Jabodetabek PPKM Level 2, Berikut Aturan Terkini Mal, Resto hingga Resepsi Nikah Petugas sedang membersihkan Taman Ayodya yang tutup sementara akibat pandemi COVID-19 di Jakarta Selatan, Kamis (24/6/2021). ANTARA/Dewa Ketut Sudiarta Wiguna

MerahPutih.com - Sejumlah daerah di Pulau Jawa menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 2, termasuk wilayah aglomerasi Jabodetabek yang sebelumnya berada di Level 1. Penerapan PPKM Level 2 tersebut berlaku Selasa (30/11) sampai 13 Desember mendatang.

Dengan naik menjadi PPKM Level 2, ada perubahan aturan mulai dari pembukaan mal, makan dan minum di tempat umum, hingga peribadatan.

Aturan baru itu tertuang dalam Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 63 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 3, Level 2, dan Level 1 Corona Virus Disease 2019 di Wilayah Jawa dan Bali.

Baca Juga:

PPKM Level 3 Nataru Diterapkan agar Peristiwa Juli 2021 Tak Terulang

Inmendagri itu diteken Mendagri Tito Karnavian pada Senin (29/11) kemarin. Berikut perubahan aturan terbaru PPKM Level 2:

Rumah makan/Mal/Bioskop

1) Warung makan/warteg, pedagang kaki lima, lapak jajanan dan sejenisnya diizinkan buka dengan protokol kesehatan yang ketat sampai dengan pukul 21.00 waktu setempat dengan maksimal pengunjung makan 50 persen (lima puluh persen) dari kapasitas dan waktu makan maksimal 60 (enam puluh) menit yang pengaturan teknis diatur oleh pemerintah daerah

2) Restoran/rumah makan, kafe dengan lokasi yang berada dalam gedung/toko atau area terbuka baik yang berada pada lokasi tersendiri maupun yang berlokasi pada pusat perbelanjaan/mall diizinkan buka dengan ketentuan sebagai berikut:

a) Protokol kesehatan yang ketat sampai dengan pukul 21.00 waktu setempat.

b) Kapasitas maksimal 50 persen (lima puluh persen).

c) Waktu makan maksimal 60 (enam puluh) menit.

d) Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pengunjung dan pegawai.

3) Restoran/rumah makan, kafe dengan jam operasional dimulai dari malam hari dapat beroperasi dengan ketentuan sebagai berikut:

a) Protokol kesehatan yang ketat dan jam operasional pukul 18.00 sampai dengan maksimal pukul 00.00 waktu setempat.

b) Kapasitas maksimal 50 persen (lima puluh persen);

c) Waktu makan maksimal 60 (enam puluh) menit

d) Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pengunjung dan pegawai.

4) Pengaturan teknis angka 1) sampai dengan angka 3) diatur oleh pemerintah daerah.

Kegiatan pada pusat perbelanjaan/mal/pusat perdagangan dibuka dengan kapasitas maksimal 50 persen (lima puluh persen) sampai dengan pukul 21.00 waktu setempat dengan ketentuan sebagai berikut:

1) Memperhatikan ketentuan dalam huruf c.4) dan huruf f.2)

2) Anak usia di bawah 12 (dua belas) tahun diperbolehkan masuk dengan syarat didampingi orang tua.

3) Tempat bermain anak-anak, dan tempat hiburan dalam pusat perbelanjaan/mal/ pusat perdagangan dibuka dengan syarat orang tua harus mencatatkan alamat dan nomor telepon untuk kebutuhan tracing.

4) Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi terhadap semua pengunjung dan pegawai.

Bioskop dapat beroperasi dengan ketentuan sebagai berikut:

1) Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pengunjung dan pegawai

2) Kapasitas maksimal 70 persen (tujuh puluh persen) dan hanya pengunjung dengan kategori Hijau dan Kuning dalam PeduliLindungi yang boleh masuk

3) Anak usia di bawah 12 (dua belas) tahun diizinkan masuk dengan syarat didampingi orang tua

4) Restoran/rumah makan dan kafe di dalam area bioskop diizinkan menerima makan di tempat (dine in) dengan kapasitas maksimal 50 persen (lima puluh persen) dan waktu makan maksimal 60 (enam puluh) menit.

5) Mengikuti protokol kesehatan yang diatur oleh Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, dan Kementerian Kesehatan.

Baca Juga:

Angka Tracing Turun, PPKM DKI dan Sekitarnya Kembali Naik Jadi Level 2

Tempat Wisata

Fasilitas umum (area publik, taman umum, tempat wisata umum dan area publik lainnya) diizinkan buka dengan kapasitas maksimal 25 persen (dua puluh lima persen) dengan menerapkan:

1) Mengikuti protokol kesehatan yang diatur oleh Kementerian Kesehatan dan/atau kementerian/lembaga terkait.

2) Wajib menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk melakukan skrining terhadap semua pengunjung dan pegawai.

3) Anak usia di bawah 12 (dua belas) tahun diperbolehkan masuk di tempat wisata yang sudah menggunakan aplikasi PeduliLindungi dengan syarat didampingi orang tua.

