Teknologi
Tak Perlu Sempurna untuk Tampil di Poparazzi Poparazzi menciptakan lingkungan media sosial yang jauh dari tertekan. (Foto: zeitjung.de)

APLIKASI berbagi foto baru Poparazzi tumbuh dengan cepat dan tiba-tiba selama seminggu terakhir. Poparazzi, yang didirikan Alex dan Austen Ma, memulai debut pada akhir Mei dan menduduki posisi puncak di App Store secara keseluruhan dan aplikasi foto/video di AS setiap hari sejak itu. Demikian menurut data Apptopia.

Kenaikan cepat aplikasi yang mengesankan ke puncak menarik perhatian venture capital atau VC. Termasuk Josh Constine dari SignalFire, salah satu yang pertama meliput aplikasi beberapa hari yang lalu. Ada juga Chris Paik dari Pace Capital, yang memperkirakan aplikasi tersebut akan 'menentukan' Summer 2021.

BACA JUGA:

Penuh Inspirasi, Anne Avantie Dibuatkan Boneka Barbie

Hanya tiga hari setelah Poparazzi debut, Eric Newcomer melaporkan aplikasi tersebut telah mendapatkan putaran investasi delapan digit yang dipimpin oleh perusahaan VC Benchmark, yang membuat taruhan awal pada Uber dan Snapchat. Investasi tersebut dapat memberi nilai pada Poparazzi sebanyak USD 135 juta atau Rp 1.924.809.750.000. Demikian dikabarkan Forbes (2/6).

Premis unik Poparazzi membantu mendorong intrik. Aplikasi ini adalah tentang mengambil gambar orang lain — fungsi kameranya tidak dapat dibalik menjadi menghadap ke depan. Jadi, bye bye selfie! Selain itu, kamu hanya dapat mengisi profil dengan gambar yang diambil atau diunggah orang lain (dan pengguna dapat mengkurasi foto mana yang muncul di profil mereka).

Seperti yang dikatakan perusahaan dalam pernyataan hari peluncurannya, "Di Poparazzi, kamu adalah paparazzi temanmu, dan mereka adalah milikmu." Tujuannya adalah untuk menciptakan lingkungan media sosial yang jauh dari tertekan dan mendorong konten yang natural daripada yang biasanya ditemukan aplikasi berbagi foto lain, seperti Instagram.

poparazzi
Poparazzi cocok dengan gelombang platform sosial yang lebih kasual dan menghindari tekanan. (imgix.net)

Aplikasi ini juga terasa seperti gim. Kamu diberi "skor pop" berdasarkan foto yang kamu ambil atau diunggah ke aplikasi. Jumlah pengikut tidak ditampilkan di profil pengguna, tetapi jumlah tampilan "muncul" di pengguna lain. Foto di Poparazzi tidak dapat dikomentari atau disukai, tetapi dapat ditanggapi dengan emoji, yang jumlahnya ditampilkan di bawah foto.

Pendekatan yang bertentangan dengan umumnya media sosial ini kemungkinan akan menarik perhatian beberapa konsumen yang merasa bahwa platform dengan jumlah like, pengikut, atau teman publik terlalu basi atau tidak autentik.

Aplikasi ini cocok dengan gelombang platform sosial yang lebih baru, termasuk TikTok dan Clubhouse, yang mendorong konten yang lebih kasual dan tidak terkekang seperti Instagram.

Poparazzi juga diluncurkan pada waktu yang tepat ketika beberapa negara maju akan mengakhiri lockdown beberapa bulan ke depan dan berkurangnya pembatasan. Kondisi itu akan menempatkan banyak konsumen kembali pada posisi bertindak sebagai bagian dari paparazzi teman-teman mereka.

Penantang Instagram?

poparazzi
Fungsi kamera di Poparazzi tidak dapat dibalik menjadi menghadap ke depan, jadi bye bye selfie! 123RF/dolgachov

Namun, terlepas dari momentum aplikasi dan sudut pandang baru, kebangkitannya menjadi penantang Snapchat/Instagram yang bonafid tampaknya masih jauh dari pasti. Perhatikan bahwa naiknya aplikasi ke puncak tangga App Store tidak hanya terjadi secara organik. Poparazzi dipromosikan di video TikTok untuk membuat daftar tunggu pengguna sebelum diluncurkan. Dan jika kamu memberikan izin aplikasi untuk mengakses kontakmu, Poparazzi otomatis mengikuti semua orang dari kontak yang ada di platform.

Dan beberapa pengguna yang ingin tahu tentang sensasi Poparazzi mungkin tidak percaya dengan usahannya menjadi aplikasi yang bebas tekanan setelah mengetahuinya. Pertama, jumlah tampilan dan reaksi pada foto Poparazzi mungkin masih dapat memunculkan persaingan dan tekanan, meskipun aplikasi ini sedang dibangun untuk 'menghilangkan tuntutan kesempurnaan'.

