Kesehatan
Umurmu akan Lebih Panjang Jika Bisa Tahan Berdiri Satu Kaki Menyeimbangkan diri dapat kita lakukan dengan cukup baik sampai dekade keenam. (Foto: Unsplash/Kaylee Garrett)

KETIKA kamu harus menunggu dalam antrean, saat check-in di bandara misalnya, kamu dapat menghabiskan waktu setidaknya beberapa detik, untuk berdiri dengan satu kaki.

Jika kamu dapat menyeimbangkan badan setidaknya 10 detik dengan satu kaki menyentuh bagian tengah betis yang lain, kamu mungkin memiliki indikasi baik soal harapan hidup.

Setidaknya hal ini terungkap dalam temuan dari sebuah penelitian besar yang dilaporkan baru-baru ini di British Journal of Sports Medicine.

Para peneliti menunjukkan bahwa menyeimbangkan diri ketika berdiri atau berjalan adalah sesuatu yang sebagian besar dari kita dapat lakukan dengan cukup baik sampai kita mencapai dekade keenam.

Setelahnya, dapat terjadi penurunan yang cepat dengan konsekuensi yang dapat diprediksi: jatuh, cedera tulang, otot, dan otak, imobilitas, kesulitan bekerja, isolasi sosial, bahkan penambahan berat badan.

Jika penurunan keseimbangan yang signifikan terdeteksi, intervensi sederhana dapat dimulai mulai dari memeriksa vertigo, tekanan darah abnormal, kehilangan otot, dan tahap awal demensia, hingga melihat apakah alas kaki subjek memberikan dukungan yang cukup.

Sepertinya ini dapat jadi ide yang sederhana: ketika seseorang datang untuk pemeriksaan fisik tahunannya, lakukan tes keseimbangan 10 detik. Namun apakah hasilnya relevan? Apakah mereka memiliki pengaruh pada kesehatan pasien saat ini dan masa depan? Ini adalah pertanyaan yang ingin dijawab oleh penulis penelitian.

Baca juga:

Magnesium Memberikan Manfaat Kualitas Tidur

Berdiri 10 detik

Umurmu akan Lebih Panjang Jika Bisa Tahan Berdiri Satu Kaki
Ada banyak faktor yang mungkin mempengaruhi keberhasilan tes keseimbangan. (Foto: Unsplash/Alex Shaw)

Percobaan yang dikutip di atas dalam British Journal of Sports Medicine dilakukan di Brasil dan menilai berbagai parameter status kesehatan di antara 1.702 individu, 68 persen di antaranya adalah laki-laki. Usia populasi survei berkisar antara 51 hingga 75 tahun dan penelitian dilakukan antara tahun 2008 dan 2020.

Konsepnya sederhana, para peneliti ingin mengetahui apakah tes keseimbangan dapat menjadi prediktor yang andal dari risiko kematian seseorang dari penyebab apa pun selama dekade setelah tes.

Tesnya sederhana, para sukarelawan disuruh meletakkan bagian depan kaki yang bebas di bagian belakang bawah kaki di tanah. Mereka harus menjaga tangan mereka di sisi tubuh, bukan bergerak seperti kincir angin untuk keseimbangan.

Selain itu, mereka diperintahkan untuk menjaga pandangan mereka tetap lurus ke depan. Mereka harus menahan postur ini selama 10 detik, yang sepertinya tidak lama sampai kamu mencobanya.

Efek usia pada keseimbangan

Umurmu akan Lebih Panjang Jika Bisa Tahan Berdiri Satu Kaki
Ada banyak faktor yang mungkin mempengaruhi keberhasilan tes keseimbangan. (Foto: Unsplash/Aziz Acharki)

Hasilnya menegaskan apa yang telah diprediksi para peneliti, usia memiliki efek signifikan pada kemampuan untuk memegang posisi satu kaki. Kelompok termuda, berusia 51 hingga 55 tahun, memiliki anggota paling sedikit yang gagal dalam ujian (5 persen).

Jumlahnya meningkat seiring bertambahnya usia: 8 persen dari usia 56 hingga 60 tahun, hanya di bawah 18 persen dari usia 61 hingga 65 tahun, dan hanya di bawah 37 persen dari usia 66 hingga 70 tahun gagal dalam ujian. Seperti yang dilakukan, lebih dari setengah dari mereka yang berusia 71 hingga 75 tahun.

Baca juga:

Disleksia Bukanlah Kelainan tetapi Bagian dari Evolusi Budaya Spesies

Jelas, ada banyak faktor kesehatan, usia, dan gaya hidup yang mungkin mempengaruhi keberhasilan lulus tes, dan mungkin umur panjang para peserta. Ini dicatat dalam penelitian ini; misalnya, ketika penelitian dimulai, penulis tidak dapat mengantisipasi kematian akibat COVID-19 (7 persen).

