Inspirasi
Teori Bergson Jelaskan Mengapa Waktu Berjalan Lebih Lama saat Pandemi Waktu seolah melambat di masa pandemi ini (Foto: Unsplash/Aron Visuals)

UMUMNYA orang merasa waktu berjalan lambat selama 2020. Meskipun jam terus berdetak sebagaimana mestinya, hari dan bulan terasa tidak kunjung usai. Kita semua tahu bahwa ada 60 detik dalam satu menit, tetapi tahun 2020 telah membuat kita semua mengalami perjalanan waktu dengan sedikit berbeda.

Filsuf Prancis Henri Bergson (1859-1941), yang merupakan seorang selebritas pada masanya, mengemukakan gagasan yang dapat membantu kita memahami mengapa waktu terasa begitu aneh di tahun pandemi: la durée.

Baca Juga;

Cara Berkualitas Menghabiskan Waktu Luang Agar Lebih Bermanfaat

Seperti diberitakan cnn.com (6/12), Bergson berpendapat bahwa waktu memiliki dua wajah. Wajah pertama waktu adalah "waktu obyektif": waktu jam tangan, kalender, dan jadwal kereta api. Yang kedua, la durée ("durasi"), adalah "waktu hidup", waktu pengalaman subjektif batin kita. Ini adalah waktu di mana kamu merasa, hidup, dan bertindak.

Hidup di waktu kita sendiri

waktu
Orang umumnya lebih menyadari waktu objektif. (Foto: 123RF/Vladimir Cosic)

Bergson mengamati bahwa orang kebanyakan tidak memperhatikan la durée. Karena merasa tidak perlu dan berpendapat "waktu objektif" jauh lebih berguna. Namun, kamu bisa melihat sekilas perbedaan di antara keduanya saat keduanya terpisah.

Rentang waktu obyektif antara jam 3 sore dan 4 sore sama dengan antara jam 8 malam sampai jam 9 malam. Tapi ini tidak harus demikian halnya dengan la durée. Jika jeda pertama dihabiskan untuk menunggu di kantor dokter gigi dan yang kedua di pesta, kamu tahu bahwa satu jam pertama berjalan lambat dan yang kedua berlalu terlalu cepat.

Contoh dari hal ini yang akan disukai Bergson dapat ditemukan di tempat yang sangat tidak mungkin, film animasi 1998 AntZ. Dalam adegan pendek di tengah film, dua semut terjebak di sol sepatu anak laki-laki. Urutan dua menit melibatkan mereka berbicara satu sama lain sementara anak laki-laki itu mengambil empat atau lima langkah individu.

Dalam adegan, pembicaraan terjadi dalam waktu normal sedangkan langkah terjadi dalam gerakan lambat. Para pembuat film telah berhasil memasukkan dua durasi dengan kecepatan berbeda ke dalam satu urutan: anak laki-laki berjalan dalam gerakan lambat. Lalu semut berbicara dalam waktu nyata. Semua ini tidak dapat ditangkap jika kita mengambil stopwatch dan mencatat posisi sepatu yang tepat dan konten percakapan mereka. "Waktu obyektif" tidak relevan dengan deskripsi adegan: durée semut sangat penting bagi penonton.

Baca Juga:

Kapan Waktu Terbaik untuk Tidur Siang?

Menanti kehidupan normal

waktu
Manusia selalu dipengaruhi ingatan subjektif dan spesifik masa lalu dan dibentuk antisipasi masa depan. (Foto: 123RF/Iryna Kalyukina)

Jika kita mengalihkan fokus kita dari "waktu objektif" ke la durée, kita bisa meletakkan jari kita pada perasaan aneh di sekitar waktu tahun ini. Bukan hanya karena banyak la durée melambat selama kamu di rumah saja selama PSBB dan dipercepat menuju PSBB transisi yang lebih bebas.

Bagi Bergson, tidak ada dua momen la durée yang bisa identik. Kedatangan kereta api pada momen waktu objektif tertentu selalu sama. Tetapi perasaan dan ingatan masa lalu kita memengaruhi pengalaman waktu kita saat ini.

Orang-orang yang cukup beruntung karena tidak harus mengatasi efek negatif pandemi mungkin merasakan "kebaruan" tentang PSBB: penjualan sepeda meningkat tajam, beberapa mulai bercocok tanam, yang lain mulai membuat roti.

