Kuliner
Tang Yuan Sebutan Lain dari Wedang Ronde Khasiat kehangatan dalam semangkuk Wedang Ronde. (Foto: Instagram@Resepharianumma)

KEARIFAN lokal yang beraneka ragam menghadirkan berbagai kekayaan kuliner. Seperti kuliner yang satu ini kerap kali dikenal sebagai salah satu representasi boba masa kini.

Dengan bentuknya yang bulat dan beragam warna ngejreng, menjadi salah satu makanan peranakan yang diserap oleh masyarakat Indonesia. Wedang Ronde umumnya menjadi santapan malam hari dengan beberapa kompilasi rempah khas yang turut menghangatkan malam hari kamu.

Baca Juga:

Soto, Kuliner Perpaduan ala Negeri Aing

wedang
Tangyuan atau wedang ronde kuliner peranakan yang sangat populer di negeri aing. (Foto: instagram@misskuliner)

Wedang Ronde dahulunya dikenal dengan sebutan Tang Yuan. Itu berarti bola nasi dengan cita rasa manis. Sesuai dengan bahan dasar makanan ini yang terbuat dari tepung beras ketan. Makanan ini hadir dengan beberapa varian seperti wijen hitam, kacang merah dan kacang tanah.

Dilansir dari laman Week in China, terdapat beberapa cara menyajikan Tang Yuan. Seperti salah satunya disajikan dalam semangkup sup yang tampil mewah dan dicampur dengan kaldu yang terbuat dari beras fermentasi dan bunga osmanthus. Tang Yuan dianggap sebagai salah satu simbol dan harapan dalam mempererat tali kekeluargaan.

Dalam perkembangannya di Nusantara, kuliner ini dimodifikasi oleh masyarakat Indonesia khususnya di Salatiga. Disini kuliner khas ini mendapat sebutan baru wedang ronde. Kuliner hangat ini merupakan salah satu bentuk multikulturalisme.

Baca Juga:

Sejarah Singkat Bakpia, Kuliner Asal Tiongkok yang Masuk ke Indonesia

wedang
Wedang ronde konon dimodifikasi di Salatiga. (Foto: instagram@resepjajanpasar)

Salah satunya adalah penyebutan ronde yang diambil dari bahasa Belanda yang artinya bulat. Sementara wedang dilihat dari Kamus Besar Bahasa Indonesia, memiliki arti minuman dari bahan gula, jahe dan kopi yang memiliki manfaat menghangatkan tubuh.

Adapun beberapa bahan dasar pembuatan wedang ronde khas Kota Salatiga, meliputi tepung beras ketan, garam, daun pandan, batang serai, jahe dan gula pasir. Cara pengolahannya dengan merebus adonan ronde yang sudah dicetak bulat lalu hidangkan dengan kuah jahe hangat.

Kudapan hangat ini sangat mudah ditemukan dalam kehidupan masyarakat. Baik yang mangkal di lokasi tertentu yang ramai lalu-lalang orang atau memasuki area-area pemukiman. (jod)

Baca Juga:

Mengenal Kue Bulan dan Ragam Jenisnya

Bawang Bikin Bau Badan?
Fun
Makan Tanpa Sendok-Garpu Lebih Nikmat
Fun
Makan Tanpa Sendok-Garpu Lebih Nikmat
Fun
Bawang Bikin Bau Badan?
Fun
Makan Tanpa Sendok-Garpu Lebih Nikmat
Fun
Makan Tanpa Sendok-Garpu Lebih Nikmat
Fun
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Semarang, Surganya Kuliner Jamu dan Rempah
Kuliner
Semarang, Surganya Kuliner Jamu dan Rempah

Kamu bisa menemukan banyak kuliner Jamu di Semarang.

Gegara Corona, Yogyakarta Sepi!
Travel
Gegara Corona, Yogyakarta Sepi!

Okupansi hotel bintang hanya dikisaran 10 sampai 30 persen per hari

Foto: Tanjung Binga, Surga Ikan Asin Ada di Sana
Tradisi
Foto: Tanjung Binga, Surga Ikan Asin Ada di Sana

Tampak Udara kapal bagan yang digunakan nelayan Desa Tanjung Binga untuk melaut pada 27 Juli 2020.

Omzet Obar Cafe Bali Naik Drastis Saat Jalankan Program Barista Asuh
Kuliner
Omzet Obar Cafe Bali Naik Drastis Saat Jalankan Program Barista Asuh

Terlihat pelanggan banyak yang datang dan kebanyakan dari mereka memesan menu kopi lebih dari satu

Candi Borobudur Ditutup 6-7 Februari 2021
Travel
Candi Borobudur Ditutup 6-7 Februari 2021

Penutupan untuk mendukung kebijakan 'Jateng di Rumah Saja'.

Ragam Kuliner Unik Negeri Aing Memiliki Nama Binatang
Kuliner
Ragam Kuliner Unik Negeri Aing Memiliki Nama Binatang

Negeri Aing memiliki sejumlah kuliner unik dengan menggunakan nama-nama binatang.

Karbo Ketemu Karbo, Kebiasaan Makan Orang Indonesia
Kuliner
Karbo Ketemu Karbo, Kebiasaan Makan Orang Indonesia

Tentunya makanan ini dijauhkan oleh orang-orang yang lagi diet. soalnya dalam satu piring terdapat kandungan karbohidrat bertemu dengan karbohidrat lainnya

Tribalow Tawarkan Pengalaman Mendaki Gunung Prau dengan Minim Bujet
Travel
Kita Enggak Cengeng!
Tradisi
Kita Enggak Cengeng!

Mau cari alasan apalagi buat ngeluh?

Sejarah Hari Ini, Yogyakarta Menjadi Ibukota Sementara Republik Indonesia (1)
Indonesiaku
Sejarah Hari Ini, Yogyakarta Menjadi Ibukota Sementara Republik Indonesia (1)

Sukarno mengangguk sepakat. Persiapan pemberangkatan dikebut.