Temukan Spot Terbaik untuk Melihat Hujan Meteor Perseid Meteor Perseid memperindah langit malam tanggal 12-13 Agustus (Foto: Pixabay/OpenClipart Vectors)

FENOMENA tahunan hujan meteor Perseid jatuh pada tanggal 12-13 Agustus 2019. Dilansir dari space.com, tahun ini orang dapat melihat 10 hingga 15 meteor Perseid per jam. Jumlah ini sangat sedikit jika dibandingkan dengan fenomena Perseid pada tahun 2016 yang mencapai 150 hingga 200 meteor per jam.

Alasan dibalik sedikitnya meteor yang dapat dilihat pada tahun ini adalah fase bulan. Fenomena Perseid tahun ini berdekatan dengan fase bulan purnama. Oleh sebab itu cahaya dari beberapa meteor Perseid yang lebih gelap kalah terang dari cahaya bulan.

Baca juga:

6 Fenomena Langit Ini Terjadi di Tahun 2019

Menurut ahli meteor NASA Bill Cooke, orang-orang dapat tetap melihat meteor Perseid karena mereka seperti bola-bola api. Akan tetapi para penonton fenomena Perseid tidak dapat melihat keindahan meteor-meteor tersebut secara penuh.

Untuk melihat meteor Perseid dengan cara terbaik, pergi ke tempat yang gelap dan spot langit yang terbuka. Meteor Perseid akan mulai terlihat pada jam 10 malam hingga dini hari. Semakin malam, meteor Perseid akan semakin indah mereka karena mendekati dini hari, Perseid akan mengeluarkan 'ekor' yang lebih panjang.

Cooke mengatakan bahwa jika kamu ingin melihat meteor Perseid, bersiap-siap untuk duduk selama beberapa jam. Hal ini karena mata perlu menyesuaikan diri dengan kegelapan langit malam selama setengah jam untuk dapat melihat meteor Perseid.

Baca juga:

Destinasi Wisata ini Punya Atraksi Langit Malam yang Cerah

Semakin lama mata menyesuaikan diri, semakin banyak meteor yang dapat dilihat. space.com menuliskan, kamu mungkin harus menyiapkan cemilan dan juga penangkal serangga karena kemungkinan kamu akan berada di luar ruangan untuk melihat meteor Perseid secara jelas.

Temukan Spot Terbaik untuk Melihat Hujan Meteor Perseid
Gambaran penjelasan fenomena meteor Perseid (Foto: Space.com)

Jadi apa sih sebenarnya meteor Perseid itu sendiri? Meteor Perseid adalah serpihan dari komet Swift-Tutle yang pernah melewati bumi beberapa kali. Swift-Tutle merupakan komet terbesar yang terakhir melewati bumi pada tahun 1992. Melihat pergerakan orbit dari komet Swift-Tutle, diperkirakan komet ini akan kembali melewati bumi tahun 2126.

Meski nampaknya waktu tersebut sangat lama, namun komet tersebut tidak akan dilupakan karena keberadaan meteor-meteor Perseid ini. Setiap tahunnya orbit bumi mempertemukan rumah kita (manusia) dengan orbit milik komet Swift-Tutle ini dan menciptakan pemandangan yang indah ini.

Jika ada dari kita yang berpikir apa jadinya jika salah satu meteor Perseid tertarik ke bumi? Jangan khawatir. Hal ini karena ukuran meteor-meteor Perseid hampir sama dengan pasir. (sep)

Baca juga:

Lava Pijar Merapi Jadi Magnet Wisata baru


Tags Artikel Ini

Ananda Dimas Prasetya

LAINNYA DARI MERAH PUTIH