Bagi Bergson, “kecepatan” la durée juga terkait dengan agensi manusia, yang selalu dipengaruhi ingatan subjektif dan spesifik masa lalu dan dibentuk antisipasi masa depan. Jadi bukan hanya perjalanan waktu di masa sekarang yang kacau balau.

Baca Juga:

Catat nih, Waktu Paling Pas Menikmati Kopi

waktu
Pandemi telah mendistorsi gagasan kita tentang masa lalu dan masa depan. (Foto: 123RF/jopanuwatd)

Pandemi telah mendistorsi gagasan kita tentang masa lalu dan masa depan dengan cara yang tidak dapat ditangkap oleh "waktu objektif". Jika sekarang kita melihat ke masa lalu, kita menyadari bahwa mencoba mengingat dengan tepat berapa bulan yang lalu kebakaran hutan di Australia cukup sulit, tetapi itu terjadi tahun ini dan sebelum pandemi.

Demikian pula, jika kamu menantikan masa depan, perasaanmu tentang rentang waktu antara sekarang dan masa depan akan terdistorsi. Kapan kita akan pergi berlibur? Berapa lama lagi kita akan melihat orang yang kita cintai? Tanpa penunjuk arah di waktu yang objektif, kamu merasa waktu berlalu, tetapi karena tidak ada yang terjadi, waktu berlalu jauh lebih lambat dan kami terjebak di masa sekarang.

Jika sekarang kamu tahu pasti bahwa dunia akan kembali normal dalam tiga bulan, la durée akan berlalu lebih cepat. Namun, karena kamu tidak tahu, waktu jadi terasa lebih lama. Pada akhirnya perubahan kehidupan menjadi normal sebenarnya berlangsung dalam rentang waktu objektif yang sama. (Aru)

Baca Juga:

Luangkan Waktu untuk Beristirahat Biar Tetap Waras

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Matikan AC, Lebih Baik Buka Jendela saat Pandemi
Fun
Matikan AC, Lebih Baik Buka Jendela saat Pandemi

Ruangan ber-AC meningkatkan risiko penularan virus.

Son Ye Jin, Lee Sun Gyun, dan Sam Worthington akan Beradu Akting dalam film 'Cross'
ShowBiz
Son Ye Jin, Lee Sun Gyun, dan Sam Worthington akan Beradu Akting dalam film 'Cross'

Son Ye Jin, Lee Sun Gyun, dan Sam Worthington baergabung untuk proyek film Cross.

Netflix Enggan Beri Label Fiksi pada Serial ‘The Crown’
ShowBiz
Netflix Enggan Beri Label Fiksi pada Serial ‘The Crown’

Sebelumnya pemerintah Inggris ingin The Crown diberikan keterangan jelas bahwa serial tersebut hanya fiksi semata.

Makan Terlalu Cepat Berisiko bagi Kesehatan?
Fun
Makan Terlalu Cepat Berisiko bagi Kesehatan?

Mulai sekarang coba deh makan agak pelan agar kesehatan tubuhmu tetap terjaga. Simak ulasan berikut ini.

Facebook Gunakan AI untuk Prediksi Penyebaran Virus Corona
Hiburan & Gaya Hidup
Mengenal Lebih Dekat Es Goyang, Jajanan Unik nan Lezat Negeri Aing
Fun
Mengenal Lebih Dekat Es Goyang, Jajanan Unik nan Lezat Negeri Aing

Jajanan Unik nan Lezat Negeri Aing Es Goyang memiliki cara pembuatan yang khas dan rasa yang lezat

Atasi dan Cegah Migrain dengan Cara Sederhana
Hiburan & Gaya Hidup
Atasi dan Cegah Migrain dengan Cara Sederhana

Migrain paling sering dialami sejak pubertas dan semakin banyak menyerang dengan rentang usia 35 – 45 tahun.

Mengenal 'Vivid Dreams' dan Makna di Baliknya
Fun
Mengenal 'Vivid Dreams' dan Makna di Baliknya

Ada penjelasan psikologis mengapa di masa-masa pandemi ini kita semua jadi lebih mudah untuk bermimpi ganjil.

Yuk Intip Koleksi Tas Gucci untuk Memperingati International Mother's Day 2020!
Fashion
Yuk Intip Koleksi Tas Gucci untuk Memperingati International Mother's Day 2020!

Pilihan warna yang tersedia untuk koleksi ini adalah baby pink, light blue, pastel yellow, dan water green.

Post Malone Pimpin Billboard Music Awards 2020
ShowBiz
Post Malone Pimpin Billboard Music Awards 2020

Beberapa musisi siap untuk melampaui rekornya Drake.