WN Perancis Predator Seks 305 Anak Tewas Gantung Diri di Penjara Konferensi pers kasus ekploitasi seksual anak dibawah umur yang dilakukan oleh warga negara asing (WNA) asal Prancis bernama Francois Abello Camille (FAC) alias Frans (65) oleh Polda Metro Jaya, Kamis

Merahputih.com - Warga negara Perancis bernama Francois Abello Camille alias FAC (65) yang menyetubuhi 305 anak di bawah umur tewas setelah bunuh diri di dalam Rumah Tahanan Polda Metro Jaya.

Hal itu diketahui setelah Kamis (9/7) lalu petugas melakukan patroli di sel-sel rutan Polda Metro Jaya, predator anak tersebut ditemukan dalam kondisi lemah karena mencoba bunuh diri dengan cara melilitkan kabel ke lehernya.

"Saat petugas jaga di tahanan melakukan patroli pengecekan di ruang-ruang tahanan menemukan FAC dalam kondisi terikat lehernya dengan seutas kabel tetapi enggak tergantung," ucap Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus di Mapolda Metro Jaya, Senin (13/7).

Baca Juga:

Cabut RUU PKS dari Prolegnas, Logika Berpikir DPR Dinilai Terbolak-Balik

Saat sel yang bersangkutan diperiksa memang ditemukan adanya kabel yang tergantung. Tapi, kabel itu letaknya sangat tinggi dan disebut Yusri tidak bisa dijangkau oleh tersangka yang ditahan disel tersebut. Franss mencoba naik dari kamar mandi menggapai kabel itu. Dia kemudian melilitkan kabel itu sebelum akhirnya melompat.

"Kabel yang saat itu ada ditahanan cukup tinggi, tapi yang bersangkutan bisa menaiki kamar mandi yang ada karena dia tinggi mencoba melilitkan ke lehernya tetapi sempat diketahui petugas saat itu juga dan dilarikan ke RS Polri Kramat Jati untuk dilakukan tindakan medis," katanya.

Kabid Dokkes Polda Metro Jaya, Kombes Umar Shahab menambahkan Franss sebenarnya sempat dilarikan ke Rumah Sakit Polri guna mendapat pertolongan pertama. Akibat kejadian ini, Franss menderita luka dalam dibagian lehernya. Alhasil, dia tewas setelah tiga hari dilakukan perawatan di rumah sakit.

"Diagnosa dari dokter yang merawat jelas hasil rontgen ada retak tulang belakang di leher. Jadi menyebabkan sum-sumnya itu kena jerat menyebabkan suplai oksigen ke otak dan organ-organ penting itu berkurang, itu yang menyebabkannya (meninggal)," jelas Umar.

Konferensi pers kasus ekploitasi seksual anak dibawah umur yang dilakukan oleh warga negara asing (WNA) asal Prancis bernama Francois Abello Camille (FAC) alias Frans (65) oleh Polda Metro Jaya, Kamis (9/7/2020). ANTARA/Fianda Rassat

Untuk diketahui, dalan melancarkan aksinya, Franss memilih sejumlah hotel yang berada di Jakarta Barat. Pengungkapan ini sendiri berkat adanya laporan dari masyarakat soal adanya WNA paruh baya kerap menawarkan pemotretan kepada anak-anak di Hotel Prinsen Park, Mangga Besar, Jakarta Barat.

Dari sana kemudian polisi melakukan penyelidikan dan menangkap Franss tengah berada dalam kamar hotel bersama dua anak perempuan di bawah umur tanpa busana. Dia diduga telah mencabuli sebanyak 305 anak di bawah umur berdasar rekaman video yang tersimpan di laptop miliknya.

"Pada kamar tersebut penyidik mendapatkan WNA dalam kondisi setengah telanjang bersama dua anak telanjang dan setengah telanjang," ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana di Mapolda Metro Jaya, Kamis 9 Juli 2020.