4) Penerapan ganjil-genap di sepanjang jalan menuju dan dari lokasi tempat wisata mulai Jumat pukul 12.00 sampai dengan Minggu pukul 18.00 waktu setempat.

Resepsi Pernikahan

Pelaksanaan resepsi pernikahan dapat diadakan dengan maksimal 50 persen (lima puluh persen) dari kapasitas ruangan dan tidak mengadakan makan di tempat.

Perjalanan

Persyaratan perjalanan domestik yang menggunakan mobil pribadi, sepeda motor dan transportasi umum jarak jauh (pesawat udara, bis, kapal laut, dan kereta api) sesuai dengan ketentuan yang diatur oleh Satuan Tugas Penanganan COVID-19 Nasional.

Transportasi umum (kendaraan umum, angkutan masal, taksi (konvensional dan online) dan kendaraan sewa/rental) diberlakukan dengan pengaturan kapasitas maksimal 100 persen dan 100 persen untuk pesawat terbang dengan menerapkan protokol kesehatan secara lebih ketat.

Tempat Ibadah

Tempat ibadah (masjid, masala, gereja, pura, vihara, dan klenteng serta tempat lainnya yang difungsikan sebagai tempat ibadah), dapat mengadakan kegiatan peribadatan/keagamaan berjamaah selama masa penerapan PPKM Level 2 dengan maksimal 75 persen kapasitas atau 75 orang dengan menerapkan protokol kesehatan secara lebih ketat dan memperhatikan ketentuan teknis dari Kementerian Agama. (Knu)

Baca Juga:

Daerah Dengan PPKM Level 2 Bertambah, Tracing Alami Penurunan

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kegiatan Olahraga di Tanah Air Diprediksi Berangsur Pulih pada 2022 
Indonesia
Kegiatan Olahraga di Tanah Air Diprediksi Berangsur Pulih pada 2022 

Kegiatan olahraga akan berangsur pulih pada 2022 meski masih dalam situasi pandemi COVID-19.

Warga Sesalkan Vaksinasi di Gerai Presisi Polres Jakarta Pusat di Hotel Borobudur
Indonesia
Warga Sesalkan Vaksinasi di Gerai Presisi Polres Jakarta Pusat di Hotel Borobudur

Ia hanya berharap, vaksinasi Presisi Polri di Polres Metro Jakarta Pusat bisa lebih praktis

PSI Nilai Pemprov DKI tidak Serius Tangani Kebakaran di Jakarta
Indonesia
PSI Nilai Pemprov DKI tidak Serius Tangani Kebakaran di Jakarta

Idris menilai Pemprov DKI tidak serius menangani tingginya kasus kebakaran di Jakarta.

400 ASN Pemkot Bandung Terpapar COVID-19
Indonesia
400 ASN Pemkot Bandung Terpapar COVID-19

Sedikitnya 400 Aparatur Sipil Negara (ASN) di lingkungan Pemkot Bandung terpapar COVID-19. Pemkot Bandung masih melakukan pendataan pada pegawai non-ASN yang terpapar virus corona.

Tiga Juta Lebih Warga Jakarta Sudah Divaksin COVID-19
Indonesia
Tiga Juta Lebih Warga Jakarta Sudah Divaksin COVID-19

Kemudian total tes PCR terakhir yang dilakukan oleh Pemerintah DKI Jakarta sampai saat ini sudah mencapai 4.853.077 spesimen

Wisata Situ Ciburuy Diharapkan Bisa Selesai Direvitalisasi dengan Dana PEN
Indonesia
Wisata Situ Ciburuy Diharapkan Bisa Selesai Direvitalisasi dengan Dana PEN

Situ Ciburuy sedang direvitalisasi agar semakin meningkatkan daya tariknya sebagai destinasi wisata andalan.

Pemkab Sleman Terima Bantuan 20 Konsentrator Oksigen
Indonesia
Pemkab Sleman Terima Bantuan 20 Konsentrator Oksigen

Seluruh Konsentrator oksigen tersebut nantinya akan disalurkan ke Rumah Sakit Daerah, RS Darurat Covid, dan Puskesmas Rawat Inap yang ada di Kabupaten Sleman.

11 Pemain Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Disingkirkan Shin Tae-yong
Indonesia
11 Pemain Timnas Indonesia di Piala AFF 2020 Disingkirkan Shin Tae-yong

Tiga di antaranya merupakan pemain andalan yang berkiprah di luar negeri

Tidak Ada Razia Selama Operasi Zebra, Ini Cara Polisi Tindak Pelanggar Lantas
Indonesia
Tidak Ada Razia Selama Operasi Zebra, Ini Cara Polisi Tindak Pelanggar Lantas

Ada sejumlah pelanggaran yang menjadi perhatian polisi dalam Operasi Zebra Jaya 2021, antara lain penggunaan sirene atau rotator yang tidak pada tempatnya.

BIN Lanjutkan Vaksinasi Pelajar dan Masyarakat di 10 Provinsi
Indonesia
BIN Lanjutkan Vaksinasi Pelajar dan Masyarakat di 10 Provinsi

Badan Intelijen Negara (BIN) melanjutkan kegiatan vaksinasi COVID-19 untuk pelajar dan masyarakat door to door (pintu ke pintu) secara serentak di 10 provinsi.