AHY Jadi Waketum, Pendiri Demokrat Sebut SBY Langgar AD/ART Partai SBY saat memberikan kuliah kepada para Perwira Siswa Sesko TNI, Bandung, 12 Mei 2017. (FB/Susilo Bambang Yudhoyono)

MerahPutih.com - Pendiri Partai Demokrat Sahat Saragih menilai pengangkatan putra sulung Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sebagai Wakil Ketua Umum Partai Demokrat telah melanggar Anggaran Dasar/Anggaran Rumah Tangga (AD/ART).

"Ketua Umum tidak berhak dalam ADRT untuk menentukan perubahan (struktur) organisasi. Siapa pun ketua umumnya, ADRT sedianya harus dijalankan. Jadi (penujukan AHY) ini pelanggaran ADRT," kata Sahat kepada wartawan, Jumat, (11/10).

Baca Juga:

AHY Diangkat Jadi Bos Demokrat, Isi Posisi Waketum

SBY, kata Sahat, menganggap Demokrat seperti partai keluarga sehingga mengangkat sang anak sebagai Waketum tanpa melalui mekanisme yang telah diatur dalam AD/ART partai.

Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww/Dok)
Komandan Komando Satuan Tugas Bersama (Kogasma) Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY). ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww/Dok)

"Sebenarnya kan ada sistem yang disebut kaderisasi. Masa orang baru datang terus tiba-tiba langsung jadi waketum karena putranya. SBY menanggap Partai Demokrat (seperti) miliknya," ujar Sahat.

Menurut Sahat, untuk dipilih menjadi posisi waketum, maka AHY sedianya juga harus melalui tahapan mekanisme rapimnas dan rakernas.

Baca Juga:

Demokrat: AHY Siap Ditunjuk Jadi Menteri

"Kalau sesuai mekanisme partai harus melalui rapimnas atau rakernas terlebih dahulu untuk dipilih menjadi waketum melalui syarat. Tapi sekalipun melalui mekanisne rakernas dan rapimnas tanpa (proses kaderisasi) anak pendiri partai pun tidak bisa (jadi Waketum)," ungkap Sahat.

SBY. (FB/Susilo Bambang Yudhoyono)
Presiden Jokowi bersama Presiden Ke-6 Susilo Bambang Yudhoyono saat pertemuan di Istana Merdeka, Jakarta pada Kamis (10/10/2019). (ANTARA Bayu Prasetyo)

Dengan kondisi demikian, tegas Sahat, SBY telah membuat partai Demokrat menjadi "ondel-ondel" karena Presiden ke-5 RI itu seolah-olah tidak mengerti peraturan partai.

"SBY orang yang tidak mengerti organisasi. Dia juga merasa partai ini milik keluarganya dia mengaku sebagai pendiri tapi bukan pendiri," pungkasnya. (Pon)

Baca Juga:

Temani Adiknya Dilantik, Begini Pesan AHY ke Ibas



Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH