Waspada Bencana Libur Akhir Tahun, Terutama di 3 Wilayah Ini

Andika PratamaAndika Pratama - Selasa, 20 Desember 2022
Waspada Bencana Libur Akhir Tahun, Terutama di 3 Wilayah Ini
Banjir yang merendam pemukiman penduduk di Desa Sungai Bakah Kecamatan Pinoh Selatan, Kabupaten Melawi, Provinsi Kalimantan Barat, Selasa (13/12). ANTARA/HO-BNPB/Teofilusianto Timotius

MerahPutih.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengimbau masyarakat yang ingin liburan akhir tahun untuk selalu mengecek prakiraan cuaca agar dapat mewaspadai bencana hidrometeorologi akibat musim penghujan.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Komunikasi BNPB Abdul Muhari mengatakan ada tiga wilayah yang menjadi perhatian karena padat penduduk, yakni Jawa bagian tengah ke barat, Sulawesi dari tengah ke selatan, dan timur Papua tepatnya bagian tengah hingga ke selatan.

Baca Juga

Ketahui Dampak dari Bencana Gunung Meletus

"Ini harus jadi kewaspadaan bersama bagi masyarakat yang mungkin akan menghabiskan waktu bersama keluarga, anak-anak sudah libur, dan lain-lain bersiap untuk mungkin tahun baru, jangan lupa untuk memperhatikan prakiraan cuaca," ujar Abdul dalam keterangannya di Jakarta, Senin (19/12).

Mulai 12 sampai 18 Desember 2022, BNPB mencatat total bencana di Indonesia mencapai 45 kejadian yang didominasi oleh bencana hidrometeorologi berupa 22 kali banjir, 14 kali cuaca ekstrem, dan delapan kali tanah longsor, serta hanya ada satu kali kejadian gempa bumi.

Kejadian bencana yang terjadi di 10 provinsi tersebut menyebabkan satu orang meninggal dunia, 18 orang luka-luka, 6.724 rumah terendam, 620 rumah rusak, tiga fasilitas pendidikan rusak, 34 fasilitas peribadatan rusak, dan satu jembatan rusak.

Baca Juga

DPD RI Dorong Penyelamatan Kebencanaan Masuk Kurikulum Sekolah

Abdul menjelaskan Indonesia saat ini sudah masuk pekan ketiga Desember, artinya Indonesia secara monsun yang normal sudah masuk musim hujan.

Menurutnya, meski Indonesia sudah mengalami banyak kejadian bencana hidrometeorologi sepanjang Oktober sampai November 2022, masyarakat harus tetap waspada terhadap potensi bencana hidrometeorologi.

"Kita sudah harus kembali waspada untuk Januari sampai Februari 2023 yang mungkin ini merupakan puncak dari musim hujan," ujarnya.

Lebih lanjut ia mengimbau pemerintah daerah untuk menyiapkan penanganan dan mitigasi bila terjadi bencana terkhusus daerah yang rentan mengalami banjir dan tanah longsor, yakni Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur. (*)

Baca Juga

Gunung Semeru Erupsi, Pemkab Lumajang Tetapkan 14 Hari Masa Tanggap Darurat Bencana

#BNPB #Bencana Alam
Bagikan
Ditulis Oleh

Andika Pratama

Bagikan