Hutan Feng Shui Jadi Kunci dalam Upaya Konservasi Alam di Tiongkok Pegunungan karst di Xingping, Provinsi Guangxi. (Foto: 123RF/Sean Pavone)

TERLETAK di dalam lembah sempit Cagar Alam Meihuashan di provinsi Fujian tenggara Tiongkok, desa kuno Hakka di Guizhuping terlindungi dari angin utara yang dingin berkat hutan berusia 400 tahun.

Fengshuilin, atau hutan feng shui ini, adalah satu dari puluhan ribu hutan lindung yang tersebar di provinsi selatan dan tengah Tiongkok. Petak-petak pohon dari zaman kuno ini diyakini membawa kemakmuran dan kesehatan yang baik bagi komunitas yang melindunginya, dan telah dimanfaatkan suku Han asli (terutama Hakka dan Huizhou) selama lebih dari 1.000 tahun.

Baca juga:

Menyaksikan Pemandangan Gunung Fuji di Atas Dek Roller Coaster

Cetak Biru Penghijauan

Catatan tertulis pertama dari hutan feng shui di abad ke-3 M mengacu pada mereka yang digunakan untuk melindungi makam kaisar. Saat Han bergerak dari utara Tiongkok ke selatan, mereka mulai membangun desa sesuai dengan prinsip feng shui untuk mengoptimalkan aliran energi dan melindungi makam, kuil, dan desa mereka. Penduduk desa membangun rumah mereka di lereng dari hutan pegunungan dan menanam pohon buah-buahan tambahan dan tanaman obat di hutan.

Saat ini, ahli ekologi percaya bahwa hutan yang sekarang sudah tua dan desa yang mereka lindungi dapat memainkan peran kunci dalam upaya ekologi Tiongkok di masa depan. Menurut peneliti dari Chinese Academy of Sciences, luas hutan Tiongkok per orang hanya 25 persen dari rata-rata global. Tiongkok merupakan penghasil emisi karbon dioksida terbesar di dunia.

Paviliun di dekat pegunungan dianggap feng shui yang baik (Foto: 123RF/Picheat Suviyanond)
Paviliun di dekat pegunungan dianggap feng shui yang baik (Foto: 123RF/Picheat Suviyanond)

Namun, semua itu bisa berubah. Berdasarkan berita yang dimuat di bbc.com (28/12), negara tersebut baru-baru ini mengumumkan target untuk menjadi netral karbon pada 2060 dengan meningkatkan cakupan hutan menjadi 26 persen pada tahun 2035. Artinya menambah luas hutan kira-kira sebesar Jerman.

Terlepas dari rencana besar lingkungan Tiongkok, upaya reboisasi di masa lalu yang memanfaatkan pohon non-asli dan tanaman monokultur yang tumbuh cepat tidak selalu berhasil. Namun, para ilmuwan percaya bahwa fengshuilin dapat memberikan cetak biru untuk penanaman berkelanjutan karena dipenuhi dengan berbagai macam pohon dan tanaman asli yang paling sesuai dengan iklim.

Setiap fengshuilin mungkin hanya berukuran beberapa hektar, tetapi mereka kaya akan keanekaragaman hayati. Pohon-pohon yang ditemukan di dalamnya adalah keturunan dari varietas yang tumbuh di benua super Laurasia sebelum berpisah membentuk Amerika Utara dan Asia. Mereka mengandung pohon cemara berdaun lebar, yang terkenal sebagai penyerap karbon besar dan tahan terhadap polusi.

Baca juga:

Virus Baru Muncul, Jepang Larang Warga Asing Datang

Pada awal 2008, para ilmuwan di Universitas Pertanian Tiongkok Selatan di Guangzhou menyarankan agar perencana kota melihat hutan feng shui kuno sebagai model untuk pertumbuhan kota modern yang berkelanjutan, karena komunitas berkembang yang dikelilingi oleh kantong tanaman hijau yang beragam memungkinkan mereka menahan penyakit dan polusi.

Harmoni Manusia dan Alam

Menurut Chris Coggins, profesor geografi dan studi Asia di Bard College di Simon's Rock di AS, setiap fengshuilin dirancang untuk menciptakan harmoni antara manusia, alam, dan kekuatan supernatural. Suku Han percaya bahwa setiap hutan feng shui memiliki penjaga gaib yang mewakili empat penjuru. Akibatnya, suku Han menganggap hutan ini suci, dan banyak di antara hutan tersebut berisi kuil berhias dupa yang didedikasikan untuk dewa Bumi.

