Teknologi

Lebih Andalkan AI, LinkedIn PHK 668 Karyawan

Andrew FrancoisAndrew Francois - Rabu, 18 Oktober 2023
Lebih Andalkan AI, LinkedIn PHK 668 Karyawan
LinkedIn telah PHK total 1.279 karyawan. (Foto: Unsplash/Alexander Shatov)

AWAL Oktober ini, LinkedIn mengumumkan rencananya untuk memperkenalkan berbagai alat berbasis kecerdasan buatan baru di seluruh bisnisnya. Namun, kenyatannya mereka kini mengumumkan hal yang berbeda.

Seperti diwartakan TechCrunch, Senin (16/10), perusahaan itu akan melakukan pemutusan hubungan kerja terhadap 668 karyawannya. Belum tahu apa penyebabnya, tetapi pengumuman itu muncul setelah keputusan LinkedIn untuk mengandalkan lebih banyak AI.

Menurut beberapa sumber, sebagian besar dari PHK itu, yakni sekitar 563 orang, akan berdampak pada divisi R&D, termasuk tim-tim di bidang teknik, pengembangan produk, perekrutan, dan keuangan.

Pemutusan hubungan kerja itu, yang diumumkan Senin pagi, terjadi lima bulan setelah LinkedIn mengumumkan pemotongan 716 pekerjaan seiring dengan penghentian perlahan aplikasinya di Tiongkok.

Baca juga:

LinkedIn Merilis Fitur Stories, Mirip Instagram dan Snapchat

LinkedIn lebih andalkan AI. (Foto: Pexels/Anna Shvets)

Pemotongan kerja hari ini membuat jumlah total pemutusan hubungan kerja di perusahaan yang dimiliki Microsoft itu mencapai 1.384 karyawan. Sebagai perbandingan, hingga saat ini, sudah lebih dari 242.000 orang yang kehilangan pekerjaan di sektor teknologi pada tahun 2023, menurut pelacak pekerjaan Layoffs.fyi.

"Sementara kami sedang menyesuaikan struktur organisasi kami dan menyederhanakan proses pengambilan keputusan, kami tetap berinvestasi dalam prioritas strategis untuk masa depan dan memastikan kami terus memberikan nilai bagi anggota dan pelanggan kami," kata pengumuman resmi Linkedin.

"Kami berkomitmen memberikan dukungan penuh kepada semua karyawan yang terkena dampak selama masa transisi ini dan memastikan mereka diperlakukan dengan penuh perhatian dan rasa hormat," lanjutnya.

Pernyataan tersebut tidak menjelaskan secara spesifik mengenai prioritas strategis yang akan diambil, tetapi sangat mungkin bahwa reorientasi untuk merekrut lebih banyak tenaga ahli dalam kecerdasan buatan menjadi bagian dari rencana perusahaan.

Baca juga:

700 Data Pengguna Linkedin Bocor

Divisi R&D paling banyak terkena PHK. (Foto: Pexels/ANTONI SKHRABA Production)

Setelah diakuisisi Microsoft dengan nilai lebih dari USD 26 miliar (Rp 408 triliun) pada tahun 2016, LinkedIn menjadi jauh lebih tertutup dalam hal keuangan dan metrik operasional lainnya.

Pada laporan pendapatan perusahaan yang dikeluarkan oleh Microsoft pada Juli 2023, disebutkan LinkedIn memiliki lebih dari 950 juta anggota dan menghasilkan pendapatan lebih dari USD 15 miliar (Rp 235 triliun), dengan kontributor terbesar berasal dari solusi dalam hal bakat dan SDM dengan pendapatan lebih dari USD 7 miliar (Rp 110 triliun).

Dalam laporan tersebut, perusahaan mengatakan: "Kami terus menggunakan kecerdasan buatan untuk membantu anggota dan pelanggan kami menghubungkan diri dengan peluang serta memanfaatkan pengalaman para ahli di platform ini. Artikel kolaboratif yang didukung oleh kecerdasan buatan kini menjadi penyumbang lalu lintas tercepat ke LinkedIn." (waf)

Baca juga:

Elon Musk Ingin Ubah X Menjadi Kompetitor LinkedIn

#Teknologi
Bagikan
Ditulis Oleh

Andrew Francois

I write everything about cars, bikes, MotoGP, Formula 1, tech, games, and lifestyle.
Bagikan