Berkicau 'Kebal dari Virus Corona', Trump Ditandai Twitter Donald Trump meluncurkan tweet tentang penegasan bahwa dirinya 'kebal Virus Corona' (Foto: pixabay/alurean)

TWITTER menonaktifkan sejumlah opsi berbagi pada tweet Presiden AS, Donald Trump, Minggu (12/10). Media sosial berlambang burung biru kecil itu menandai tweet Trump karena melanggar aturan soal penyebaran informasi yang salah terkait dengan virus Corona.

Pada tweet tersebut, Trump mengatakan ia kebal dari virus Corona (COVID-19) serta tidak bisa menularkan virus yang mematikan itu ke orang lain.

Baca Juga:

Cegah Hoaks, Twitter Akan Batasi Retweet

"Sudah dikeluarkan total dari dokter Gedung Putih kemarin. Itu berarti aku imun terhadap COVID-19 dan aku tak akan menularkannya ke oranng lain. Amat senang mengetahui hal ini," kata Trump pada akun Twitter @realDonaldTrump.

Namun, meski cuitan Donald Trump itu sudah ditandai oleh twitter, cuitan tersebut masih bisa dilihat oleh pengguna yang mengklik tanda peringatan dari twitter.

Twitter mengambil langkah menandai cuitan Trump karena dianggap melanggar aturan soal penyebaran informasi yang salah terkait Virus Corona (Foto: The Verge)

Tindakan itu dilakukan sesuai dengan posisi Twitter yang menjaga agar tweet dari pejabat terpilih tetap terlihat yakni untuk kepentingan publik.

"Kami mencoba mencegah tweet seperti ini yang melanggar peraturan Twitter, agar tidak menjangkau lebih banyak orang," tulis Twitter, seperti yang dilansir dari laman The Verge.

Penegasan Trump bahwa dia sekarang 'Kembal' karena dia sudah tertular Virus Corona merupakan alasan kuat tweet tersebut ditandai oleh Twitter. Karena, ada kasus-kasus yang diberitakan tentang pasien Virus Corona yang terinfeksi kembali.

Seorang pria di Nevada terjangkit COVID-19 pada bulan Maret lalu pulih pada April, kemudian jatuh sakit lagi pada Mei. Kasus infeksi ulang Virus Corona pertama yang diberitakan terjadi di Hong Kong, di mana pasien tidak menunjukan gejala untuk yang kedua kalinya.

Baca Juga:

Twitter Tindak Tegas Cicitan Mengharapkan Kematian Seseorang

Situs web Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memiliki informasi terbatas tentang terinfeksi ulang virus COVID-19, namun dikatakan bahwa seseorang yang pernah dan pulih dari COVID-19 mungkin memiliki tingkat terinfeksi virus yang rendah ditubuhnya hingga 3 bulan usai diagnosis. Menurut penelitian, itu bukan berarti seseorang kebal terhadap infeksi ulang dari virus.

Seorang juru bicara Twitter mengatakan, ini bukan pertama kalinya platform itu menonaktifkan pembagian tweet oleh presiden yang berisi informasi yang salah.

Selain memperbarui kebijakannya bulan lalu yang akan menandai atau menghapus tweet berisi informasi palsu tentang kecurangan dan hasil pemilu, Twitter pun mengatakan akan menandai postingan dari kandidat yang mengumumkan kemenangan sebelum waktunya.

Twitter terus melakukan pembaruan untuk mencegah penyebaran informasi yang salah atau hoaks (Foto: pixabay/photomix-company)

Lalu, Twitter juga mengatakan pada bulan maret bahwa mereka mengambil pendekatan tanpa toleransi terhadap informasi yang salah terkait Virus corona di platformnya.

Pembaruan minggu lalu semakin memperketat aturan seputar penyebaran hoaks atau informasi yang salah, serta mendorong orang untuk mengutip tweet dan menambahkan komentar mereka sendiri ke tweet seebelum me-retweet seseorang.

Pembaruan yang dilakukan twitter juga termasuk rencana untuk menandai atau menghapus tweet yang dimaksudkan untuk memicu campur tangan dalam pemilu atau hasil pemilu, serta tweet dari tokoh politik dengan lebih dari 100 ribu followers, termasuk Donald Trump, yang cuitannya diberi tanda 'menyesatkan' agar tidak menjangkau lebih banyak orang.

Sedikit informasi, twitter telah menadnai beberapa tweet Donald Trump karena melanggar kebijakannya tentang media yang dimanipulasi dan integritas sipil serta pemilu, karena men-tweet kebohongan tentang pemungutan suara melalui surat. (Ryn)

Baca Juga:

Twitter Akan Berikan Perintah untuk Membaca Sebelum Retweet

Twitter Uji Coba Fitur Privasi Baru
Fun
Twitter Uji Coba Fitur Privasi Baru
Fun
Twitter Uji Coba Fitur Privasi Baru
Fun
Twitter Uji Coba Fitur Privasi Baru
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Steve Burns Ungkap Alasannya Tinggalkan ‘Blue's Clues’
Hiburan & Gaya Hidup
Steve Burns Ungkap Alasannya Tinggalkan ‘Blue's Clues’

Blue's Clues menjadi program yang punya kenangan tersendiri.

Bukan Sekuel, The Matrix Resurrections Adalah Film Baru
ShowBiz
Bukan Sekuel, The Matrix Resurrections Adalah Film Baru

Mitchell mengklaim bahwa The Matrix Resurrections adalah film "ciptaan yang sangat indah dan aneh”

Cliff Rompies dan Taba Pestolaer ‘Balik ke Angkasa’
Hiburan & Gaya Hidup
Cliff Rompies dan Taba Pestolaer ‘Balik ke Angkasa’

Komunitas Young Offender merupakan pergerakan punk salah satu tertua di Jakarta dimulai sejak era 90an.

Rekomendasi Vinyl Player Terbaik untuk Kolektor Pemula
Fun
Rekomendasi Vinyl Player Terbaik untuk Kolektor Pemula

Rekomendasi turntable terbaik dengan harga yang masuk akal.

5 Tren yang Merevolusi Industri Otomotif di 2022
Fun
5 Tren yang Merevolusi Industri Otomotif di 2022

Inovasi mengubah wajah dunia otomotif.

Lick Mat, Mainan Penghilang Stres dan Pereda Kecemasan untuk Anjingmu
Hiburan & Gaya Hidup
Lick Mat, Mainan Penghilang Stres dan Pereda Kecemasan untuk Anjingmu

Mampu menyibukkan anjing ketika sedang gunting kuku

Aldiv Rilis Single Religi 'Rasa Syukurku'
ShowBiz
Aldiv Rilis Single Religi 'Rasa Syukurku'

Rasa Syukurku menceritakan rasa syukur seorang hamba kepada sang pencipta.

Film 'Eternals' Hadir di Disney Plus Tanggal 12 Januari 2022
ShowBiz
Film 'Eternals' Hadir di Disney Plus Tanggal 12 Januari 2022

Eternals juga akan tersedia dalam format yang ditingkatkan ke IMAX's Expanded Aspect Ratio.