Bing Kini Gunakan AI untuk Perkuat Mesin Pencarian

Ananda Dimas PrasetyaAnanda Dimas Prasetya - Minggu, 26 November 2023
Bing Kini Gunakan AI untuk Perkuat Mesin Pencarian
Bersaing dengan Google, Bing gunakan AI di mesin pencariannya. (Foto: Bing)

MESIN pencari yang dikembangkan oleh Microsoft, Bing, kini diperkuat dengan kecerdasan buatan (AI). Sebuah unggahan blog dari Microsoft yang dicatat oleh Windows Central, mengulas tentang penggunaan teks AI generatif dalam pembaruan terbaru Bing.

Secara umum, ketika pengguna melakukan pencarian di Bing, mesin pencari Microsoft akan memberikan hasil pencarian bersama dengan potongan teks kecil yang diambil dari halaman web berdasarkan kata kunci yang relevan.

Melansir dari Techradar, Teks AI generatif di Bing menghadirkan perbedaan dengan menyajikan ringkasan yang lebih kontekstual, disesuaikan dengan kueri pencarian.

Hanya dengan menganalisis kueri pencarian, AI generatif mengekstrak wawasan paling relevan dari halaman web, dan dengan cermat mengubahnya menjadi cuplikan yang sangat relevan dan mudah dipahami.

Baca juga:

Microsoft Bawa Karakter AI ke Xbox

Teks AI generatif Bing menghadirkan perbedaan dengan menyajikan ringkasan yang lebih kontekstual. (Foto: Rubaitul Azad/Unsplash)

Setiap kali ada kueri pencarian, Bing akan diminta untuk memberikan cuplikan yang unik sesuai dengan hasilnya. Oleh karena itu, meskipun pencarian dilakukan pada topik yang sama, namun dengan perubahan kata-kata dalam kueri, dapat diantisipasi bahwa AI generatif (jika terlibat) akan menyajikan ringkasan yang berbeda sesuai dengan perubahan tersebut.

Lebih lanjut Microsoft menjelaskan, meskipun ringkasan yang didukung oleh AI generatif mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan kata-kata yang tepat di halaman web, Bing tetap mengandalkan berbagai sinyal untuk memastikan bahwa ringkasan yang disajikan tetap akurat dan berkualitas tinggi.

Meski demikian, tetap ada opsi untuk tidak menggunakan teks AI generatif pada mesin pencarian Bing. Microsoft meyakini bahwa langkah ini akan mengubah cara orang menjelajahi web, raksasa teknologi tersebut berbicara tentang perubahan yang signifikan dalam pendekatan ini.

Fitur AI di Bing saat ini masih dalam tahap awal, dan banyaknya kesuksesan akan sangat tergantung pada konsistensi realisasi janji ringkasan berkualitas tinggi yang dihasilkan oleh AI tersebut.

Baca juga:

Be My Eyes AI Sediakan Layanan GPT-4 untuk Disabilitas Netra

Google tidak tinggal diam dalam hal ini. (Foto: Denny Muller/Unsplash)

Namun, perlu dicatat bahwa Google tidak tinggal diam dalam hal ini dan telah memulai program sendiri yang mengintegrasikan AI generatif ke dalam pencarian, menyoroti poin-poin kunci dari halaman web dengan pendekatan serupa (dan lebih dari itu). Program ini telah diuji coba sepanjang tahun ini (sejak Mei) dan telah diimplementasikan lebih luas pada awal November 2023.

AI dengan cepat merambah ke setiap aspek komputasi, dan tidak diragukan lagi, pencarian web akan menjadi bidang yang menarik untuk dijelajahi. Hingga saat ini, penambahan chatbot Bing belum membantu meningkatkan lalu lintas ke pencarian Bing sesuai harapan Microsoft.

Tidak menutup kemungkinan fitur AI generatif Bing akan mengalami lebih banyak kesuksesan. Fitur baru Bing ini menjadi upaya untuk bersaing menghadapi dominasi Google sebagai mesin pencari paling populer. (aqb)

Baca juga:

Kolom Pencarian Google Kini Bisa Ciptakan Gambar AI

#Teknologi
Bagikan
Ditulis Oleh

Ananda Dimas Prasetya

nowhereman.. cause every second is a lesson for you to learn to be free.
Bagikan