Kesehatan
Varian Baru Virus Corona Ditemukan di Jepang Di Jepang terdeteksi varian baru virus corona. (Foto: Unsplash/Fusion Medical)

MUNCUL varian baru virus corona di Jepang yang disebut para ilmuwan lokal sebagai E4843 'Eek'. Mereka juga menemukan bahwa vaksin tidak terlalu ampuh melindungi infeksi varian corona baru ini.

Mutasi virus Corona 'Eek' ini ditemukan di Rumah Sakit Medis Universitas Kedokteran dan Gigi di Tokyo, Jepang. Di belahan dunia lain mutasi serupa juga ditemukan di Afrika Selatan dan Brazil. Di Inggris, mutasi yang memiliki kemiripan disebut dengan Corona Inggris atau B117.

Baca Juga:

Kenapa Muncul Bau Mulut saat Pagi Hari?

covid
Untuk menghindari penularan, gunakanlah masker jika bepergian keluar rumah (Foto: Unsplash/Dhaya Eddine)

Melansir Reuters, ada sekitar 70 persen pasien yang dites di rumah sakit Tokyo bulan lalu membawa mutasi yang diketahui dapat mengurangi perlindungan vaksin. Sebanyak 10 dari 14 orang yang dites positif COVID-19 di Tokyo Medical and Dental University Medical Hospital membawa terinfeksi varian virus corona 'Eek' ini. Sementara itu berdasarkan data Februari hingga Maret, terdapat 12 dari 36 pasien COVID-19 yang membawa mutasi virus corona Eek ini.

Menjelang Olimpiade musim panas yang mulai dijadwalkan pada Juli mendatang. Jepang justru bergulat dengan gelombang infeksi baru corona. Pakar kesehatan merasa sangat prihatin tentang penyebaran virus ini, bahkan vaksinasi skala besar untuk masyarakat umum belum juga dimulai.

Pada hari Jumat, dilaporkan terdapat 446 orang yang terinfeksi di Tokyo. Meskipun itu masih jauh di bawah puncak yang terjadi pada Januari tercatat lebih dari 2.500, ini menjadi awal kemunculan virus jenis baru yang cepat menyebar.

Kebanyakan pasien yang teridentifikasi mengidap varian baru ini tidak pernah bepergian keluar dari wilayah karantina. Diyakini mutasi yang terjadi bukan karena kontak dengan substansi lain. Mutasi yang terjadi bisa dipicu dari kondisi kesehatan, obat-obatan yang diberikan, hingga lingkungan karantina yang mungkin awalnya tidak diprediksi akan terjadi mutasi virus baru ini.

Baca Juga:

Ramai Dibicarakan, Yuk Kenali Arti ‘Fear of Missing Out’

covid
Vaksin disebut kurang bisa mengatasi mutasi baru ini. (Foto: Unsplash/Daniel Schludi)

Mutasi corona 'eek' terjadi perubahan pada bagian protein spike yang menonjol dari selubung virus. Ini menyebabkan virus lebih mudah menular, dan diperlukan antibodi serum yang lebih banyak untuk menncegah terjadinya infeksi sel tubuh.

Jika COVID-19 sudah mulai dapat dikendalikan dengan adanya berbagai vaksin, berbeda dengan mutasi virus baru tersebut. Sampai sat ini, mutasi E484K ini belum ada vaksin atau obat yang terbukti ampuh bisa mengatasinya. Tentu upaya medis dan penelitian terus dilakukan, salah satunya dengan rencana produksi vaksin yang terus menguat dari tahun ke tahun untuk mencegah terjadinya mutasi susulan dan risiko yang lebih besar.

Para ahli berpendapat bahwa virus mutasi baru ini ketika menjangkiti tubuh manusia yang pernah terpapar atau terinfeksi COVID-19. Maka dampak yang ditimbulkan akan semakin buruk. Karena mutasi ini dapat melemahkah respon imun dan mempengaruhi usia dari respon antibodi penetral.

Menyikapi temuan baru ini, kita sebagai masyarakat tentu harus kembali meningkatkan kewaspadaan dan berhati-hati dalam beraktivitas. Tentu saja dengan mengikuti semua protokol yang sudah diatur pemerintah yaitu menjaga pola hidp sehat dan asupan nutrisi seimbang. Serta terus menggunakan masker yang disarankan, bisa jadi cara terbaik menangkal penularan virus tersebut. (ans)

Baca Juga:

Puasa Sebentar Lagi, Atur Asupan Makanan Pedas Sepanjang Ramadan

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Perusahaan Jerman Bangun Indoor Vertical Farm di Singapura
Fun
Perusahaan Jerman Bangun Indoor Vertical Farm di Singapura

Indoor vertical farm ini akan menghasilkan 1,5 ton produk sayuran hijau per hari.

Jaga Imun di Masa Pandemi dengan Konsumsi Vitamin C dari Buah dan Sayur
Fun
Jaga Imun di Masa Pandemi dengan Konsumsi Vitamin C dari Buah dan Sayur

Pastilah lebih aman karena sudah pasti alami tanpa efek samping.

Sisi gelap Bawang Putih
Fun
Sisi gelap Bawang Putih

Meskipun berwarna terang, bawang putih memiliki sisi gelap.

Food & Hospitality Talk Seri 1, Ngobrolin Industri Kopi setelah Pandemi Berlalu
Hiburan & Gaya Hidup
Food & Hospitality Talk Seri 1, Ngobrolin Industri Kopi setelah Pandemi Berlalu

Mikael Jasin dan Aang Sunadji akan berbagi pengalaman dan sudut pandang yang berbeda dalam industri kopi.

Telat Daftar 14 Detik, Kanye West Gagal Nyapres
ShowBiz
Telat Daftar 14 Detik, Kanye West Gagal Nyapres

Kejadian ini pun membuat penggemarnya sangat menyayangkan hal ini terjadi.

Snapdragon 870 5G untuk Performa Kencang
Fun
Snapdragon 870 5G untuk Performa Kencang

Versi ini membawa Qualcomm® KryoTM 585 CPU semakin melesat dengan kecepatan hingga 3.2 GHz.

Dwayne 'The Rock' Johnson dan Keluarga Positif COVID-19
ShowBiz
Dwayne 'The Rock' Johnson dan Keluarga Positif COVID-19

Dwaye Johnson dan keluarga terpapar virus Corona meskipun disiplin tentang perlindungan kesehatan.

Britney Spears Rilis Lagu Baru Setelah Empat Tahun Vakum
ShowBiz
Britney Spears Rilis Lagu Baru Setelah Empat Tahun Vakum

Britney Spears merilis lagu terbarunya melalui vinil 12 inci.

Dewa United Esports Catat Dua Kemenangan dari Divisi PUBG Mobile dan Free Fire
Fun
Dewa United Esports Catat Dua Kemenangan dari Divisi PUBG Mobile dan Free Fire

Kedua divisi tersebut memberikan performa terbaik.

Manfaatkan Dedaunan,, Pengusaha Tekstil Bali Mengembangkan Pewarna Alami
Fashion
Manfaatkan Dedaunan,, Pengusaha Tekstil Bali Mengembangkan Pewarna Alami

Memanfaatkan pohon mangga, kelapa, dan ketapang.