Kesehatan
Vaksin COVID-19 Masa Depan Bisa Berbentuk Pil atau Inhaler Di masa depan vaksin COVID-19 berbentuk bubuk atau inhaler. (Foto: Pexels/cottonbro)

SAAT ini, perlindungan terhadap COVID-19 datang melalui suntikan. Namun ke depan, vaksin tersebut bisa berasal dari inhaler atau bahkan pil.

Di laboratorium Medicon Village, Swedia, ahli kimia Ingemo Andersson mengangkat inhaler plastik tipis, setengah ukuran kotak korek api. Timnya berharap produk kecil ini dapat memainkan peran besar dalam perang global melawan virus corona yang memungkinkan orang untuk mengonsumsi versi bubuk vaksin masa depan di rumah.

Baca Juga:

Tiongkok Uji Coba Vaksin COVID-19 Semprotan Hidung

vaksin
Vaksin cair membutuhkan penyimpanan dalam suhu dingin sementara hal itu tidak berlaku pada vaksin bubuk yang kering. (Foto: 123RF/pitinan)

"Mudah dan sangat murah untuk diproduksi," kata Johan Waborg, CEO perusahaan, yang biasanya membuat inhaler untuk pasien asma seperti diberitakan bbc.com (28/7).

"Kamu cukup mengeluarkan sedikit plastik dan kemudian inhaler vaksin diaktifkan dan kamu hanya memasukkannya ke dalam mulut, ambil napas dalam-dalam dan tarik napas," dia menambahkan.

Perusahaan Iconovo bekerja sama dengan start-up penelitian imunologi di Stockholm, ISR, yang telah mengembangkan vaksin bubuk untuk melawan COVID-19. Vaksin ini menggunakan protein virus COVID-19 yang diproduksi, tidak seperti Pfizer, Moderna dan Astra Zeneca yang menggunakan RNA atau DNA yang mengkode protein ini, dan dapat tahan pada suhu hingga 40 derajat Celcius.

Suhu tersebut sangat kontras dengan kondisi yang diperlukan untuk menyimpan vaksin virus corona yang tersedia secara umum saat ini yang disetujui oleh WHO, dan semuanya dalam bentuk cair.

Vaksin-vaksin yang ada harus disimpan dalam botol kaca pada suhu serendah -70 derajat Celcius, sebelum dipindahkan ke lemari es, atau vaksin tersebut kehilangan efektivitas. Hal itu yang dikenal sebagai cold chain.

"Yang membuat vaksin [bubuk] ini berbeda adalah kamu dapat mendistribusikannya dengan sangat mudah tanpa cold chain, dan dapat diberikan tanpa memerlukan tenaga kesehatan," kata pendiri ISR Ola Winquist, seorang profesor imunologi di Karolinska Institute, salah satu universitas kedokteran terkemuka di Swedia.

Baca Juga:

Berkat COVID-19, Ilmuwan Bisa Temukan Vaksin Kanker dan HIV

Vaksin bubuk

vaksin
Di laboratorium Medicon Village, Swedia, mengembangkan vaksin bubuk yang bisa digunakan dengan inhaler. (Foto: 123RF/gpointstudio)

Perusahaan saat ini sedang menguji vaksinnya pada varian Beta (Afrika Selatan) dan Alpha (Inggris) dari COVID-19. Penemuan ini terbukti sangat berguna dalam mempercepat peluncuran vaksin di Afrika di mana saat ini tidak ada produsen vaksin dalam negeri, iklim yang lebih hangat, dan pasokan listrik yang terbatas telah menyebabkan tantangan besar dalam hal penyimpanan dan pengiriman vaksin.

Masih tahapan sebelum uji coba menunjukkan potensi penuh dari vaksin kering ISR. Termasuk apakah vaksin tersebut dapat memberikan tingkat perlindungan yang sama dengan daftar vaksin saat ini yang disetujui WHO?

Sejauh ini, vaksi itu hanya diuji pada tikus, meskipun ISR dan Iconovo telah mengumpulkan dana yang cukup untuk memulai studi pada manusia dalam dua bulan ke depan.

Ada optimisme dalam komunitas medis bahwa jika vaksin bubuk seperti ini terbukti berhasil. Mereka dapat merevolusi respons global terhadap pandemi virus corona. Juga mempermudah penyimpanan dan pendistribusian vaksin untuk penyakit lain.

"Ini benar-benar akan membuka peluang untuk daerah yang sulit dijangkau dan mungkin menyelamatkan," kata Stefan Swartling Peterson, kepala kesehatan global Unicef dari 2016 hingga 2020, sekarang profesor transformasi global untuk kesehatan di Karolinska.

Sementara perusahaan di seluruh dunia sedang menyelidiki vaksin bubuk, Swartling Peterson menunjuk ke perusahaan rintisan lain dengan "teknologi yang menjanjikan". Ziccum sedang menguji teknologi yang dirancang untuk mengeringkan vaksin cair yang ada atau yang akan datang dengan cara yang tidak membatasi keefektifannya.

Hal ini dapat mempermudah untuk mendirikan apa yang disebut fasilitas "pengisian dan penyelesaian" di negara-negara berkembang, yang memungkinkan mereka untuk menyelesaikan tahap akhir produksi vaksin di dalam negeri.

