Film
'Loetoeng Kasaroeng', Film Pertama Buatan Negeri Aing Indonesia punya film bersejarah. (Foto: Unsplash/Alex Litvin)

INDUSTRI film Indonesia baru dimulai lewat berdirinya bioskop atau gedung film. Pada 5 Desember 1900 berdiri bioskop pertama Hindia Belanda di jalan Kebon Jahe, Tanah Abang, Jakarta. Bioskop dibuat bertujuan untuk upaya bagi pemerintah Hindia Belanda dalam menciptakan bisnis baru melalui Industri perfilman.

Jauh sebelum Indonesia merdeka, 26 tahun kemudian, sebuah film bisu pertama diluncurkan pada 1926 berjudul Loetoeng Kasaroeng. Film ini pertama kali dirilis oleh NV Java Company, dan tayang di bioskop dari 31 Desember sampai dengan 6 Januari 1927. Film ini diputar di Bioskop Elita kota Bandung, jalan Braga.

Baca Juga:

Bernostalgia dengan Film Remake Negeri Aing

Loetoeng Kasaroeng disutradarai oleh George Krugers yang merupakan orang Indonesia campuran Belanda. Dalam pembuatan filmnya Krugers dibantu oleh orang Belanda bernama Heuveuldorp.

Film ini mengangkat cerita rakyat Sunda, Jawa Barat. Memaparkan perjalanan Sanghyang Gurminda yang berasal dari Khayangan. Ia diturunkan ke bumi dalam wujud seekor lutung. Mengisahkan perjalanan lutung yang tersesat di Bumi, akhirnya film ini mempertemukan sang lutung dengan soorang puteri Purbasari Ayuwangi. Ia juga terusir dari istana oleh Puteri Purbarang akibat perasaan benci.

Selebaran film Loetoeng Kasaroeng. (Foto: Wikipedia)

Lalu Puteri Purbasari dan Lutung Kasarung saling jatuh cinta. Walau Lutung Kasarung seekor mahluk yang buruk rupa, namun ternyata akhirnya Lutung Kasarung menjadi pangeran tampan dan menikahi Puteri Purbasari serta memerintah kerajaan Paris Batang dan Kerajaan Cupu Mandala Ayu bersama.

Di film ini berisikan nasihat agar kamu jangan memandang sesuatu dari luarnya saja. Pada 1921, film ini pernah diangkat oleh R.A Wiranatakusumah, Bupati Bandung ke dalam gending karesmen, yaitu drama yang diiringi musik. Barulah lima tahun kemudian R.A Wiranatakusumah bersama dengan NV Java film Company mengangkatnya ke dalam sebuah film layar lebar yang berjudul Loetoeng Kasaroeng.

Baca Juga:

Kineforum, Bioskop Mini di Negeri Aing Hadirkan Film Alternatif

Film berdurasi 60 menit ini masih berbentuk tampilan visual hitam- putih tanpa suara, murni diproduksi di Indonesia yang berlokasi syuting di daerah Padalarang.

Sebagai ajang untuk promosi, pada saat beberapa bulan sebelum pemutaran film, para pemeran dan tim produksi mengadakan pawai keliling kota Bandung dengan menyewa kereta kuda. Selain itu, mereka juga membawa poster film dan selembaran ajakan menonton. Pawai yang bertujuan untuk promosi ini menjadi hiburan tersendiri bari para warga.

Karena kesuksesannya dalam menarik perhatian penonton Indonesia pada saat itu, film ini diproduksi ulang sebanyak dua kali. Pada 1952 disutradarai oleh ET Effendi dengan pemeran Nurhasanah, Barnas Lesmana, Kusmara Suwirja dan Tina Melinda. Lalu pada 1983 disutradarai BZ Kadaryono dengan para pemainnya Erna Santoso, Johan Saimima, Enny Beatrice, Godfriend Sancho, dan Avent Chistie. (jhn)

Baca Juga:

Cerita Horor sampai Modus 'Buaya Darat' Ketika Nonton 'Midnight' di Bioskop Negeri Aing

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Tanggapi Keluhan Pelanggan dengan Cara yang Tepat
Fun
Tanggapi Keluhan Pelanggan dengan Cara yang Tepat

Keluhan konsumen harus ditanggai dengan baik.

Bakat Alami, 5 Zodiak ini Pandai Mengatur Keuangan
Fun
Bakat Alami, 5 Zodiak ini Pandai Mengatur Keuangan

Setiap zodiak memiliki ketertarikan yang berbeda-beda pada uang.

Asal-Usul Buzz Lightyear Disajikan dalam Film 'Lightyear'
ShowBiz
Asal-Usul Buzz Lightyear Disajikan dalam Film 'Lightyear'

Pemeran Captain America Chris Evans akan menjadi pengisi suara Buzz Lightyear.

New Kia Soul 2023 Tarik Perhatian Anak Muda
Hiburan & Gaya Hidup
New Kia Soul 2023 Tarik Perhatian Anak Muda

New Kia Soul 2023 menarik perhatian generasi muda. Sebab, mobil ini hadir dengan tampilan yang lebih menarik.

Toge Productions Akuisisi Tahoe Games
Fun
Toge Productions Akuisisi Tahoe Games

Developer Game Indonesia ini mengeluarkan Rp 4 miliar untuk berkolaborasi dengan Tahoe Games.

Hadiah Pernikahan Istimewa untuk Anggota Keluarga Kerajaan
ShowBiz
Hadiah Pernikahan Istimewa untuk Anggota Keluarga Kerajaan

Hadiah istimewa untuk anggota keluarga kerajaan saat menikah

Seminggu Tayang, ‘No Time to Die’ Raih Rp 1,6 Triliun
ShowBiz
Seminggu Tayang, ‘No Time to Die’ Raih Rp 1,6 Triliun

No Time to Die membuahkan hasil meski harus menunggu 18 bulan.

Ajak Masyarakat Kurangi Limbah Plastik dengan #rethinkplastic
Fun
Ajak Masyarakat Kurangi Limbah Plastik dengan #rethinkplastic

Terpikirkan tidak kalau minum menggunakan gelas dan sedotan yang bisa dimakan?

Sukhoi Superjet 100 Menghantam Gunung Salak
Fun
Sukhoi Superjet 100 Menghantam Gunung Salak

Pesawat SSJ 100 dengan nomor penerbangan RA 36801 dioperasikan Sukhoi Civil Aircraft Company

Jangan Lakukan, Ide Melamar yang Buruk
Hiburan & Gaya Hidup
Jangan Lakukan, Ide Melamar yang Buruk

Kamu perlu tahu beberapa hal tabu saat kamu berniat melamar pasanganmu.