Kuliner
Ketika Lapo Jadi Tempat Bernyanyi dan Berdebatnya Orang Batak Lapo bukan hanya sekadar tempat makan. (Foto: Instagram/@suaraparmitu)

GEBRAK meja, minum tuak, bernyanyi, angkat kaki, dan berdebat, adalah suasana yang kira-kira kamu temui jika pergi ke lapo. Tongkrongannya orang Batak ini bukan hanya sekadar tempat untuk membeli lauk saja, tetapi juga memberikan kehangatan satu sama lain. Yuk, kenal lebih dekat dengan lapo.

Menurut KBBI, lapo berasal dari kata 'lepau' yang artinya warung atau kedai. Dahulu, istilah ini merujuk pada beranda di belakang rumah yang digunakan sebagai dapur.

Lapo sebenarnya sama seperti rumah makan minang, warung tegal, dan warung-warung lainya. Di lapo, kamu akan menemukan berbagai macam makanan khas Batak dan minuman tradisional tuak. Itu kenapa lapo sering disandingkan dengan kata tuak.

Tradisi lapo ini awalnya lahir dari konsep pemukiman Batak tradisinoal yang ada di Tanah Batak. Dahulu, laki-laki yang lelah bekerja di sawah atau ladang seharian biasanya melepas penat dengan cara bercakap satu sama lain. Tuan rumah pun biasanya menyuguhkan tuak untuk menghangatkan badan.

Ketika Lapo Jadi Tempat Bernyanyi dan Berdebatnya Orang Batak
Muda-mudi pun juga nongkrong di lapo. (Foto: Instagram/lapotuakmanalu)

Seiring berjalannya waktu, lahan pertanian pun semakin menciut dan suguhan tuak gratis perlahan menghilang. Tempat berkumpul yang ada sebelumnya beralih fungsi menjadi kegiatan komersil. Maka akhirnya muncul istilah lapo untuk tempat berjualan.

Memasuki era 1950-an, lapo tidak hanya menyediakan tuak saja tetapi juga ada daging babi olahan khas Batak, serta ikan mas. Lapo juga menjadi tempat bersosialisasinya orang Batak dan berkenalan dengan orang baru. Meskipun baru kenal, orang Batak biasanya akan menyambut orang tersebut seperti sudah kenal lama.

Baca juga:

Menu Populer Negara Kumaha Aing: Sambalado Tanak Jariang (Jengkol) asal Padang

Budaya berdiskusi, berdebat, hal itu lumrah ditemui di lapo. Selalu ada saja hal yang diperdebatkan. Bahkan, profesi-profesi tak terduga tiba-tiba muncul, seperti menganalisis politik hingga hukum negara. Mulai dari sini karakter dibentuk dan orang Batak ahli berdebat serta memunculkan profesi tertentu seperti pengacara.

Tujuan pergi ke lapo pun sebenarnya bukan sekadar mengisi perut saja. Biasanya, bapak-bapak yang datang dan sering main ke lapo hanya ingin sekadar nongkrong. Ajang hiburan pun juga ada di lapo mulai dari main kartu, menonton berita di TV tabung, hingga bernyanyi dengan gitar sambil pecah suara. Tak heran, orang Batak sering dicap memiliki suara yang merdu.

Baca juga:

Mengenal Tuak, Jamuan Penghangat Khas Suku Batak

Banyak musisi pop Batak ternama yang menapaki kiprahnya dari kelas lapo, salah satunya adalah seniman dan komponis Nahum Situmorang. Banyak lagu-lagunya tercipta saat menghabiskan waktu nongkrong di lapo. Sebut saja seperti Pulo Samosir.

Seiring berjalannya waktu, lapo bukan hanya dikunjungi olah satu kelas tertentu. Orang berpendidikan tinggi hingga orang kaya pun semuanya bersatu dalam nikmatnya tuak.

Di Jakarta misalnya, lapo-lapo sudah mudah ditemui dan menjadi tempat favorit anak muda. Pada akhirnya, lapo dan orang Batak jadi dua insan yang tidak bisa dipisahkan. Horas! (and)

Baca juga:

Pedagang Keliling Ungkap Keberadaannya Lewat 'Jingle'

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kue Ku, Si Camilan Merah Pembawa Panjang Umur
Kuliner
Kue Ku, Si Camilan Merah Pembawa Panjang Umur

Seperti kura-kura yang hidup mencapai 80 hingga 100 tahun.

Piknik Asyik Sambil Ngabuburit di Keraton Candi Ratu Boko
Travel
Piknik Asyik Sambil Ngabuburit di Keraton Candi Ratu Boko

Kondisi geografis tersebut membuat area ini sangat cocok digunakan sebagai tempat bercengkerama bersama keluarga.

Sate Bulayak Nikmat Khas NTB
Kuliner
Sate Bulayak Nikmat Khas NTB

Bulayak adalah lontong yang dibuat dengan bungkus lilitan daun aren atau enau.

Club di Tepi Sungai dengan Pemandangan Air Terjun di Gianyar Bali
Travel
Club di Tepi Sungai dengan Pemandangan Air Terjun di Gianyar Bali

Banyak kegiatan yang dapat dilakukan di D’tukad River Club.

Naniura, Sajian Ikan Berempah Favorit Raja Batak di Negeri Aing
Kuliner
Naniura, Sajian Ikan Berempah Favorit Raja Batak di Negeri Aing

Sajian ikan mentah khas Batak ini dibuat dengan gaya ceviche.

Menikmati Wisata Alam Soul-Calming nan Sejuk di Situ Gunung Sukabumi
Travel
Menikmati Wisata Alam Soul-Calming nan Sejuk di Situ Gunung Sukabumi

Dapatkan nuansa alam yang menenangkan jiwa sembari melewati jembatan gantung terpanjang se-Asia.

Sambal Sempurnakan Hidangan
Kuliner
Sambal Sempurnakan Hidangan

Tak ada sambal di meja, selera makan bisa menurun.

Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing
Kuliner
Bakso, Memang Tidak Ada Matinya di Negeri Aing

Tak ada orang akan menolak makan bakso.

5 Spot Instagramable di Pulau Cipir
Travel
5 Spot Instagramable di Pulau Cipir

Ada beberapa spot foto menarik di Pulau Cipir

Pancasila Ada pada Naskah Sunda dari Abad 16 M
Tradisi
Pancasila Ada pada Naskah Sunda dari Abad 16 M

Naskah-naskah Sunda kuno tersebut meliputi, Sanghyang Siksakandang Karesian, Amanat Galunggung, dan Sanghyang Raga Dewata.