Bubuk vaksin akan dicampur dengan larutan air steril sesaat sebelum imunisasi, dan kemudian disuntikkan menggunakan botol dan jarum.

Namun, teknologi tersebut juga "membuka untuk berbagai jenis cara lain", mulai dari inhaler hingga pil, kata CEO Ziccum Göran Conradsson, "Butuh banyak penelitian dan pengembangan untuk itu, tapi pada prinsipnya, ya."

Baca Juga:

3 Hal yang Bisa Dilakukan Kalau Kamu Sudah Dapat Vaksin Penuh

Alternatif ramah lingkungan

vaksin
Bentuk vaksin baru dapat merevolusi respons global terhadap pandemi virus corona. (Foto: 123RF/mrjo7)

Janssen, yang membuat vaksin Covid dosis tunggal yang disetujui untuk digunakan di Inggris oleh regulator obat-obatan bulan lalu, telah mengerjakan proyek percontohan yang dirancang untuk menganalisis kemampuan pengeringan udara Ziccum.

Raksasa farmasi itu tidak akan mengatakan apakah ini terkait dengan virus corona atau penyakit menular lainnya, tetapi seorang juru bicara mengatakan penelitian itu adalah bagian dari fokus mendalam pada "menjelajahi teknologi baru yang berpotensi memudahkan distribusi, administrasi, dan kepatuhan" vaksin untuk masa depan.

Teknologi bubuk juga dapat membantu mereka yang takut jarum suntik, dan menawarkan alternatif lebih ramah lingkungan untuk vaksin cair, dengan mengurangi listrik yang dibutuhkan untuk menyalakan lemari es dan freezer yang biasanya digunakan untuk menyimpan botol vaksin.

"Tidak ada yang aman sampai semua orang aman," kata Mr Conradsson, "Kamu tidak pernah tahu apa yang akan terjadi jika [masih] memiliki virus corona yang menyebar di suatu tempat di bagian dunia."

"Kita harus bisa memberikan vaksin ke populasi di semua pengaturan untuk mengatasi epidemi dan pandemi secara global," ujar Ingrid Kromann, juru bicara Koalisi untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi (Cepi), sebuah organisasi nirlaba global yang bekerja untuk mempercepat pengembangan vaksin COVID-19.

Dia mengatakan, vaksin berbasis bubuk masih dalam tahap awal pengembangan dan "masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan", misalnya untuk merampingkan dan meningkatkan proses manufaktur.

"Namun jika berhasil, itu dapat berkontribusi pada akses yang lebih baik ke vaksin, lebih sedikit pemborosan, dan biaya program vaksinasi yang lebih rendah," demikian Kromann. (aru)

Baca Juga:

Mengenal Vaksin COVID-19 Merah Putih dengan Pendekatan DNA

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kreativitas Membuat Rumah Terlihat Lebih Menarik
Fun
Kreativitas Membuat Rumah Terlihat Lebih Menarik

Kenali sejumlah tips membuat rumah terlihat lebih menarik menurut para ahli interior

Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Vaksin COVID-19 Sinovac
Fun
Semua yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Vaksin COVID-19 Sinovac

Vaksin tersebut merupakan persiapan untuk kampanye vaksinasi massal.

Made With Love, Koleksi Bertema Valentine dari Converse
Fashion
Made With Love, Koleksi Bertema Valentine dari Converse

Koleksi Made With Love Menghadirkan 6 model sepatu

Raya and the Last Dragon Menjadi Film Disney Pertama yang Dibuat di Rumah
ShowBiz
Raya and the Last Dragon Menjadi Film Disney Pertama yang Dibuat di Rumah

Karena pandemi COVID-19, dikabarkan seluruh produksi film animasi Disney Raya and the Last Dragon akan dikerjakan dari rumah

Rayakan Album Baru, Foo Fighters Rilis Produk Sake
ShowBiz
Rayakan Album Baru, Foo Fighters Rilis Produk Sake

Ada dua varian sake dari kolaborasi Foo Fighters dengan Tatenokawa.

Tetap Bugar selama Pandemi, Olahraga di Rumah Aja
Hiburan & Gaya Hidup
Tetap Bugar selama Pandemi, Olahraga di Rumah Aja

Olahraga dalam ruang bisa banget kamu lakukan untuk mengisi waktu di rumah aja.

Waraskan Diri, Ikrarkan Merawat dan Menyayangi Hewan Peliharaan
Hiburan & Gaya Hidup
Waraskan Diri, Ikrarkan Merawat dan Menyayangi Hewan Peliharaan

Mereka merupakan sumber kenyamanan yang luar biasa.

Steve Burns Ungkap Alasannya Tinggalkan ‘Blue's Clues’
Hiburan & Gaya Hidup
Steve Burns Ungkap Alasannya Tinggalkan ‘Blue's Clues’

Blue's Clues menjadi program yang punya kenangan tersendiri.

4 Film Terbaik yang Akan Hadir di Netflix Pada Maret 2021
ShowBiz
4 Film Terbaik yang Akan Hadir di Netflix Pada Maret 2021

Yuk movie marathon untuk menghabiskan akhir pekan

Tiga Jenis Terapi Air dan Manfaatnya
Fun
Tiga Jenis Terapi Air dan Manfaatnya

Terapi air dapat menenangkan otot, meningkatkan fokus, dan mengurangi stres.