Waspadai Titik Rawan Bencana Jalur Kereta Api Kereta Api jarak jauh. Foto: Net

MerahPutih.com - Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia (KAI) Edi Sukmoro meminta jajarannya untuk mewaspadai titik rawan bencana khususnya yang dilintasi kereta api.

"Untuk Daop VI Yogyakarta dan Jawa Tengah memang tidak terlalu banyak titik rawan longsor. Meski demikian, tetap harus diwaspadai," kata Edi saat inspeksi angkutan Natal dan Tahun Baru 2019 di Stasiun Solo Balapan, Kamis (13/12).

Terkait hal itu, pihaknya meminta masing-masing Daerah Operasi memerintahkan petugasnya menjaga titik-titik rawan tersebut.

"Kalau di Daop 2 sana, Bandung, itu rawan longsor. Tapi yang harus diperhatikan oleh pak Kadaop adalah perlintasan sebidang. Ini saya minta dijaga betul," katanya.

Terkait hal itu, dikatakannya, Kementerian Perhubungan bekerja sama Pemerintah Daerah terus berupaya agar perlintasan sebidang ditiadakan.

"Seperti kalau di Solo ada flyover Manahan. Sekarang tidak ada crossing lagi karena itu sangat berbahaya," katanya.

Adapun, pada inspeksi tersebut Edi didampingi oleh Kepala PT KAI Daop 6 Yogyakarta Eko Purwanto dan jajarannya.

KA Bima akan mengembalikan kereta tidur. (Foto: Twittwe @KAI121)
KA Bima akan mengembalikan kereta tidur. (Foto: Twittwe @KAI121)

Ia mengatakan inspeksi dilakukan untuk memastikan persiapan angkutan Natal dan Tahun Baru 2019.

"Dengan demikian, saat operasional nanti penumpang akan merasa nyaman meskipun ada kenaikan jumlah secara signifikan," katanya.

Sebelumnya, Manajer Humas PT KAI Daop VI Yogyakarta Eko Budiyanto mengatakan beberapa KA tambahan yang akan dioperasikan menghadapi lonjakan penumpang pada Natal dan Tahun Baru 2019, yaitu KA Argo Lawu tambahan, KA Argo Dwipangga tambahan, KA Lodaya, Taksaka, dan Sancaka.

Ia mengatakan pengoperasian tersebut rencananya mulai tanggal 20 Desember 2018-6 Januari 2019.


Tags Artikel Ini

Noer Ardiansjah

LAINNYA DARI MERAH PUTIH