Coggins menambahkan, memelihara hutan suci ini juga memiliki tujuan praktis, karena mereka membantu penduduk desa mengelola sumber daya mereka, melindungi dari erosi dan banjir, serta meningkatkan konservasi air untuk tanaman. "Penduduk desa mengatakan bahwa hutan menyimpan kekayaan. Kedengarannya takhayul, tetapi jika ada erosi dan tidak ada hutan yang menghentikannya, erosi akan mulai kembali menebang sawah dan mereka akan mulai kehilangan kekayaan," dia menjelaskan.

Jade Spring Park, Lijiang, Provinsi Yunnan (Foto: 123RF/efired)
Jade Spring Park, Lijiang, Provinsi Yunnan (Foto: 123RF/efired)

Di masa lalu, setiap ahli feng shui komunitas akan memilih situs desa yang paling membantu penduduknya dalam mengelola elemen alam. Menurut Katie Chick, seorang manajer konservasi di Universitas Hong Kong, setiap lanskap feng shui membutuhkan desa, gunung, hutan, sungai, dan lahan pertanian yang lengkap.

Saat ini, hutan feng shui tersebut masih utuh karena dianggap melanggar hukum jika menebang pohon. Penduduk desa hanya bisa mengumpulkan ranting yang tumbang setiap dua tahun agar tidak berdampak pada keutuhan hutan. Bahkan selama pemerintahan Komunis Mao Zedong dari 1949 hingga 1976, ketika feng shui dipandang sebagai takhayul feodal, penduduk desa Han terus diam-diam melindungi fengshuilin mereka.

Sekarang ada juga perlindungan negara. Pada awal 1990-an, Kabupaten Wuyan di provinsi Jiangxi mendaftarkan fengshuilin sebagai baohu xiaoqu (kawasan lindung kecil) di mana penduduk desa diminta untuk menahan diri dari penggunaan pestisida dan didenda untuk setiap kerusakan pada fengshuilin. Dorongan untuk melindungi fengshuilin telah menyebar ke tempat lain, seperti Kabupaten Nanjing di Fujian. (Aru)

Baca juga:

Van Life Jadi Tren Berlibur di Australia

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Perusahaan Inggris Jual Udara dalam Botol
Fun
Perusahaan Inggris Jual Udara dalam Botol

Sebuah perusahaan asal Inggris bernama My Baggage menjual botol 500ml berisi fresh air atau udara dalam botol dari seantero negeri

Makan di Restoran saat Pandemi? Cashless Saja
Fun
Makan di Restoran saat Pandemi? Cashless Saja

Bayar makan siang dengan cashless mengurangi risiko terpapar COVID-19.

'Rock' Karya Favorit pada British Independent Film Awards
ShowBiz
'Rock' Karya Favorit pada British Independent Film Awards

Film ini mengaudisi sekitar 1300 siswa.

Dampak Virus Corona Bagi Ibu Hamil dan Bayi
Hiburan & Gaya Hidup
Dampak Virus Corona Bagi Ibu Hamil dan Bayi

Ada beberapa dampak yang mungkin terjadi baik untuk ibu hamil maupun bayi, simak ulasannya.

Mobil Terbang Canggih Terkecil di Dunia ala Jepang
Fun
Mobil Terbang Canggih Terkecil di Dunia ala Jepang

Dirancang untuk menjadi kendaraan listrik terkecil di dunia yang mampu take off dan landing secara vertikal.

Masih Marah, Taylor Swift Tolak Shamrock Holdings
ShowBiz
Masih Marah, Taylor Swift Tolak Shamrock Holdings

Ia menolak kerja sama karena adanya Scooter Braun.

Game 'Sonic' PS5 Buatan Dreams Dinilai Lebih Baik dari Sega 3D
Fun
Game 'Sonic' PS5 Buatan Dreams Dinilai Lebih Baik dari Sega 3D

Penggemar game 'Sonic' yang mengatakan hal ini.

Jessie J Dikabarkan Mengidap Sindrom Meniere
ShowBiz
Jessie J Dikabarkan Mengidap Sindrom Meniere

Sindrom Meniere membuat Jessie J tidak bisa berjalan lurus dan mendengar.

Periksa Kondisi Mobil Usai Dipakai Liburan Natal dan Tahun Baru
Hiburan & Gaya Hidup
Periksa Kondisi Mobil Usai Dipakai Liburan Natal dan Tahun Baru

Pentingnya memeriksa kondisi mobil usai digunakan untuk perjalanan jauh dengan beban yang berat.

Air Bersih Sangat Penting, Jaga Agar Tidak Tercemar
Fun
Air Bersih Sangat Penting, Jaga Agar Tidak Tercemar

Ada beberapa cara untuk menjaga air bersih tidak tercemar.