Tak Ada Larangan Mudik, Begini Antisipasi Kemenhub saat Libur Idul Adha Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi. ANTARA/HO-Kemenhub/am.

MerahPutih.com - Kementerian Perhubungan melakukan sejumlah antisipasi menjelang Idul Adha 1441 H. Perayaan Hari Raya kurban jatuh pada Jumat (31/7), yang berarti bersamaan libur akhir pekan.

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi telah menginstruksikan jajarannya untuk mengantisipasi adanya lonjakan penumpang maupun lonjakan lalu lintas kendaraan.

Baca Juga:

Libur Idul Adha, Kemenhub Antisipasi Mudik Warga

Lonjakan penumpang diperkirakan terjadi pada transportasi antarkota maupun di dalam kota karena masyarakat yang akan bersilahturahmi maupun berlibur seusai menjalankan ibadah Idul Adha.

“Kami telah lakukan antisipasi di simpul-simpul transportasi, di jalan-jalan nasional dan tol, dan di daerah wisata yang diprediksi akan terjadi peningkatan arus kendaraan karena long weekend mulai Jumat, Sabtu dan Minggu,” ujar Budi Karya dalam keterangan persnya, Rabu (29/7).

Ia mengimbau kepada masyarakat agar tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan pada saat menggunakan transportasi publik.

Protokol kesehatan yang perlu dijalankan adalah memakai masker dan pelindung wajah (faceshield), menjaga jarak, sering mencuci tangan/membawa hand sanitizer. Lalu memastikan telah melakukan rapid test/PCR dengan hasil non reaktif/negatif.

Menteri BUMN Erick Thohir (tengah), Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua kanan) dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio (kanan) didampingi Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi (kedua kiri) dan Komisaris Utama ASDP Saiful Haq Manan meluncurkan aplikasi Ferizy di Pelabuhan Merak, Banten, Sabtu (25/7/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj.
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (kedua kanan), Menteri BUMN Erick Thohir (tengah), dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio (kanan) didampingi Direktur Utama PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) Ira Puspadewi (kedua kiri) dan Komisaris Utama ASDP Saiful Haq Manan meluncurkan aplikasi Ferizy di Pelabuhan Merak, Banten, Sabtu (25/7/2020). ANTARA FOTO/Dhemas Reviyanto/wsj.

Kemenhub telah mempersiapkan personel, serta berkoordinasi dengan instansi terkait seperti kepolisian, dan Dinas Perhubungan di daerah untuk meningkatkan pengawasan di lapangan, serta dengan para operator transportasi.

Budi menambahkan, pada Idul Adha tahun ini, tidak ada kebijakan pelarangan mudik seperti pada Idul Fitri lalu.

Hanya saja, Kemenhub telah meminta kepada seluruh operator transportasi untuk bersama-sama menciptakan transportasi yang aman dan produktif.

Hal ini berarti pula transportasi yang berkeselamatan, dan berkesehatan, mulai dari area keberangkatan, saat dalam perjalanan, dan ketika tiba di tujuan.

Dia menjelaskan, Kementerian yang dipimpinnya bersama stakeholder di sektor transportasi, telah berkomitmen untuk menyediakan transportasi publik yang aman dan sehat, guna mencegah penyebaran COVID-19.

Baca Juga:

Polda Metro Jaya Imbau Warga Salat Idul Adha di Rumah

Hal ini telah dilakukan sejak diterapkannnya masa adaptasi kebiasaan baru (AKB) di sektor transportasi, melalui terbitnya Permenhub 41 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi dalam rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19 pada 8 Juni lalu.

Kemudian terkait kriteria dan persyaratan perjalanan orang, Kemenhub masih mengacu pada Surat Edaran Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nomor 9 Tahun 2020.

Pihaknha berupaya membangun kepercayaan publik agar merasa percaya diri menggunakan transportasi publik seperti bus, kereta api, pesawat dan kapal.

"Beberapa waktu lalu saya sempat meninjau ke sejumlah simpul transportasi seperti di Bandara, Stasiun, Pelabuhan, dan Terminal di Jakarta, Tangerang, Merak, Solo, Jogja dan penerapan protokol kesehatannya cukup baik,” ucap Budi Karya. (Knu)

Baca Juga:

Mudik Saat Idul Adha Dinilai Sangat Berbahaya, Ini Alasannya

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
[HOAKS atau FAKTA]: Kwik Kian Gie Ajak Masyarakat Jangan Belanja di Mal
Indonesia
[HOAKS atau FAKTA]: Kwik Kian Gie Ajak Masyarakat Jangan Belanja di Mal

“Ada ide menarik banget dari Kwik Kian Gie. Ayo, mulai 05 November s.d 05 Desember 2020, Kita Jangan belanja di Mall

Anies Diminta Gelar Operasi Pasar, DPRD: Jangan Sudah Kejadian Baru Ketar-Ketir
Indonesia
 WNI Positif Corona, Keuskupan Agung Jakarta Keluarkan Aturan Khusus Bagi Umat Katolik
Indonesia
WNI Positif Corona, Keuskupan Agung Jakarta Keluarkan Aturan Khusus Bagi Umat Katolik

Disampaikan Romo Samuel, meskipun perlu waspada terhadap penularan dan penyebaran virus corona, namun kita tidak perlu panik mengambil langkah langkah yang tidak perlu dilakukan.

 Napi Asimilasi Kembali Berulah, Yasonna: Mereka Akan Menyesal
Indonesia
Napi Asimilasi Kembali Berulah, Yasonna: Mereka Akan Menyesal

Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly mengaku kesal atas perbuatan sejumlah narapidana yang mendapat program asimilasi dan integrasi

Fraksi Golkar Setuju Pemilihan Wagub Dilakukan Voting Tertutup
Indonesia
Fraksi Golkar Setuju Pemilihan Wagub Dilakukan Voting Tertutup

"Supaya bisa (memilih) sesuai hati nurani," jelas Baco.

PLN Kian Terpuruk
Indonesia
PLN Kian Terpuruk

Proyek 35.000 MW belum rampung sepenuhnya tercatat progress proyek pembangunan pembangkit yang telah beroperasi mencapai 8.137 MW atau sebesar 23 persen per Juni 2020. Namun, kondisi PLN sudah kelebihan pasokan.

Anggota DPR Prediksi Jokowi Kirim Nama Komjen Listyo Jadi Calon Kapolri
Indonesia
Anggota DPR Prediksi Jokowi Kirim Nama Komjen Listyo Jadi Calon Kapolri

Wakil Ketua MPR RI menilai, jokowi bakal serahkan nama pada Rabu Wage , yang dalam hitungan penanggalan Jawa punya makna yang bagus yaitu neptu 11 sehingga diyakini bermakna welas asih.

Mantan Pecandu Narkoba Jangan Harap Nyaleg Lewat Partai Islam Ini
Indonesia
Mantan Pecandu Narkoba Jangan Harap Nyaleg Lewat Partai Islam Ini

Narkoba itu kan sudah menjadi musuh bersama

Menkes Terawan 'Ngantor' di Jawa Timur
Indonesia
Menkes Terawan 'Ngantor' di Jawa Timur

Masih tingginya jumlah kasus COVID-19 di provinsi tersebut memerlukan perhatian serius

KPK Tetap Kasasi Putusan PT DKI Meski Romahurmuziy Sudah Bebas dari Bui
Indonesia
KPK Tetap Kasasi Putusan PT DKI Meski Romahurmuziy Sudah Bebas dari Bui

KPK telah mengajukan upaya hukum Kasasi ke Mahkamah Agung sejak 27 April 2020 lalu