Baca Juga:

BNPT Masuki Dunia Media Sosial Perangi Radikalisme

Sebagian besar korbannya merupakan anak jalanan. Namun, dirinya juga menyasar anak-anak yang biasa berkerumun di pusat perbelanjaan atau mal. Kepada para korban, FAC mengiming-imingi imbalan sebesar Rp250 ribu hingga Rp1 juta sambil menawarkan mereka jadi foto model. Pada sesi pemotretan FAC tak segan melakukan penyiksaan terhadap korban yang menolak untuk disetubuhi. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Dinkes DKI Jamin Ketersediaan Tabung Oksigen untuk Pasien COVID-19
Indonesia
Dinkes DKI Jamin Ketersediaan Tabung Oksigen untuk Pasien COVID-19

"Pada intinya oksigen diproduksi dalam jumlah cukup," ujar Kepala Dinas Kesehatan (Kadinkes) DKI Widyastuti

MA Tolak Permohonan Pembatalan Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan
Indonesia
MA Tolak Permohonan Pembatalan Kenaikan Iuran BPJS Kesehatan

uji materi yang diajukan Komunitas Pasien Cuci Darah Indonesia (KPCDI) itu diputus pada tanggal 6 Agustus 2020 oleh Hakim Agung Supandi, Yodi Martono Wahyunadi, dan Is Sudaryono.

Update COVID-19 Jumat (22/1): Pasien Sembuh Berjumlah Nyaris Sentuh 800 Ribu
Indonesia
Update COVID-19 Jumat (22/1): Pasien Sembuh Berjumlah Nyaris Sentuh 800 Ribu

Mereka dinyatakan sembuh berdasarkan pemeriksaan laboratorium

Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut Tangani COVID-19 Dinilai tidak Nyambung
Indonesia
Keputusan Jokowi Tunjuk Luhut Tangani COVID-19 Dinilai tidak Nyambung

"Karena di luar kompetensinya, di luar tupoksi (tugas pokok dan fungsi). Kan beliau itu maritim dan investasi," kata Trubus

Awal Maret TPU Rorotan Dipakai Kuburkan Jenazah COVID-19
Indonesia
Awal Maret TPU Rorotan Dipakai Kuburkan Jenazah COVID-19

Dinas Pertamanan dan Hutan Kota menyampaikan bahwa kemungkinan besar awal Maret 2021 TPU Rorotan, Jakarta Utara, sudah dapat digunakan untuk menguburkan jenazah pasien COVID-19.

Anggaran Kemenpora Tahun 2022 Rp 1,9 Triliun, Ini Pembagiannya
Indonesia
Anggaran Kemenpora Tahun 2022 Rp 1,9 Triliun, Ini Pembagiannya

Semua yang telah disampaikan, siap diakomodir

[HOAKS atau FAKTA]: Sultan Brunei Bakal Beli Singapura
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Sultan Brunei Bakal Beli Singapura

Akun Sharul Yahya pada 25 Desember 2020 mengunggah sebuah gambar yang berisi foto bernarasi Sultan Brunei Hassanal Bolkiah bakal membeli Singapura.

Jakarta Banjir, Pemprov DKI Akui Kapasitas Saluran Drainase Terbatas
Indonesia
Jakarta Banjir, Pemprov DKI Akui Kapasitas Saluran Drainase Terbatas

Asisten Pembangunan dan Lingkungan Hidup DKI Jakarta Yusmada Faizal mengatakan, sistem drainase yang dibuat Pemda DKI hanya dapat menampung air hujan 50 sampai 100 mililiter (mm) per hari.

Ini Jejak-jejak Oknum TNI Sebelum dan Sesudah Perusakan Polsek Ciracas
Indonesia
Ini Jejak-jejak Oknum TNI Sebelum dan Sesudah Perusakan Polsek Ciracas

Rombongan oknum TNI berkumpul di Arundina, lokasi Prada Muhammad Ilham mengalami kecelakaan.

Liza Putrie Noviana, Nakes Pertama di RSD Wisma Atlet Gugur Akibat COVID-19
Indonesia
Liza Putrie Noviana, Nakes Pertama di RSD Wisma Atlet Gugur Akibat COVID-19

Salah satu tenaga kesehatan RSD Wisma Atlet, Liza Putrie Noviana akhirnya meninggal dunia setelah berjibaku menangani pasien COVID-19.