Tuntut Pembahasan RUU Ciptaker Dihentikan, Buruh Geruduk Gedung DPR/MPR Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal khawatir "omnibus law" kluster ketenagakerjaan akan merugikan buruh. ANTARA/Muhammad Zulfikar

Merahputih.com - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) akan menggelar demonstrasi di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (29/7). Mereka menuntut pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker) dihentikan.

Presiden KSPI Said Iqbal menyesalkan sikap panitia kerja (panja) yang terus melakukan pembahasan Omnibus Law Ciptaker di tengah masa reses anggota DPR.

"Sikap DPR RI yang memprioritaskan pembahasan omnibus law menimbulkan kecurigaan. Seolah-olah mereka sedang kerja target buru-buru untuk memenuhi pesanan dari pihak tertentu," ujarnya dalam keterangannya kepada wartawan, Rabu (29/7).

Baca Juga

Kaum Buruh Bingung dengan Wacana 'New Normal' Jokowi

KSPI mendesak DPR memprioritaskan penyelesaian masalah lain dibandingkan mengebut pembahasan Omnibus Law Ciptaker. DPR sebaiknya menyusun strategi untuk mencegah pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Selain terdapat banyak persoalan dan penolakan dari berbagai elemen masyarakat karena mendegradasi tingkat kesejahteraan, omnibus law didesain sebelum pandemi. Dengan demikian, omnibus law bukan solusi untuk mengatasi pandemi," tuturnya.

Berdasarkan data KSPI, ada sekitar 96.000 pekerja di bidang tekstil dan garmen yang dirumahkan. Sebagian besar tidak mendapatkan upah penuh. Sedangkan, jumlah yang di-PHK mencapai 100.000 pekerja.

Mereka berasal dari 57 perusahaan. Ada juga pekerja di 15 perusahaan yang sedang dalam proses PHK. Saat ini, mereka sedang melakukan perundingan dengan perusahaan. Atas dasar itulah, KSPI akan melakukan demonstrasi di Gedung DPR.

Presiden KSPI Said Iqbal (Foto Facebook)

Ia mendesak, pemerintah dan DPR sebaiknya fokus untuk menyelamatkan ekonomi dengan mencegah PHK massal yang sudah di depan mata.

KSPI menyatakan sebagian besar buruh menolak omnibus law. Said Iqbal mengkritik klaim Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah yang menyatakan 'sebagian besar serikat buruh bersama kami'. Said menyebut hanya elite di beberapa serikat pekerja. Menurutnya, di tingkat bawah sebagian besar serikat buruh yang elitenya disebut memberikan dukungan sesungguhnya menolak omnibus law.

Baca Juga

TNI-Polri Diturunkan Patuhkan Warga, Pengamat: Level Kedisiplinan Publik Masih Memerlukannya

KSPI mengancam jika tuntutan buruh pada aksi hari ini tidak didengar, akan mengerahkan massa lebih besar lagi pada sidang paripurna Agustus nanti.

"Buruh dari Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Banten, akan memusatkan aksinya di DPR RI. Selain itu, aksi juga akan dilakukan serentak di 15 provinsi lainnya," pungkasnya. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Sejumlah Anak Jadi "Martir" saat Demo Ricuh PA 212 Cs
Indonesia
Sejumlah Anak Jadi "Martir" saat Demo Ricuh PA 212 Cs

Komisi Perlindungan Anal Indonesia (KPAI) menemukan adanya anak di bawah umur yang ikut aksi menentang UU Cipta Kerja yang digagas oleh PA 212 cs.

Jokowi 'Mulai' Gerakan Kedisiplinan New Normal dari Stasiun MRT HI
Indonesia
Jokowi 'Mulai' Gerakan Kedisiplinan New Normal dari Stasiun MRT HI

Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto sudah menerbitkan pedoman tentang penerapan tatanan kehidupan normal baru

Adik Jaksa Pinangki Terseret Kasus Sang Kakak
Indonesia
Adik Jaksa Pinangki Terseret Kasus Sang Kakak

Ini merupakan pemeriksaan kedua

MotoGP Mandalika Bawa Berkah Bagi Pariwisata NTB
Indonesia
MotoGP Mandalika Bawa Berkah Bagi Pariwisata NTB

Ajang MotoGP Mandalika yang rencananya digelar tahun 2021 ternyata membawa berkah bagi sektor pariwisata provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB).

Kirim Kapal Perusak, AS dan Tiongkok Kembali Bersitegang di Laut China Selatan
Dunia
Kirim Kapal Perusak, AS dan Tiongkok Kembali Bersitegang di Laut China Selatan

Militer Tiongkok mengutuk tindakan pelayaran perdana kapal perang di era Presiden Biden itu, dan mengirim unit angkatan laut dan udara untuk mengikuti dan memperingatkan kapal tersebut.

Wapres Klaim Penundaan Pembahasan RUU HIP Didukung Mayoritas Ormas Islam
Indonesia
Wapres Klaim Penundaan Pembahasan RUU HIP Didukung Mayoritas Ormas Islam

Keputusan itu diambil setelah pemerintah membahas, dan memperhatikan berbagai tanggapan terhadap RUU HIP

Sahkan Kertas Kosong UU Ciptaker, Buruh Siapkan Langkah Hukum
Indonesia
Sahkan Kertas Kosong UU Ciptaker, Buruh Siapkan Langkah Hukum

Buruh meminta kepada pemerintah dan DPR jujur, mana draft akhir yang menjadi rujukan RUU Cipta Kerja yang disahkan di DPR kemarin.

Nyali Novel Belum Habis, Jangan Mundur KPK Masih Butuh Jasamu
Indonesia
Nyali Novel Belum Habis, Jangan Mundur KPK Masih Butuh Jasamu

Novel kembali menjadi pemeran utama dalam penangkapan Menteri Edhy Prabowo oleh KPK

Jadikan COVID-19 Musuh Bersama
Indonesia
Jadikan COVID-19 Musuh Bersama

"Pandemi tak mengenal siapa saja. Ini musuh bersama. Oleh sebab itu kita harus komitmen bersama mencegah penyebarannya," kata Hengki

22 Remaja Ditangkap Saat Balap Liar di Jalan Semarang-Solo
Indonesia
22 Remaja Ditangkap Saat Balap Liar di Jalan Semarang-Solo

Sebanyak 22 remaja yang melakukan balapan liar, langsung dibawa ke Mapolsek Kartasura untuk dilakukan pembinaan dan pendataan.