Tarik Perhatian Lawan Bisnis ala Didi Mudita Didi Mudita, memberikan masukan pada generasi Z untuk mendekati generasi senior. (Foto: Ist)

BAIK secara tatap muka maupun virtual, pertemuan bisnis dengan klien selalu menjadi kegiatan yang empot-empotan, apalagi jika posisinya kita yang sedang membutuhkan. Mulai dari menjabarkan ide kepada partner sampai mencari investor, dibutuhkan kemampuan khusus agar presentasimu terlihat menarik dan on point.

Dalam rangka mendukung para pebisnis dari berbagai bidang serta memberikan pengajaran pada para SDM melalui beberapa webinar, LinkNet menyelenggarakan acara virtual bernama Pasar SAKTI.

Di acara ini, para UMKM dan startup bisa memasarkan jasa atau produknya secara daring. Selain itu, para fresh graduate atau para pencari kerja lainnya berkesempatan terhubung dengan para perusahaan yang menyediakan lowongan pekerjaan dan berbagai ilmu seputar bisnis.

Salah satu pencetus konsep acara dan pembicara webinar Pasar SAKTI, CEO of Impact Factory Didi Mudita mengatakan bahwa ada beberapa hal yang harus diingat ketika hendak meeting dengan klien, yakni:

Baca juga:

Belajar Menghargai Jasa Kurir dan Ojol Selama PPKM Darurat

1. Orang enggak punya waktu banyak

Didi Mudita. (Foto- Ist)
Didi Mudita. (Foto- Ist)

Baik offline atau online, waktu ibaratnya lebih penting daripada uang. Maka dari itu, usahakan untuk berpikir bahwa kesempatan hanya datang sekali sehingga kita harus bisa memaksimalkan waktu dengan baik.

"Sayangnya, kita nih orang Indonesia tidak terbiasa untuk mulai duluan. Jadinya ya sungkan ya, mikirnya tuh 'kalau dia lama-lama udah kenal gue, gue asik kok orangnya' ungkap Didi kepada MerahPutih.com. Padahal, belum tentu ada kesempatan lagi untuk berinteraksi dengan orang tersebut.

Baca juga:

Cari Kerja atau Perkenalkan Bisnismu di Pasar SAKTI Virtual oleh Linknet

2. Membangun kedekatan

Pasar Sakti virtual. (Foto Ist)
Pasar Sakti virtual. (Foto Ist)

"Kalau kesempatan adanya sekarang, ya kita harus mendekat dan harus memperkenalkan diri," ungkap Didi. Ia mengatakan bahwa kita harus berani open up terlebih dahulu seperti menyebutkan nama, tempat tinggal, dan bertanya kabar.

Ketika hendak membangun koneksi dan kedekatan dengan orang lain, kamu juga harus benar-benar tulus dan mendengarkan dengan baik, bukan sekedar basa-basi saja. "Offline online enggak ada bedanya, tetap sama saja. Yang di layar ini kan juga manusia, ya butuh ditegur," tambahnya.

Sayangnya, pertemuan secara virtual seringkali melahirkan excuse baru yang memberikan kesan yang sangat buruk bagi rekan kerja atau calon rekan kerja. "Rasanya sekarang orang paling takut liat ke layar kaya gini sih," sambil menutup kamera ketika sedang wawancara via Google Meets dengan MerahPutih.com.

Menutup kamera menjadi excuse yang paling mudah jika ingin kabur. "Padahal, semakin kelihatan muka, semakin oke. Kalau internet bagus, lo harus kasih lihat bahwa lo mau connect sama orang ini," ungkapnya.

Membuka diri dan ingin berkoneksi dengan seseorang menunjukkan keseriusanmu untuk melakukan kerjasama bisnis dengannya. Ingat, bahwa kamu adalah pihak yang "butuh" sehingga kamu harus menjalin koneksi secara bertahap layaknya pdkt dengan orang yang ditaksir.

