Varian Omicron Tak Pengaruhi Kebijakan Arab Saudi Soal Umrah Konsul Jenderal RI di Jeddah Eko Hartono dalam diskusi virtual soal penyelenggaraan umrah yang diikuti dari Jakarta, Kamis (21/10/2021). (ANTARA/Asep Firmansyah/Youtube-FMB9)

MerahPutih.com - Arab Saudi mengonfirmasi temuan kasus pertama COVID-19 varian Omicron pada pendatang dari sebuah negara Afrika bagian utara, Rabu (3/12).

Arab Saudi menyatakan, pihak berwenang sudah mengisolasi orang tersebut dan orang-orang yang melakukan kontak dengannya. Temuan itu menjadi yang kasus Omicron pertama di Timur Tengah dan Afrika Utara.

Konsul Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Jeddah Eko Hartono menyatakan, penemuan varian Omicron di Arab Saudi tidak sedikit pun memengaruhi kebijakan umrah, termasuk bagi calon jamaah asal Indonesia.

Baca Juga:

Pintu Ibadah Umrah Kembali Dibuka, Pemerintah Diminta Lakukan Persiapan Matang

"Jadi selama ini adanya penemuan varian Omicron tidak mempengaruhi kebijakan Saudi terkait dengan kesiapan mereka menerima jamaah umrah termasuk Indonesia," ujar Eko Hartono dihubungi dari Jakarta, Jumat (3/12), seperti dikutip Antara.

Eko mengatakan, persiapan di Arab Saudi terus berjalan, tempat-tempat untuk karantina sudah disiapkan seperti di Mekah dan Madinah. Otoritas kerajaan juga, kata dia, sudah bergerak cepat dengan melakukan karantina dan penelusuran terhadap seorang warga Saudi seusai pulang dari Afrika Utara.

Di satu sisi, menurut Eko, kehidupan masyarakat di Saudi juga berjalan normal seperti biasanya. Mereka tak terlalu terpengaruh oleh penemuan varian Omicron, sebab pemerintah Arab Saudi sudah melakukan upaya untuk mencegah varian baru virus itu tak menyebar.

"Berita itu (ditemukan virus Omicron) dicatat tapi enggak jadi heboh. Jadi situasi normal, masyarakat juga menjalankan kegiatan seperti biasa. Umrah juga ramai, jadi sementara ini belum mempengaruhi umrah dan kehidupan masyarakat di sini," kata dia.

Baca Juga:

Asrama Haji Pondok Gede Jadi Tempat Karantina Jamaah Umrah

Sebelumnya, Arab Saudi telah mencabut penangguhan penerbangan dari Indonesia terhitung mulai 1 Desember 2021 sehingga warga tanah air bisa langsung terbang ke Arab Saudi tanpa harus transit ke negara ketiga.

Awalnya, negara-negara yang tingkat penularannya tinggi, salah satunya Indonesia, wajib menjalani karantina 14 hari di negara ketiga sebelum tiba di Tanah Suci.

Kini aturan itu dicabut, hanya saja bagi calon jamaah umrah dari Indonesia yang mayoritas memakai vaksin Sinovac wajib menjalani karantina tiga hari di Arab Saudi. Saudi hingga saat ini hanya mengakui empat jenis vaksin yakni Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Jhonson and Jhonson. (*)

Baca Juga:

Menteri Haji dan Umrah Arab Sebut Jamaah Asal Indonesia Jadi Prioritas

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Eks Kader PSI Minta Usut Tuntas Kasus Warga Keracunan Nasi Kotak
Indonesia
Shell Indonesia Kembangkan SPBU One Stop Shop di Bandara Soetta
Indonesia
Shell Indonesia Kembangkan SPBU One Stop Shop di Bandara Soetta

Shell terus mendorong perekonomian Indonesia dengan memberikan kesempatan kepada para pengusaha untuk memiliki dan mengelola SPBU.

Demi Dana dari China Development Bank Cair, PT KAI Raih PNM Rp 6,9 Triliun
Indonesia
Demi Dana dari China Development Bank Cair, PT KAI Raih PNM Rp 6,9 Triliun

KAI klaim PMN tersebut akan merealisasikan hadirnya transportasi massal yang lebih efisien dan modern.

Pasien Sembuh COVID-19 Capai 4 Juta
Indonesia
Pasien Sembuh COVID-19 Capai 4 Juta

Sehingga total sebanyak 4.002.706 orang sembuh.

Pasien RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Terus Bertambah Jelang Pergantian Tahun
Indonesia
Pasien RS Darurat COVID-19 Wisma Atlet Terus Bertambah Jelang Pergantian Tahun

Memasuki akhir tahun 2021, pasien COVID-19 yang menjalani perawatan di RSDC Kemayoran Kemayoran terus terus terjadi penambahan.

KKB Tembak 3 Anggota Polri di Kabupaten Puncak, 1 Gugur
Indonesia
KKB Tembak 3 Anggota Polri di Kabupaten Puncak, 1 Gugur

Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) menembak dua anggota Polri di Kampung Makki, Distrik Ilaga Utara, Kabupaten Puncak, Papua.

Bamsoet Sebut Formula E Bukan untuk Harumkan Nama Anies, tapi...
Indonesia
Bamsoet Sebut Formula E Bukan untuk Harumkan Nama Anies, tapi...

Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) Bambang Soesatyo (Bamsoet) menjelaskan, suksesnya event Formula E di Ibu Kota pada 2022 mendatang bukan untuk mengharumkan nama Gubenur DKI Jakarta Anies Baswedan

Kemenag Buka Penerimaan CPNS 10.819 Formasi, Berikut Syarat dan Ketentuannya
Indonesia
Kemenag Buka Penerimaan CPNS 10.819 Formasi, Berikut Syarat dan Ketentuannya

Kementerian Agama membuka rekrutmen CPNS dan calon Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (CPPPK) untuk seleksi tahun 2021.

Raker DPP Forkabi Bahas Program Kerja 5 Tahun Mendatang
Indonesia
Raker DPP Forkabi Bahas Program Kerja 5 Tahun Mendatang

Rapat Kerja (Raker) DPP Forum Anak Betawi (Forkabi) ke-1 membahas program kerja untuk 5 tahun mendatang.

Dewas KPK Periksa Azis Syamsuddin
Indonesia
Dewas KPK Periksa Azis Syamsuddin

"Iya benar tadi pagi," kata Anggota Dewas KPK, Syamsuddin Haris