Terpidana Mati Asal Tiongkok yang Kabur ke Bogor Bunuh Diri karena Stres Konferensi pers terkait kematian Cai Changpan, narapidana yang kabur dari Lapas Tangerang. (Foto: MP/Kanugrahan)

MerahPutih.com - Kematian Cai Changpan, narapidana yang kabur dari Lapas Tangerang yang disebut tewas bunuh diri menyisakan banyak tanda tanya.

Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana menduga, Cai Changpan memutuskan untuk bunuh diri karena merasa terdesak dengan kepungan aparat.

"Merasa mungkin mulai merasa terdesak dengan adanya anggota kami tim gabungan yang terus menyusuri beberapa lokasi di hutan Tenjo," jelas Nana kepada wartawan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Senin (19/10).

Baca Juga:

Polisi Kerahkan Anjing Pelacak Kejar Napi Asal Tiongkok ke Hutan Tenjo

Menurut analisisnya, Cai Changpan kesulitan mencari tempat perlindungan karena polisi terus bergerak menyisir lokasi.

"Sehingga ada rasa yang bersangkutan tempat untuk dia berlindung ada kesulitan karena anggota kami terus mobile, sehingga ada jalan pintas dalam pikirannya untuk bunuh diri atau gantung diri di tempat pembakaran ban di Jasinga, ini hasil analisa kami," jelasnya.

Ia mengungkap sebelum menemukan Cai, pihaknya menemui beberapa kesulitan. Kendala pertama adalah karena Cai cukup menguasai medan di Hutan Tenjo tempatnya bersembunyi dari kejaran petugas gabungan.

Bagaimana tidak menguasai, Cai dan istri tinggal di sekitaran kawasan hutan Tenjo sejak tahun 2003.

"Secara karakteristik dan geografis, dia cukup menguasai," kata Nana.

 Konferensi pers terkait kematian Cai Changpan, narapidana yang kabur dari Lapas Tangerang. (Foto: MP/Kanugrahan)
Konferensi pers terkait kematian Cai Changpan, narapidana yang kabur dari Lapas Tangerang. (Foto: MP/Kanugrahan)

Hal ini ditambah bukti dari pengakuan istri korban yang menyebut kalau Cai kerap masuk ke hutan untuk berburu. Dia kerap menembak burung di hutan. Dari sinilah diyakini kalau Cai memang sudah paham betul medan Hutan Tenjo.

Buntut lokasi hutan yang cukup luas, Polda Metro Jaya pun dapat tambahan bantuan personel dari Brimob sebanyak 1 SSK guna memburu terpidana mati kasus narkoba itu.

Ratusan personel gabungan yang diturunkan tak sia-sia. Mereka mempersempit ruang gerak Cai di Hutan Tenjo hingga membuat Cai lari ke hutan Jasinga yang ada di sebelah hutan Tenjo.

Cai belum paham betul karakteristik hutan. Sehingga saat berada di Hutan Jasinga dia hanya bersembunyi di sebuah pabrik pembakaran ban pada malam hari.

Baca Juga:

Kabur dari Lapas Tangerang, Napi asal Tiongkok Diburu sampai Hutan Belantara

Pada pagi hari, Cai akan kembali masuk ke hutan Tenjo. Persembunyian Cai di pabrik ternyata diketahui satpam pabrik. Meski sempat diancam oleh Cai, satpam tetap melapor ke kepala desa. Alhasil, kepala desa melapor ke polisi hingga akhirnya dilakukan penggerebekan.

Sayangnya saat ditemui Sabtu 17 Oktober 2020 pagi sekira pukul 10.30 WIB, Cai sudah tidak bernyawa. Dia ditemukan tergantung di sana. Diduga hal itu dilakukan karena dia tahu dirinya sudah pasti akan tertangkap. Jasadnya pun lantas dibawa ke Rumah Sakit Polri, Kramat Jati, Jakarta Timur guna mengautopsi jasadnya.