Namun bahkan setelah mempertimbangkan hal ini, penulis menemukan bahwa ketidakmampuan untuk berdiri tanpa penyangga dengan satu kaki selama 10 detik meningkatkan risiko kematian karena sebab apa pun sebesar 84 persen.

Penemuan ini bukan berarti kamu harus meninggalkan tempat dalam antrean di bandara dan terburu-buru mencari seseorang untuk menulis surat wasiat, jika kamu gagal dalam tes itu.

Namun, ada baiknya mencoba tes di rumah atau tempat tenang lainnya di mana kamu dapat berkonsentrasi pada keseimbangan. Dan jika kamu mendapati diri tidak dapat berdiri tanpa dukungan, kamu harus menyebutkan hal ini kepada penyedia layanan kesehatan pada kunjungan berikutnya.

Ketidakmampuan untuk berdiri dengan satu kaki bukanlah penyebab penurunan umur panjang, tetapi merupakan gejala kondisi medis yang dapat memengaruhi fungsi ini. Ini terutama benar ketika ditemukan di antara populasi yang lebih muda.

Jika orang berusia 99 tahun tidak dapat menyeimbangkan dengan satu kaki, umur panjang mereka tidak akan banyak dipengaruhi oleh latihan yoga yang intens atau mencari penyebab mendasar dari kurangnya keseimbangan.

Namun, jika seorang berusia 56 tahun gagal dalam tes, maka penting untuk melihat apakah kegagalan tersebut terkait dengan kemungkinan gangguan neurologis atau ortopedi, penambahan berat badan, tidak aktif, masalah telinga bagian dalam, atau mungkin terlalu sedikit tidur dan kelelahan. Tes sederhana ini dapat mengarah pada intervensi yang memperpanjang hidup. (aru)

Baca juga:

Empty Nest Syndrome, Perasaan Hampa Ketika Anak Meninggalkan Rumah

5 Makanan untuk Meningkatkan Memori
Fun
Manfaat Kiwi  untuk Kehamilan
Fun
5 Makanan untuk Meningkatkan Memori
Fun
Manfaat Kiwi  untuk Kehamilan
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Persiapan Sebelum Kuliah ke Luar Negeri
Fun
Persiapan Sebelum Kuliah ke Luar Negeri

Tak cuma soal biaya dan urusan akademik, tapi juga yang non-akademik seperti mental, penginapan, dan pakaian.

Cara Bikin Rumah Anjing Tetap Adem Meski Cuaca Panas
Hiburan & Gaya Hidup
Cara Bikin Rumah Anjing Tetap Adem Meski Cuaca Panas

Rumah tersebut jadi sarana anjing bersantai dan menyegarkan diri

Pembangunan Rel Kereta Pertama di Pulau Jawa
Fun
Pembangunan Rel Kereta Pertama di Pulau Jawa

Jalur rel kereta pertama menghubungkan Surabaya, Pasuruan, dan Malang.

Ragam Jenis Pasta dan Cerita di Baliknya
Fun
Ragam Jenis Pasta dan Cerita di Baliknya

Kamu tahu berbagai jenis pasta, tapi tahu tentang sejarahnya?

5 Momen Paling Emosional di US Open 2021
Fun
5 Momen Paling Emosional di US Open 2021

Momen-momen yang membuat US Open 2021 selalu dikenang.

Emporio Armani Rayakan 40 Tahun dengan Koleksi Musim Semi Androgini
Hiburan & Gaya Hidup
Emporio Armani Rayakan 40 Tahun dengan Koleksi Musim Semi Androgini

Desainer Italia Giorgio Armani mempersembahkan koleksi Emporio Armani dari bahan ringan dan dengan disain genderless.

Tips Sederhana Menyimpan Uang ala Selebriti asal Filipina
Fun
Tips Sederhana Menyimpan Uang ala Selebriti asal Filipina

Beberapa tips yang diberikan oleh selebriti asal Filipina ini dapat kamu terapkan

Dani Pedrosa Terjun ke Lamborghini Super Trofeo
Fun
Dani Pedrosa Terjun ke Lamborghini Super Trofeo

Dani Pedrosa akan kembali balapan pada Lamborghini Super Trofeo Europe.

Kembangkan Literasi pada Anak sejak usia Dini
Fun
Kembangkan Literasi pada Anak sejak usia Dini

pra literasi yang dapat berfungsi untuk membentuk fondasi kemampuan literasi anak.

Jangan Kalap, Kurangi Nafsu Makan Berlebih
Hiburan & Gaya Hidup
Jangan Kalap, Kurangi Nafsu Makan Berlebih

Kamu mungkin merasa mulut ingin mengunyah sesuatu, padahal perut kenyang.