"Jangan cerita langsung tentang produk lu, langsung ngomong maksud lu. Tanpa ada koneksi, tanpa ada trust, orang akan berpikir 'ngapain gue dengerin lo ngomong', gitu," ungkap Didi.

3. Jangan pushy

Didi Mudita ketika diwawancarai oleh MerahPutih.com. (Foto: Ist)
Didi Mudita ketika diwawancarai oleh MerahPutih.com. (Foto: Ist)

Kita memang harus menghargai waktu orang lain dan menghargai kesempatan, tetapi perkenalan dan membangun kedekatan juga perlu untuk menciptakan kepercayaan orang lain terhadap kita.

Setelah kepercayaan terbentuk, gunakan waktumu dengan efisien dan jabarkan produk atau layanan apa yang kamu tawarkan dan 'apa yang kamu inginkan' dari orang ini. Di sisi lain, hindari perilaku yang terus memaksa orang sampai membuatmu jadi annoying di mata orang lain. "Effort yang lo keluarkan harus sincere (tulus). Then again, caranya juga bukan membuat lo jadi pushy, jadi maksa. Lo harus menjadi orang yang enak," jelasnya. (SHN)

Baca juga:

Menurut Didi Mudita, Begini Generasi Z Mencuri Hati Generasi Senior

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Doctor Strange Menggunakan Rune di 'Spider-Man: No Way Home'
Fun
Doctor Strange Menggunakan Rune di 'Spider-Man: No Way Home'

Rune tersebut mirip seperti yang ada di serial 'Wandavision'.

Robot Cucu untuk Temani Lansia yang Kesepian di Jepang
Fun
Robot Cucu untuk Temani Lansia yang Kesepian di Jepang

Robot itu dapat berbicara dalam tidurnya layaknya manusia mengigau.

Anak Demam Santai Saja ya
Fun
Anak Demam Santai Saja ya

Kenali tips penanganan yang tepat bila anak demam

Le Cordon Bleu Luncurkan Kursus Pastry Vegan Pertamanya
Fun
Le Cordon Bleu Luncurkan Kursus Pastry Vegan Pertamanya

Siswa bisa mempelajari seni memanggang yang berbahan nabati.

Tim Esports Ini Anggotanya Berusia 60 Tahun ke Atas, Senggol Dong
Fun
Tim Esports Ini Anggotanya Berusia 60 Tahun ke Atas, Senggol Dong

Tim Esport asal Jepang bernama Matagi Snipers, belakangan ini tengah menghebohkan jagat maya. Betapa tidak, tim Esport yang bermarkas di Prefektur Akita ini, bisa dibilang sangat unik. Karena seluruh anggota tim merupakan lansia.

Apa Saja Diet yang Dibenci Ahli Gizi?
Fun
Apa Saja Diet yang Dibenci Ahli Gizi?

Faktanya, banyak ahli gizi membenci apa pun yang dikenal sebagai "diet".

Pakai Dress Berbahan Tisu Toilet, Paris Hilton Tetap Stylish
ShowBiz
Pakai Dress Berbahan Tisu Toilet, Paris Hilton Tetap Stylish

Teman-temannya juga berlomba untuk segera menyiapkan gaun pengantin dalam waktu 5 menit.

Harga NFT Cuitan Jack Dorsey Turun Drastis, Kok Bisa?
Fun
Harga NFT Cuitan Jack Dorsey Turun Drastis, Kok Bisa?

NFT Cuitan pertama Jack Dorsey ditawar dengan harga yang sangat murah, hanya 0,2 persen dari harga beli

Jacob & Co. Buat Jam Tangan Twin Turbo Film F9
Fashion
Jacob & Co. Buat Jam Tangan Twin Turbo Film F9

Jam tangan edisi terbatas yang dijual dengan harga USD 580.000

Michelin Pilot Sport EV Jadi Kunci Strategi Balap Elektrik Formula E
Fun
Michelin Pilot Sport EV Jadi Kunci Strategi Balap Elektrik Formula E

Michelin menjadi pemasok ban tunggal untuk kejuaraan Formula E sejak 2014.