Kesehatan
Jangan Anggap Remeh Kabut Asap Kabut asap sering terjadi setiap tahun terutama ketika musim kemarau. (Foto: Pixabay /Presentsquare)

KABUT asap menjadi kejadian rutin setiap musim kemarau tiba. Di beberapa wilayah Indonesia sering terjadi setiap tahun, kabut asap ini menandakan kondisi udara di wilayah tersebut sudah tidak sehat. Banyak aktivitas manusia yang memicu terjadinya kabut asap. Seperti di kota-kota besar terutama, padatnya penduduk membuat asap kendaraan bermotor dan aktivitas industri semakin padat. Sementara di wilayah Sumatera dan Kalimantan, umumnya disebabkan oleh pembakaran lahan yang sering terjadi di wilayah tersebut.

Kabut asap merupakan polusi udara dari campuran beberapa gas dan partikel yang bereaksi dengan sinar matahari. Ditambah dengan kandungan gas karbon dioksida (CO2), Karbon monoksida (CO), nitrogen, salfur oksida (SO2), senyawa organic volati (VOC), dan ozon. Selain itu, kumpulan partikel yang terdapat pada kabut asap seperti debu, pasir, dan serbuk sari.

Baca Juga:

Kapan Waktu yang Tepat untuk Mengonsumsi Jus Sayuran?

Lalu bagaimana dampak kabut asap untuk kesehatan kita? Beberapa dampak terjadi jika kita tinggal di wilayah dengan kulitas udara yang buruk seperti kabut asap.

1. Kerusakan paru

kesehatan
Paru dapat terganggu karena kabut asap. (Foto: Pixabay/kalhh)

Ketebalan kabut asap di udara membuat kita kesulitan untuk bernapas berpotensi menyebabkan kerusakan paru. Penelitian menunjukan menghirup kabut asap dalam jangka panjang dapat meningkatkan risiko kematian akibat dari penyakit paru. Seperti infeksi paru-paru terutama pada anak-anak, penyakit paru-paru obstruktif kronis (PPOK) dan kanker paru.

Kabut asap dapat memperburuk kondisi penyakit yang sudah diderita seseorang, seperti asma dan PPOK. Penelitian Thailand menunjukan ketika musim kabut asap, kunjungan ke unit gawat darurat meningkat. Keluhan yang terjadi seperti kambuhnya gejala asma dan PPOK. Ini karena zat yang terkandung pada kabut asap bersifat iritatif dan membuat kondisi paru-paru semakin meradang.

Lebih parahnya, apabila seseorang mengirup kabut asap dalam jangka panjang. Maka besar kemungkinan memiliki risiko kanker paru-paru, walaupun orang tersebut bukan perokok. Kabut asap mengandung banyak partikel penyebab kanker.

2. Batuk dan iritasi tenggorokan

iritasi
Kabut asap membuat orang megalami batuk berkepanjangan. (Foto: Pixabay/nastya_gepp)

Kalau menghirup kabut asap, sebagian orang cepat atau lambat dapat mengalami batuk dan iritasi tenggorokan. Biasanya kondisi ini berlangsung beberapa jam. Namun efek bagi sistem pernapasan manusia bisa berlangsung lama walau gejala sudah mengilang.

3. Fungsi jantung

jantung
Jantung terganggu akibat kabut asap. (Foto: Unsplash/Robina Weermeijer)

Kumpulan partikel yang ada dalam kabut asap berisiko menginfiltrasi aliran darah manusia sehingga dapat berakibat buruk bagi fungsi jantung. Kabut asap mengandung partikel-partikel sangat kecil dengan ukuran kurang dari 10 micrometer. Semakin kecil ukuran partikel, makan semakin besar juga kemungkinan risiko yang ditimbulkan pada fungsi jantung.

Beberapa penelitian juga menunjukan bahwa menghirup kabut asap dalam jangka panjang dapat meningkatkan risiko penyakit jantung koroner dan tumpukan plak pada pembuluh darah. Ini diduga erat karena proses peradangan yang muncul karena paparan partikel kecil didalam kabut asap.

