Teror Air Keras di Jakarta Barat Diduga Bermula dari Kasus Novel? Sketsa wajah seorang pria yang diduga sebagai pelaku penyiraman cairan kimia terhadap dua siswi SMPN 229 Jakarta Barat. ANTARA/HO-Polda Metro Jaya

MerahPutih.com - Kapolda Metro Jaya Irjen Gatot Eddy Pramono mengatakan, kasus teror menggunakan air keras di sejumlah kawasan di Jakarta Barat tidak berkaitan dengan penyiraman air keras terhadap penyidik senior KPK Novel Baswedan. Dalam hal ini, polisi telah meringkus seorang tukang servis AC berinisial FY (29).

"Tidak ada. Tidak ada sama sekali. Sangat jauh kalau dikaitkan dengan itu," kata Gatot di Mapolda Metro Jaya, Senin (18/11).

Baca Juga:

Kisah Tetangga Novel Baswedan Terkait Kejadian Penyiraman Air Keras

Gatot berujar, semula pengungkapan kasus ini terbilang sulit. Sebab, serangan yang dilakukan FY yang dilakukan pada 5 November 2019 minim saksi.

Polda Metro Jaya menggelar konferensi pers penangkapan tersangka penyiram air keras di tiga lokasi di Jakarta Barat, Sabtu (15/11/2019) (ANTARA/Fianda Rassat).
Polda Metro Jaya menggelar konferensi pers penangkapan tersangka penyiram air keras di tiga lokasi di Jakarta Barat, Sabtu (15/11/2019) (ANTARA/Fianda Rassat).

Pada serangan kedua yang menyasar seorang pedangang sayur Sakinah alias Enah (56), FY sempat terekam kamera CCTV. Hanya saja, rekaman tersebut buram sehingga polisi sulit untuk melakukan identifikasi.

Singkat cerita, polisi dapat meringkus FY seusai serangan terhadap enam siswi SMP 207 terjadi pada 15 November 2019.

"Didukung lagi banyak saksi-saksi menunjuk kepada pelaku ini. Sehingga dengan cepat kita bisa mengungkapnya. Di samping itu juga para korban yang kita periksa baik peristiwa tanggal 5, tanggal 8, dengan tanggal 15 juga memberikan keterangan yang sangat signifikan untuk kita bisa mengetahui siapa pelakunya," sambungnya.

Kasus ini berawal dari dua siswi SMP diserang pelaku misterius dengan menggunakan air keras. Aksi penyiraman itu terjadi saat kedua korban pulang sekolah, Selasa (5/11).

Akibat aksi teror air keras dari pelaku tak dikenal, korban bernama Aurel mengalami luka bakar di bagian bahu, tangan, dan badan. Aurel tengah dirawat di sebuah rumah sakit di Kebon Jeruk, Jakarta. Sedangkan, Prameswari, korban lain mengalami luka di bagian tangan.

Baca Juga:

Anies Minta Polisi Tuntaskan Kasus Penyiraman Air Keras di Jakarta Barat

Tak lama berselang, insiden serupa kembali terulang. Insiden tersebut menimpa seorang penjual sayur keliling bernama Sakinah alias Enah (56).

Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Gatot Eddy Pramono (kiri) didampingi Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusuf (kanan) memberikan keterangan pers terkait Operasi Zebra Jaya 2019 di Lapangan Promoter Dit Lantas Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Polda Metro Jaya mulai menggelar Operasi Zebra Jaya 2019 pada 23 Oktober 2019 hingga 5 November 2019 yang bertujuan untuk mewujudkan situasi lalu lintas yang tertib dan berjalan lancar. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/hp.
Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Gatot Eddy Pramono (kiri) didampingi Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusuf (kanan) memberikan keterangan pers terkait Operasi Zebra Jaya 2019 di Lapangan Promoter Dit Lantas Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (23/10/2019). Polda Metro Jaya mulai menggelar Operasi Zebra Jaya 2019 pada 23 Oktober 2019 hingga 5 November 2019 yang bertujuan untuk mewujudkan situasi lalu lintas yang tertib dan berjalan lancar. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/hp.

Perempuan paruh baya itu disiram air keras pelaku misterius di kawasan Kembangan, Jakarta Barat, Jumat (8/11) malam.

Dari informasi yang dihimpun, korban saat itu hendak pulang ke kediamannya di Gang Haji Taat Nomor 15 RT 11 RW 06, Meruya, Jakarta Barat. Peristiwa itu terjadi ketika Enah selesai berjualan.

Saat dalam perjalanan, tiba-tiba datang pengendara motor yang langsung menyiram Enah. Kejadian tersebut tepatnya terjadi di Jalan Aries Utama, Meruya Utara, Jakarta Barat, sekitar pukul 19.00 WIB.

Terbaru, penyerangan tersebut juga menyasar enam orang pelajar sekolah menengah atas (SMP). Kejadian tersebut tepatnya terjadi di Jalan Mawar, Srenseng, Kembangan, Jakarta Barat, Jumat (15/11/2019). Saat kejadian, enam orang yang menjadi korban baru saja pulang dari sekolah. (Knu)

Baca Juga:

Akhirnya Polri Ungkap Motif Pelaku Serang Novel Baswedan Pakai Air Keras


Tags Artikel Ini

Zulfikar Sy

LAINNYA DARI MERAH PUTIH