Telegam Dapat Suntikan Dana Rp14 Triliun, Untuk Saingi WhatsApp? Telegram dapat suntikan dana segar (foto: unsplash/christian wiediger)

APLIKASI media sosial Telegram, baru-baru ini dikabarkan dapat suntikan dana segar senilai US$1 miliar atau sekitar Rp14 triliun, hal itu didapat dari penjualan surat-surat berharga.

Dengan adanya kabar tersebut, para aplikasi media sosial sejenis seperti WhatsApp, patut waspada. Hal itu karena uang tersebut kabarnya akan digunakan Telegram untuk melakukan pengembangan.

Baca Juga:

Jumlah Pengguna Signal dan Telegram Tiba-tiba Meningkat, Ini Penyebabnya

Suntikan dana segar sekitar Rp14 triliun, akan digunakan Telegram untuk semakin berkembang tapi tetap independen (Foto: callbell)

Seperti yang dilansir dari laman Tech Crunch, CEO Telegram, Pavel Durov, mengatakan bahwa salah satu investor yang memberi dana besar, yakni finansial Abu Dhabi, Uni Emirat Arab, sebanyak US$ 150 juta. Selain itu suntikan dana didapat dari sejumlah investor yang berasal dari berbagai belahan dunia.

"Dana ini akan membuat Telegram akan tumbuh secara global, dengan tetap berpegang pada nilai-nilainya serta tetap independen," jelas Durov.

Belakangan ini, Telegram dan Signal mengalami pelonjakan pengguna yang cukup drastis, pasca kontroversi aturan privasi WhatsApp. Pavel Durov pun beberapa kali mengkritik WhatsApp dan menegaskan bahwa Telegram memiliki keamanan yang lebih mumpuni.

Baca Juga:

Mengintip Sederet Fitur Baru Telegram, Salah Satunya Video Editor

Kabarnya, suntikan dana dengan jumlah fantastis itu akan digunakan untuk mengembangkan sistem monetasi Telegram. Sebelumnya, Durov pernah mengatakan, bahwa Telegram butuh ratusan juta dolar per tahun, agar bisa tetap beroperasi dengan maksimal.

Agar bisa beroperasi secara maksimal, telegram butuh ratusan juta dollar dalam setahun (Foto: chatsbotlife)

Durov mengatakan "Saat meluncurkan Telegram hampir delapan tahun silam, tujuan akhir Telegram adalah menjadi proyek yang berkelanjutan secara finansial yang bisa melayani sampai dekade-dekade mendatang,".

Sedikit informasi, saat ini kantor pusat Telegram berada di Dubai, Uni Emirat Arab, setelah sebelumnya sempat berpindah-pindah ke beberapa negara.

Jumlah pengguna Telegram saat ini pun cukup fantastis, yakni sudah menembus 500 juta orang, meski masih terpaut jauh dari WhatsApp dengan jumlah pengguna sekitar 2 miliar orang di seluruh dunia. (Ryn)

Baca Juga:

Mengintip Deretan Keunggulan Telegram yang Jarang Diketahui

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Sejumlah Restoran Kasih Diskon Nakes dan Orang yang Sudah Divaksin
Fun
Sejumlah Restoran Kasih Diskon Nakes dan Orang yang Sudah Divaksin

Sejumlah Restoran yang tergabung dalam Boga Group, memerikan diskon khusus bagi para tenaga kesehatan dan orang yang sudah divaksin

Kerapu Goreng Mangga Muda Khas JHL Solitaire, Santapan Paling Juara
Fun
Kerapu Goreng Mangga Muda Khas JHL Solitaire, Santapan Paling Juara

Menu baru restoran hotel JHL Solitaire siap membuatmu lupa daratan.

Cairan Termahal di Dunia, Harganya Tembus Rp551 Miliar per Galon
Fun
Cairan Termahal di Dunia, Harganya Tembus Rp551 Miliar per Galon

Cairan termahal di dunia bernilai sangat fantastis, yakni USD 39 juta atau sekitar Rp551 miliar per galon

Bahaya Terselubung dari Makanan Ultra Proses
Fun
Bahaya Terselubung dari Makanan Ultra Proses

Biasanya, makanan olahan dihasilkan dari makanan asli yang ditambahkan gula, minyak, atau garam.

3 Cara Memilih Pergaulan yang Benar dan Membangun
Fun
3 Cara Memilih Pergaulan yang Benar dan Membangun

Cari teman dengan nilai kehidupan yang serupa

Pria, Waspadai Bahaya Diseksi Aorta
Hiburan & Gaya Hidup
Pria, Waspadai Bahaya Diseksi Aorta

Diseksi Aorta membunuh hampir 5.000 pria pada 2018.

Tiga Metode Mudah Menerapkan Intermittent Fasting
Hiburan & Gaya Hidup
Tiga Metode Mudah Menerapkan Intermittent Fasting

Buat kamu yang masih bercita-cita kurus dengan berpuasa.

Selesaikan Gugatan dengan Cepat, TikTok Setuju Bayar Denda
Fun
Selesaikan Gugatan dengan Cepat, TikTok Setuju Bayar Denda

Tidak ingin menghabiskan waktu untuk melanjutkan masalah tersebut.

Unik, di Pameran ini Pengunjung Bisa Mencuri Karya Seni yang Dipajang
Fun
Unik, di Pameran ini Pengunjung Bisa Mencuri Karya Seni yang Dipajang

Pameran yang terpaksa ditutup karena benda yang dipamerkan tercuri habis.

Para Pelaku Bisnis F&B: Percuma Kalau PSBB Cuma di Jakarta
Fun
Para Pelaku Bisnis F&B: Percuma Kalau PSBB Cuma di Jakarta

PSBB jilid 2 Jakarta untuk kesehatan warga.