Baca Juga:

Gangguan Kecemasan Sebabkan 2 Hal Ini

4. Iritasi mata

mata
Debu dan zat iritasi menyebabkan gangguan pada mata. (Foto: Pexels/Rachel Claire)

Kabut asap dapat menyebabkan iritasi pada mata. Debu dan zat iritasi yang terkandung dalam kabut asap menyebabkan iritasi. Oleh karena itu, ketika musim kabut asap selalu bawa obat tetes mata dan jangan lupa menggunakan kaca mata jika beraktivitas diluar ruangan.

5. Kerusakan kulit

kulit
Terjadi kerusakan pada kulit. (Foto: Pexels/Tatiana)

Selain berdampak pada organ dalam, kabut asap juga dapat merusak kulit. Beberapa penelitian menunjukan bahwa kabut asap dapat meningkatkan risiko penuaan dini pada kulit, menimbulkan jerawat, kanker kulit, dan gejala penyakit kulit eksim dan psoriasisDampak kabut asap berbeda-beda pada tiap orang, seperti pada bayi, anak-anak, dewasa, dan yang paling rentan terhadap dampak kabut asap yaitu kelompok manula. Jika terjadi kabut asap di wilayah kita, segera batasi kegiatan diluar ruangan. Jika terpaksa harus beraktivitas di luar, usahakan kegitan yang tidak terlalu menguras tenaga, ditambah pakai masker untuk menutup mulut dan hidung. (rzk)

Baca Juga:

Meski Terlihat Menggemaskan, Anak Terlalu Gemuk Berbahaya

Pepaya, Buah Tropis yang Kaya Manfaat
Fun
Bahaya DBD di Musim Pancaroba
Fun
Pepaya, Buah Tropis yang Kaya Manfaat
Fun
Bahaya DBD di Musim Pancaroba
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Perjuangan Mahasiswa Penyintas COVID-19 Saat Harus Ujian Kenaikan Semester
Hiburan & Gaya Hidup
Perjuangan Mahasiswa Penyintas COVID-19 Saat Harus Ujian Kenaikan Semester

Sambil terus berjuang agar ujian daring beroleh nilai maksimal, saat kondisi badan begitu minimal.

Monolit Ketiga Muncul di California
Hiburan & Gaya Hidup
Monolit Ketiga Muncul di California

Para pendaki gunung ramai mengunjungi untuk melihat monolit logam ini.

Sutradara Ungkap Inspirasi Garap ‘Encanto’
ShowBiz
Sutradara Ungkap Inspirasi Garap ‘Encanto’

Encanto segera rilis 24 November 2021.

Tukul Arwana Alami Pendarahan Otak, Kenali Penyebabnya
ShowBiz
Tukul Arwana Alami Pendarahan Otak, Kenali Penyebabnya

Pendarahan otak dikenal juga dengan nama pendarahan intracranial

Pengaruh Vaksinasi COVID-19 pada Kesehatan Reproduksi Perempuan
Hiburan & Gaya Hidup
Pengaruh Vaksinasi COVID-19 pada Kesehatan Reproduksi Perempuan

Kondisi seperti hamil, menyusui, berencana hamil, dan sedang menstruasi bisa menjadi penyebab keragu-raguan itu.

[HOAKS atau FAKTA]: Makan Pisang di Malam Hari Sebabkan Batuk
Fun
[HOAKS atau FAKTA]: Makan Pisang di Malam Hari Sebabkan Batuk

Di sana juga dijelaskan jika waktu yang tepat untuk mengonsumsi pisang adalah pada pukul 8-11 pagi.

Tampil Stylish Bermodalkan Legging
Fashion
Tampil Stylish Bermodalkan Legging

Tampil stylish dengan legging

5 Tipe Siswa Berdasarkan Tas Sekolahnya, Valid No Debat
Hiburan & Gaya Hidup
5 Tipe Siswa Berdasarkan Tas Sekolahnya, Valid No Debat

Tampil percaya diri dengan tas mereka masing-masing.

Perubahan Menstruasi Bisa Jadi Efek Samping Jangka Pendek Vaksin COVID-19
Fun
Perubahan Menstruasi Bisa Jadi Efek Samping Jangka Pendek Vaksin COVID-19

Secara umum, belum diketahui apakah vaksin menyebabkan perubahan sirkulasi menstruasi karena belum dipelajari.

Apa yang Kau Cari Rossi?
Fun
Apa yang Kau Cari Rossi?

Akankah Rossi terhenti di musim balapan 2021