Piala Dunia U-17 2023

Timnas Indonesia U-17 Dikalahkan Maroko, Bima Sakti: Saya yang Bertanggung Jawab

Andika PratamaAndika Pratama - Jumat, 17 November 2023
Timnas Indonesia U-17 Dikalahkan Maroko, Bima Sakti: Saya yang Bertanggung Jawab
Pelatih Timnas Indonesia U-17, Bima Sakti, memeluk para pemainnya untuk menguatkan hati mereka setelah dikalahkan Maroko U-17 dengan skor 1-3 di Stadion Gelora Bung Tomo, Surabaya, Kamis (16/11). Bola

MerahPutih.com - Timnas Indonesia U-17 menelan kekalahan 1-3 dari Maroko pada laga terakhir Grup A Piala Dunia U-17 2023 di Stadion Gelora Bung Tomo (GBT), Surabaya, Kamis (16/10).

Pelatih Timnas Indonesia U-17, Bima Sakti menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat. Sebelumnya, saat menghadapi Ekuador (10/11) dan Panama (13/11), Timnas Indonesia U-17 bermain imbang 1-1. Dengan demikian, dari tiga laga di fase grup, Garuda Muda tidak meraih satu kemenangan pun.

Baca Juga

Hasil Piala Dunia U-17 2023: Timnas Indonesia U-17 Dikalahkan Maroko 1-3

"Pertama-tama, saya menyampaikan permohonan maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia karena tidak bisa memenangkan pertandingan (melawan Maroko) dan tidak bisa mempertahankan hasul seri yang kita raih seperti di dua laga sebelumnya," kata Bima Sakti.

Bima Sakti menuturkan, para pemainnya sudah berusaha maksimal di atas lapangan. Hal ini, kata Bima Sakti, harus dihargai.

"Soal kekalahan ini, saya yang bertanggung jawab," tegas Bima Sakti.

Bima Sakti berharap pengalaman bermain di Piala Dunia U-17 2023 jadi bekal untuk para pemain Timnas Indonesia U-17. Dari hasil yang diraih, kata Bima, harus menjadi PR bagi seluruh pemangku kebijakan sepak bola Indonesia. Salah satu yang disorot oleh Bima Sakti soal kompetisi yang terstruktur dan rutin digelar.

"Untuk secepatnya memang perlu (perhatian dari) semua stakeholder sepak bola Indonesia untuk bisa berbuat yang terbaik ke depan untuk usia muda dan berkompetisi," ujarnya.

Baca Juga

Pengakuan Shin Tae-yong dan Shayne Pattynama Usai Timnas Digilas Irak 1-5

Permintaan maaf juga disampaikan oleh kapten Timnas Indonesia U-17, Muhammad Iqbal Gwijangge. Dia mengatakan, semua pemain sudah berusaha keras untuk mendapatkan kemenangan.

"Tapi hasil berkata lain. Yang terpenting kami sudah berusaha dan saya mewakili pemain yang lain minta maaf kepada seluruh masyarakat Indonesia. Apa pun yang kita perbuat sudah semaksimal mungkin dan sekali lagi mohon maaf," ucap Iqbal.

Dengan kekalahan ini, nasib Timnas Indonesia U-17 berada di ujung tanduk. Indonesia untuk sementara menghuni posisi empat klasemen peringkat 3 terbaik. Di atasnya ada Uzbekistan U-17 (4 poin), Iran U-17 (3 poin), Jepang U-17 (3 poin). Meksiko U-17 (1 poin) atau Korea Selatan U-17 (0 poin), bisa menggeser Indonesia jika menang dalam laga terakhir.

Bahkan Meksiko bisa menggeser Indonesia andai hanya meraih hasil imbang dan mencetak gol. Meksiko unggul produktivitas gol, setelah selisih gol setara dengan Indonesia (-2).

Meksiko akan menghadapi Selandia Baru U-17, sedangkan Korea Selatan menantang Burkina Faso. Kedua laga itu sama-sama digelar di Stadion Si Jalak Harupat, Bandung, Sabtu (18/11). Laga Meksiko kontra Selandia Baru digelar terlebih dulu pada sore harinya, yang dilanjutkan oleh duel Korea Selatan melawan Burkina Faso pada pukul 19.00 WIB. (*/Bolaskor)

Baca Juga

Timnas Indonesia U-17 Diambang Tersingkir dari Piala Dunia U-17 2023

#PSSI #Piala Dunia U-17
Bagikan
Ditulis Oleh

Andika Pratama

Bagikan