakan, Sompo Environment Foundation berharap bisa memperluas jangkauan pada mahasiswa di luar Jabodetabek dan melibatkan lebih banyak lembaga swadaya masyarakat sebagai tempat belajar dan berlatih mahasiswa terkait isu lingkungan.

Mahasiswa IPB Shabrina Agustin yang ikut terpilih dalam program ini menegaskan, lewat program ini, ingin memperluas perspektif terkait lingkungan. Apalagi saat ini, banyak bencana alam yang terjadi di Indonesia.

Direktur DeTara Foundation Latipah Hendarti, yang menjadi mitra Sompo Environment Foundation menegaskan, dalam tahun ini, karena masa pandemi, pihaknya menyusun berbagai kurikulum seperti isu pembangunan berkelanjutan, perubahan iklim, keanekaragaman hayati, terutama bagi mahasiswa magang yang bukan belakang saint atau ilmu lingungan.

"Kondisi pembatasan sosial skala besar atau masa pandemi ini, pembelajaran terpaksa secara online. Tapi tetap ada kegiatan pertemuan, terutama dengan mahasiswa yang berlokasi di Bogor," ujarnya.

Kegiatan Sompo Enviroment Foundation. (Foto: https://www.instagram.com/sef_internship)
Kegiatan Sompo Enviroment Foundation. (Foto: https://www.instagram.com/sef_internship)

Program magang ini, sejak diluncurkan pada 2020 di Jepang, telah menghasilkan lulusan 1.100 mahasiswa. Khusus di Indonesia yang dimulai 2019 telah meluluskan 40 orang maahsiswa yang sadar dan menjadi penggerak isu lingkungan.

"Di Jepang, program ini dengan dukungan Sompo, sudah menjadi salah satu mata kuliah. Untuk Indonesia, belum. Tapi kami berusaha memberikan yang terbaik pada mahasiswa Indonesia terkait lingkungan. Lingkungan sehat mengurangi resiko kesehatan," ujarnya.

Dalam program di Indonesia, para mahasiswa terpilih menjalani magangnya selama kurang lebih 75 hari antara Februari dan September 2021, di salah satu LSM dari 7 LSM yang menjadi mitra. Para Mahasiswa tersebut, menerima biaya operasional Rp100 per hari atau mencapai Rp7,5 juta selama program magang. (*)

Baca Juga:

JHL Group Sumbang Ratusan APD untuk Rumah Sakit dan Makanan untuk Ojol

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Merapi Siaga, Obyek Wisata Kaliurang Ditutup Sementara
Indonesia
Merapi Siaga, Obyek Wisata Kaliurang Ditutup Sementara

Penutupan dilakukan pasca peningkatan status Gunung Merapi dari level waspada menjadi level siaga.

'Islamophobia' Harus Dilawan, Ma'ruf Amin: Umat Juga Perlu Introspeksi
Indonesia
'Islamophobia' Harus Dilawan, Ma'ruf Amin: Umat Juga Perlu Introspeksi

Tren Islamophobia di negara-negara Barat mengalami peningkatan

MK Pastikan Penganugerahan Bintang Mahaputera Tak Pengaruhi Independensi
Indonesia
MK Pastikan Penganugerahan Bintang Mahaputera Tak Pengaruhi Independensi

Kedepan, penghargaan demikian justru semakin menguatkan dan memantapkan prinsip independensi

[HOAKS atau FAKTA]: Vaksin Sinovac Yang Diberikan Bertuliskan Only for Clininal Trial
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Vaksin Sinovac Yang Diberikan Bertuliskan Only for Clininal Trial

vaksin Sinovac yang akan digunakan untuk vaksinasi (jika telah mendapatkan UEA dari BPOM) memiliki kemasan yang berbeda, tidak ada tulisan “Only for Clinical Trial”.

3 Kali Mangkir di Sidang PK, Djoko Tjandra Minta Sidang Daring
Indonesia
3 Kali Mangkir di Sidang PK, Djoko Tjandra Minta Sidang Daring

Dalam persidangan ini, Pengacara Djoko Tjandra, Andi Putra Kusuma membacakan surat yang ditulis dan ditandatangani kliennya di Kuala Lumpur, Malaysia tertanggal 17 Juli 2020.

Jadi Sasaran Serangan, Polisi Diminta Saling Mengawasi
Indonesia
Jadi Sasaran Serangan, Polisi Diminta Saling Mengawasi

Perintah untuk memperkuat penjagaan dan pengawasaan setiap personel diwajibkan untuk melakukan body sistem.

Tak Ada Jejak Darah di TKP, Indikasi Editor Metro TV Tewas Bunuh Diri Menguat
Indonesia
Tak Ada Jejak Darah di TKP, Indikasi Editor Metro TV Tewas Bunuh Diri Menguat

Meski begitu kata Yusri, korban dipastikan tewas karena tusukan senjata tajam di lehernya.

Safari Politik AHY tak Lepas dari Nafsu Politik Menuju 2024
Indonesia
Safari Politik AHY tak Lepas dari Nafsu Politik Menuju 2024

Wempy menjelaskan, kunjungan ini dalam rangka membangun komunikasi politik terkait dengan momentum yang terdekat yakni pilkada 9 Desember 2020.

Polisi Bongkar Pabrik dan Peredaran Ganja Sintetis Yang Libatkan Anak Muda
Indonesia
Polisi Bongkar Pabrik dan Peredaran Ganja Sintetis Yang Libatkan Anak Muda

Ada sejumlah barang bukti yang diamankan. Diantaranya puluhan bungkus ganja sintetis, penyemprot tembakau, handpone dan timbangan.

Legislator Apresiasi Usul JHL Nakes Dapat Penghargaan Pahlawan Kemanusiaan
Indonesia
Legislator Apresiasi Usul JHL Nakes Dapat Penghargaan Pahlawan Kemanusiaan

Jadi ini yang paling urgent dan menolong pekerja tenaga kesehatan kita