Tuntut Pembahasan RUU Ciptaker Dihentikan, Buruh Geruduk Gedung DPR/MPR Ketua Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) Said Iqbal khawatir "omnibus law" kluster ketenagakerjaan akan merugikan buruh. ANTARA/Muhammad Zulfikar

Merahputih.com - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) akan menggelar demonstrasi di depan Gedung Dewan Perwakilan Rakyat (DPR), Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (29/7). Mereka menuntut pembahasan Omnibus Law Cipta Kerja (Ciptaker) dihentikan.

Presiden KSPI Said Iqbal menyesalkan sikap panitia kerja (panja) yang terus melakukan pembahasan Omnibus Law Ciptaker di tengah masa reses anggota DPR.

"Sikap DPR RI yang memprioritaskan pembahasan omnibus law menimbulkan kecurigaan. Seolah-olah mereka sedang kerja target buru-buru untuk memenuhi pesanan dari pihak tertentu," ujarnya dalam keterangannya kepada wartawan, Rabu (29/7).

Baca Juga

Kaum Buruh Bingung dengan Wacana 'New Normal' Jokowi

KSPI mendesak DPR memprioritaskan penyelesaian masalah lain dibandingkan mengebut pembahasan Omnibus Law Ciptaker. DPR sebaiknya menyusun strategi untuk mencegah pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Selain terdapat banyak persoalan dan penolakan dari berbagai elemen masyarakat karena mendegradasi tingkat kesejahteraan, omnibus law didesain sebelum pandemi. Dengan demikian, omnibus law bukan solusi untuk mengatasi pandemi," tuturnya.

Berdasarkan data KSPI, ada sekitar 96.000 pekerja di bidang tekstil dan garmen yang dirumahkan. Sebagian besar tidak mendapatkan upah penuh. Sedangkan, jumlah yang di-PHK mencapai 100.000 pekerja.

Mereka berasal dari 57 perusahaan. Ada juga pekerja di 15 perusahaan yang sedang dalam proses PHK. Saat ini, mereka sedang melakukan perundingan dengan perusahaan. Atas dasar itulah, KSPI akan melakukan demonstrasi di Gedung DPR.

Presiden KSPI Said Iqbal (Foto Facebook)

Ia mendesak, pemerintah dan DPR sebaiknya fokus untuk menyelamatkan ekonomi dengan mencegah PHK massal yang sudah di depan mata.

KSPI menyatakan sebagian besar buruh menolak omnibus law. Said Iqbal mengkritik klaim Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah yang menyatakan 'sebagian besar serikat buruh bersama kami'. Said menyebut hanya elite di beberapa serikat pekerja. Menurutnya, di tingkat bawah sebagian besar serikat buruh yang elitenya disebut memberikan dukungan sesungguhnya menolak omnibus law.

Baca Juga

TNI-Polri Diturunkan Patuhkan Warga, Pengamat: Level Kedisiplinan Publik Masih Memerlukannya

KSPI mengancam jika tuntutan buruh pada aksi hari ini tidak didengar, akan mengerahkan massa lebih besar lagi pada sidang paripurna Agustus nanti.

"Buruh dari Jawa Barat, DKI Jakarta, dan Banten, akan memusatkan aksinya di DPR RI. Selain itu, aksi juga akan dilakukan serentak di 15 provinsi lainnya," pungkasnya. (Knu)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Kemenhub Ungkap Kondisi Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Sebelum Terbang
Indonesia
Kemenhub Ungkap Kondisi Pesawat Sriwijaya Air SJ-182 Sebelum Terbang

Ditjen Perhubungan Udara telah melakukan pengawasan rutin

Setop Umrah, Jubir Wapres: Arab Saudi Rugi
Indonesia
Setop Umrah, Jubir Wapres: Arab Saudi Rugi

"Jadi kita harus yakin karena bukan hanya para jemaah yang rugi melainkan mereka (Arab Saudi) lebih rugi lagi jika hal ini berkepanjangan," ujar Masduki

Wapres Pastikan Sekolah Tak Akan Dibuka di Luar Wilayah Zona Hijau
Indonesia
Wapres Pastikan Sekolah Tak Akan Dibuka di Luar Wilayah Zona Hijau

Kebijakan kegiatan pembelajaran dengan tatap muka harus dipertimbangkan dengan cermat dan hati-hati menyesuaikan kondisi terkini di masing-masing daerah.

Hadi Pranoto Polisikan Balik Pelapor, Dalihnya Terhina Dibilang Profesor
Indonesia
Hadi Pranoto Polisikan Balik Pelapor, Dalihnya Terhina Dibilang Profesor

Kuasa Hukum mengklaim Hadi Pranoto tidak pernah mengaku bergelar profesor

Jokowi Minta Relawan Satgas COVID-19 Fokus Promosikan Protokol Kesehatan di Delapan Provinsi
Indonesia
Jokowi Minta Relawan Satgas COVID-19 Fokus Promosikan Protokol Kesehatan di Delapan Provinsi

Salah satu tugas relawan adalah melakukan upaya untuk mempromosikan kedisiplinan terhadap protokol kesehatan

Gerindra dan PDIP Berduet dalam Pertarungan Pilwalkot Tangsel
Indonesia
Gerindra dan PDIP Berduet dalam Pertarungan Pilwalkot Tangsel

Prabowo Subianto mengumumkan dan menyerahkan surat rekomendasi kepada Muhamad dan Sara secara langsung di kediamannya.

Dua Korban Jatuhnya Sriwijaya Air Berhasil Teridentifikasi
Indonesia
Dua Korban Jatuhnya Sriwijaya Air Berhasil Teridentifikasi

Identifikasi jenazah korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 masih terus dilakukan tim Disaster Victim Identification (DVI) Rumah Sakit (RS) Polri.

Jumlah Pasien COVID-19 di RSD Wisma Atlet Menurun
Indonesia
Jumlah Pasien COVID-19 di RSD Wisma Atlet Menurun

Pasien yang menjalani perawatan di Rumah Sakit Darurat COVID-19 Wisma Atlet terdiri atas 345 laki-laki dan 190 perempuan.

Penanganan COVID-19 Masuk Dalam Agenda Forum Kebencanaan Dunia 2022
Indonesia
Penanganan COVID-19 Masuk Dalam Agenda Forum Kebencanaan Dunia 2022

Dalam forum ini akan dibahas mengenai bencana alam dan nonalam

Pencoret 'Anti Islam' Musala di Tangerang Akui Belajar Agama dari Youtube
Indonesia
Pencoret 'Anti Islam' Musala di Tangerang Akui Belajar Agama dari Youtube

“Dia belajarnya dari aplikasi agama gitu. Terus sering nonton youtube juga. Masih didalami sumber-sumber alirannya,” ujarnya