Terancam Punah, Sultan HB X Ajak Masyarakat Gunakan Aksara dan Bahasa Jawa Sri Sultan Hamengku Buwono X menyampaikan keprihatinannya terhadap penggunaan aksara Jawa. (Foto: Humas Kepatihan)

RAJA Yogyakarta, Sri Sultan Hamengkubuwono X, mengajak masyarakat untuk menggunakan aksara dan bahasa Jawa dalam kehidupan sehari-hari. Pasalnya aksara jawa terancam punah digerus modernitas jaman.

Ajakan ini ia cetuskan saat membuka Kongres Aksara Jawa di Yogyakarta, Senin (22/03). Kongres yang baru pertama kali diadakan ini berlangsung selama 5 hari mulai 22 Maret sampai dengan 26 Maret 2021.

Baca Juga:

Kain Tenun Kumohu Jadi Warisan Budaya Tak Benda

aksara
Kongres Aksara Jawa, keprihatinan terhadap penggunaan bahasa dan aksara daerah. (Foto: Humas Kepatihan)

"Agar bisa bertahan, bahasa harus digunakan oleh minimal 10 ribu orang untuk memastikan transmisi antargenerasi. Jika bahasa daerah hanya digunakan oleh penutur berusia 25 tahun ke atas dan usia yang lebih muda tidak menggunakannya, jangan disesali jika 75 tahun ke depan atau tiga generasi, bahasa itu akan terancam punah," ujar Sri Sultan.

Data UNESCO Atlas of Worlds Languages menyebutkan ada 2.500 bahasa di dunia, termasuk bahasa-bahasa daerah di Indonesia, terancam punah. Dari jumlah itu, lebih 570 bahasa statusnya sangat terancam punah dan lebih 230 bahasa telah punah sejak 1950.

Ia melanjutkan Pemerintah dan Keraton Yogyakarta selama ini terus pertahankan dan menggunakan bahasa dan aksara Jawa dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti mewajibkan penulisan aksara Jawa untuk nama setiap kantor, mewajibkan penggunaan busana dan bahasa Jawa kepada PNS setiap Kemis- Paing sera mendigitalisasi aksara Jawa.

Baca Juga:

Lebih Dari Sekadar Motif, Ulos Menyimpan Nilai Kehidupan

aksara
Standardisasi transliterasi aksara Jawa pada ranah pelatinan huruf Latin. (Foto: Humas Kepatihan)

Sejumlah agenda yang akan dibahas di Kongres Aksara Jawa diantaranya standardisasi transliterasi aksara Jawa pada ranah pelatinan huruf Latin, tata tulis aksara Jawa, penyiapan platform digital aksara Jawa dan upaya penggunaan aksara Jawa kepada masyarakat luas.

Dalam kongres ini Sri Sultan HB X turut meminta kepada orang tua untuk mengajarkan aksara dan bahasa Jawa kepada anak-anaknya sedari kecil.

"Diharapkan agar bahasa dan Aksara Jawa tetap hidup, karena dihidupi oleh penuturnya yang bangkit kembali dari tidur panjangnya, Juga menaikkan minat baca-tulis Aksara Jawa," tegas Sri Sultan HB X.

Kongres Aksara Jawa I Yogyakarta diikuti sekitar 1000 peserta yang terdiri dari wakil akademisi, praktisi, budayawan, birokrat, dan masyarakat umum. Namun hanya sekitar 110 peserta yang mengikuti acara secara tatap muka (luring). Sisanya menyaksikan secara daring. (Teresa Ika/Yogyakarta)

Baca juga:

Beda Blangkon Yogyakarta dan Solo di Negeri Aing

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Hari Kedua Lebaran, Diponegoro Dijadikan Tahanan Negara (3)
Tradisi
Hari Kedua Lebaran, Diponegoro Dijadikan Tahanan Negara (3)

Ia meminta dibunuh segera ketimbang diasingkan.

Mumi Panglima Perang Suku Dani di Negeri Aing   
Travel
'Queen Waterfall', Surga di Tengah Rimba Pulau Moyo
Travel
'Queen Waterfall', Surga di Tengah Rimba Pulau Moyo

Lady Diana pernah ke destinasi ini.

5 Destinasi Favorit Liburan Akhir Tahun, Ada Kotamu?
Travel
5 Destinasi Favorit Liburan Akhir Tahun, Ada Kotamu?

Setiap kota punya ceritanya masing-masing.

Starter Pack Orang Indonesia Salah Kostum ke Pantai
Travel
Starter Pack Orang Indonesia Salah Kostum ke Pantai

Apa kamu pernah menjadi salah satunya?

Kece Banget, ini 3 Spot Instagramable di Sekitar Danau Situ Patenggang
Travel
Kerokan, Solusi Mujarab 'Masuk Angin' Orang Indonesia Sehabis Pelesiran
Tradisi
Kerokan, Solusi Mujarab 'Masuk Angin' Orang Indonesia Sehabis Pelesiran

Paling nikmati jika dipadukan dengan teh manis hangat.

Foto: Bertahan ala Kupu-Kupu Malam
Tradisi
Foto: Bertahan ala Kupu-Kupu Malam

Pandemi Covid-19 membuat para pekerja seks komersial harus mengisolasi diri guna menghindari penyebaran virus. Seperti yang dialami salah satu pekerja seks komersial di Jakarta

Si Manis Kue Bugis untuk Menu Berbuka
Kuliner
Si Manis Kue Bugis untuk Menu Berbuka

Kue bugis dikenal di beberapa daerah di Indonesia dengan berbagai nama.

Galeri Nasional Indonesia Resmi Dibuka dengan Prosedur Baru
Travel
Galeri Nasional Indonesia Resmi Dibuka dengan Prosedur Baru

Galeri Nasional Indonesia kembali dibuka 16 Juni 2020.