Wisata Pendakian Gunung Rinjani Masih Sepi Pengunjung Jalur pendakian Gunung Rinjani, Sembalun, Kecamatan Sembalun, Lombok Timur, NTB, Jumat (22/9). (ANTARA FOTO/Sukarno)

MerahPutih.Com - Wisata pendakian Gunung Rinjani belum normal seusai gempa melanda Lombok tahun lalu. Pendakian Gunung Rinjani yang biasanya ramai kini masih butuh waktu untuk pemulihan.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata NTB Lalu Moh Faozal mengatakan kegiatan wisata pendakian Gunung Rinjani hingga kini belum normal pascagempa bumi yang melanda daerah itu.

"Memang Rinjani ini destinasi atraksi kita yang paling terdampak," kata Faozal pada rapat koordinasi (rakor) akselerasi dan sinkronisasi program kepariwisataan Lombok Sumbawa pascabencana gempa bumi di Kota Mataram, Rabu (20/2) kemarin.

Suasana Gunung Rinjani sebelum gempa
Suasana jalur pendakian gunung Rinjani sebelum gempa (Foto: Twitter @jokowi)

Apalagi sampai sekarang jalur pendakian Gunung Rinjani ditutup sejak gempa pada Minggu (29/7). Namun, kata Faozal, penutupan jalur pendakian Gunung Rinjani, hal yang lumrah pada periode Januari hingga Maret karena kondisi cuaca.

"Jika pada tahun-tahun sebelumnya, jalur pendakian Gunung Rinjani kembali dibuka pada April. Kita berharap pada tahun 2019, jalur pendakian Gunung Rinjani juga dapat kembali dibuka pada April," ucapnya.

Menurutnya, pendakian Gunung Rinjani harus dibuka sebab sesuai dengan agenda kalender pariwisata dilaksanakan kegiatan Rinjani 100.

"Dari laporan yang masuk sudah 4.000 orang yang menddaftar ikut Rinjani 100. Kalau ini tidak kita laksanakan, nanti saya yang akan menjadi orang pertama di 'bully'," ujarnya.

Faozal menyebutkan Rinjani 100 merupakan ajang wisata olahraga andalan Lombok yang menarik ribuan pelari dari mancanegara.

Danau Segara Anak di Gunung Rinjani
Danau Segara Anak Gunung Rinjani, Lombok. (Laman resmi TN Gunung Rinjani)

"Bahkan, agenda tersebut sudah mendunia. Karena itu harus disiapkan dengan baik, tidak ada cara lain selain membuka jalur pendakian Rinjani secepatnya," jelas Faozal.

Sementara untuk kerusakan ringan yang terjadi di Islamic Center NTB akibat gempa juga membuat operasional ikon wisata religi Lombok itu belum dapat beroperasi secara normal.

"Dinas PU sudah menyampaikan pada akhir Februari 2019 semua akan normal dan perbaikan sudah selesai. Alhamdulillah kita juga diberikan sumbangan lampu senilai Rp1,5 miliar dari Kemenpar, hampir sama nanti bentuknya dengan Masjid Nabawi," ungkapnya.

Lebih lanjut, Faozal tidak memungkiri jika kondisi pariwisata NTB saat ini belum sepenuhnya normal.

Faozal sebagaimana dilanisr Antara menilai wisatawan masih trauma dengan bencana gempa yang melanda NTB. Kondisi ini, katanya, diperparah dengan harga tiket pesawat dan penerapan bagasi berbayar yang membuat banyak pembatalan penerbangan dan juga pengurangan frekuensi penerbangan ke Lombok.

"Kondisi ini terjadi di seluruh Indonesia. Memang hampir menjerit pelaku industri wisata yang tentu tidak mungkin menjual paket murah," tambahnya.

Karena itu, Faozal berharap rakor bisa mencari solusi atas sejumlah persoalan yang membelit sektor pariwisata NTB saat ini.

"Ini mimpi besar kita untuk membangkitkan kembali sektor pariwisata NTB," pungkas Faozal.(*)

Baca berita menarik lainnya dalam artikel: Disebut Diam-Diam Bertemu Bos Freeport, Jokowi: Enggak Sekali Dua Kali Ketemu, Kok Diam-Diam



Eddy Flo

LAINNYA DARI MERAH PUTIH