Sebelumnya diberitakan, Kementerian Hukum dan HAM membentuk tim khusus untuk melakukan investigasi terkait dengan kaburnya seorang narapidana asal Tiongkok dari Lapas Klas I Tangerang. (Knu)

Baca Juga:

Napi Asal Tiongkok yang Kabur ke Hutan Ditemukan Tewas Gantung Diri

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Bupati Banjarnegara Terancam Pasal Pencucian Uang
Indonesia
Bupati Banjarnegara Terancam Pasal Pencucian Uang

KPK menyatakan pihaknya membuka kemungkinan menerapkan pasal Tindak Pidana Pencucian Uang (TPPU) terhadap Bupati Banjarnegara Budhi Sarwono.

Megawati Minta Para Kepala Daerah PDIP Siapkan Peta Jalan Tanggap Bencana
Indonesia
Polemik Celeng Vs Banteng di PDIP, Aria Bima: Kader Jangan Kebablasan
Indonesia
Polemik Celeng Vs Banteng di PDIP, Aria Bima: Kader Jangan Kebablasan

"Dinamika politik itu hal biasa, tetapi jangan kebablasan," kata dia.

Bakal Jadi Terbesar di Dunia, Kawasan Industri Hijau Dibangun di Kaltara
Indonesia
Bakal Jadi Terbesar di Dunia, Kawasan Industri Hijau Dibangun di Kaltara

Dalam masa konstruksi, atau pembangunan kawasan industri hijau ini, akan terbuka 100 ribu lapangan kerja.

Pertemuan Menkeu dan Bank Sentral G20 Perkuat Kolaborasi
Indonesia
Pertemuan Menkeu dan Bank Sentral G20 Perkuat Kolaborasi

Semua pihak harus berkolaborasi untuk menangani isu-isu strategis global dengan capaian-capaian yang nyata dan terukur.

Berikut Syarat Turis Asing Masuk ke Bali
Indonesia
Berikut Syarat Turis Asing Masuk ke Bali

Ada sejumlah syarat masuk bagi turis asing ke Bali seiring dengan dibukanya penerbangan internasional ke Pulau Dewata, 14 Oktober mendatang.

Polda Metro Ungkap Alasan tidak Hadirkan Nia dan Ardie saat Konferensi Pers
Indonesia
Polda Metro Ungkap Alasan tidak Hadirkan Nia dan Ardie saat Konferensi Pers

Polda Metro Jaya tidak menghadirkan tersangka kasus narkoba Nia Ramadhani dan Anindra Ardiansyah Bakrie atau Ardie Bakrie saat konferensi pers di Mapolres Jakarta Pusat, Kamis (8/7).

Pemprov DKI Nyatakan Seluruh Faskes Siap Laksanakan Vaksinasi Booster
Indonesia
Pemprov DKI Nyatakan Seluruh Faskes Siap Laksanakan Vaksinasi Booster

Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta perdana atau kick off pelaksanaan vaksinasi COVID-19 booster atau dosis ketiga di Puskesmas Kramat Jati.

Polda Riau Gagalkan Penyelundupan 87 Kilogram Sabu dari Malaysia
Indonesia
Polda Riau Gagalkan Penyelundupan 87 Kilogram Sabu dari Malaysia

Setelah lama menunggu, akhirnya para pelaku tiba di lokasi

Pemerintah Harus Pantau Sisi Produksi dan Distribusi Minyak Goreng
Indonesia
Pemerintah Harus Pantau Sisi Produksi dan Distribusi Minyak Goreng

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengumumkan pelarangan ekspor minyak goreng dan bahan bakunya mulai dari 28 April 2022 hingga batas waktu yang akan ditentukan kemudian. Larangan ini diharapkan bisa memenuhi ketersediaan minyak goreng di dalam negeri sehingga stoknya bisa kembali melimpah di pasaran.