Selain itu, meskipun Poparazzi ialah tentang membuat foto-foto biasa dari orang lain untuk mengisi profilmu, siapa yang akan menghentikan seseorang untuk mengarahkan cara seorang teman mengambil foto Poparazzi atau mengirim foto diri mereka ke teman untuk diunggah di Poparazzi? Bukankah itu menunjukkan foto-foto yang sangat dibuat-buat seperti yang banyak ditemukan di Instagram?

Mengintegrasikan selebritas dan merek besar ke Poparazzi, seperti yang dimaksudkan aplikasi bagi pengguna untuk mengunggah foto, juga tampak rumit. Sekali lagi, siapa yang akan menghentikan grup-grup ini, yang pasti akan membawa gelombang pengguna baru ke aplikasi, dari meminta orang lain memposting foto mereka yang sangat diedit dan difilter ke aplikasi? Hal-hal tersebut dapat membuatnya terasa lebih seperti aplikasi berbagi foto yang sudah dikenal.

Itulah mengapa saat ini aplikasi merasa rentan terhadap upaya peniru atau membuat beberapa pengguna akhirnya melarikan diri karena mereka merasa itu tetap menjadi lingkungan media sosial yang kompetitif.

Ini masih hari-hari awal untuk Poparazzi. Mungkin ada perubahan yang dibuat (seperti mencegah unggahan gambar dan menghapus jumlah tampilan) untuk memberi platform ini kesempatan yang lebih baik dan berumur panjang. Beberapa dana yang telah dikumpulkan Poparazzi bahkan dapat digunakan untuk mempekerjakan teknisi yang pernah bekerja di perusahaan media sosial besar dan belajar dari kesalahan yang mereka buat.

Namun, jika aplikasi tetap seperti apa adanya, tampaknya wajar untuk berpikir bahwa mungkin pada akhirnya cerita Poparazzi akan terlihat sebagai HQ Trivia daripada TikTok yang sudah menang banyak dengan popularitas yang melesat.(aru)

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Potret Karina dan Winter, Anggota Pertama dari Aespa
ShowBiz
Potret Karina dan Winter, Anggota Pertama dari Aespa

Belum diketahui pasti kapan anggota lainnya menyusul.

Jalan Tengah Debut dengan Mini Album 'Animo'
ShowBiz
Jalan Tengah Debut dengan Mini Album 'Animo'

Jalan Tengah digawangi oleh Om Bags (vokal dan bass), Made Rembo (gitar), Mangde (drum) dan Gus Budi (gitar).

'Battlefield 2042' Hadirkan 3 Lokasi Lawas
Fun
'Battlefield 2042' Hadirkan 3 Lokasi Lawas

Pemain akan bernostalgia dengan lokasi perang di seri Battlefield sebelumnya.

Samsung Turunkan Harga Galaxy Z Flip 5G
Fun
Samsung Turunkan Harga Galaxy Z Flip 5G

Ponsel dari Samsung dikenal sering mendapatkan penawaran menarik dan agresif. Tapi ...

Digarap 23 Tahun, 'Magic Castle' Akhirnya Rilis di 2021
Fun
Digarap 23 Tahun, 'Magic Castle' Akhirnya Rilis di 2021

Game PlayStation Magic Castle akhirnya rilis setelah 23 tahun penggarapan.

Hotman Paris Beli Popcorn Senilai Rp50 juta
ShowBiz
Hotman Paris Beli Popcorn Senilai Rp50 juta

Hotman Paris Menangkan lelang Popcorn Candy Lapis Emas Senilai Rp50 juta

Kick Avenue Berbagi di Tengah Pandemi
Fun
Kick Avenue Berbagi di Tengah Pandemi

Kick Avenue peduli dengan sesama.

Membantu Kecelakaan Lalu Lintas, Lee Donghae Tunjukkan Karakter Baik Hati
ShowBiz
Membantu Kecelakaan Lalu Lintas, Lee Donghae Tunjukkan Karakter Baik Hati

Idola yang manis di atas panggung dan di kehidupan nyata bisa jadi hal yang spesial.

Promo Akhir Bulan Sony untuk Pengguna Speaker
Fun
Promo Akhir Bulan Sony untuk Pengguna Speaker

Produk ini adalah satu dari tiga produk X-Series Portable Wireless Speaker, yang direkomendasikan Sony untuk perangkat audio.

Singapura Hadirkan Camping di Bandara
Fun
Singapura Hadirkan Camping di Bandara

Glamping ini mereka lakukan di bandara internasional Changi.