Video Viral Diduga jadi Pangkal Pecah Kerusuhan di Manokwari Karopenmas Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (MP/Kanugrahan)

MerahPutih.com - Kerusuhan yang terjadi di kawasan Manokwari, Papua Barat hingga berujung pembakaran kantor DPRD Papua Barat diduga berasal dari sebuah video viral di media sosial. Hal ini disampaikan oleh Karopenmas Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo.

Massa mengamuk karena tak terima dengan pesan yang terdapat dalam video tersebut. Menurut Dedi, masyarakat Papua merasa terhina dengan konten yang tersebar luas itu.

Baca Juga: Waspadai Penyebaran Paham Radikal di Kalangan Mahasiswa Baru

"Ini akibat video viral di medsos itu lho. Mereka tidak terima dengan sebutan mereka seperti itu, artinya ada penghinaan lah," kata Dedi di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (19/8).

Karopenmas Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (Foto: antaranews)
Karopenmas Humas Polri Brigjen Dedi Prasetyo (Foto: antaranews)

Padahal, lanjut Dedi, mengenai peredaran video tersebut belum bisa dibuktikan kebenarannya.

Sebelumnya dikabarkan aksi demo di Papua sebagai bentuk protes atas insiden pengepungan dan intimidasi terhadap sejumlah mahasiswa di Surabaya dan Malang baru-baru ini.

Sejumlah warga di Manokwari pada Senin pagi waktu setempat turun ke jalan. Sebagian bahkan sampai membakar ban di tengah jalan. Akibatnya, sejumlah ruas jalan di Manokwari dilaporkan lumpuh. (Knu)

Baca Juga: Kota Paling Diuntungkan Dari Perpindahan Ibu Kota Negara


Tags Artikel Ini

Zaimul Haq Elfan Habib

LAINNYA DARI MERAH PUTIH