Tabungan Perorangan Naik 4,4 Persen

Alwan Ridha RamdaniAlwan Ridha Ramdani - Senin, 27 November 2023
Tabungan Perorangan Naik 4,4 Persen
Rupiah. (Foto: Antara)

MerahPutih.com - Bank Indonesia (BI) mencatat dana pihak ketiga pada Oktober 2023 menjadi Rp 7.982,3 triliun, atau tumbuh 3,9 persen secara year on year (yoy).

Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono mengatakan, perkembangan dana pihak ketiga dipengaruhi oleh pertumbuhan DPK perorangan dan korporasi.

Baca Juga:

Pemkab Tangerang Klaim Berhasil Kendalikan Inflasi

Erwin mengatakan DPK perorangan pada Oktober 2023 tumbuh 4,4 persen (yoy), dan korporasi tumbuh 4,3 persen (yoy).

Pada Oktober 2023, giro tumbuh 1,8 persen (yoy), tabungan tumbuh sebesar 2,6 persen (yoy), dan simpanan berjangka tumbuh 6,9 persen (yoy).

Ia memaparkan, lending capacity perbankan ditopang oleh likuiditas yang masih memadai di mana pada Oktober 2023 rasio Alat Likuid terhadap Dana Pihak Ketiga (AL/DPK) perbankan tetap terjaga tinggi, yaitu sebesar 26,36 persen.

Sementara itu, kredit perbankan pada Oktober 2023 tumbuh 8,99 persen (yoy), didukung peningkatan permintaan pembiayaan sejalan dengan kinerja korporasi dan konsumsi rumah tangga yang terjaga. Secara sektoral, pertumbuhan kredit terutama ditopang oleh sektor jasa sosial, jasa dunia usaha, dan pertambangan.

Hasil stress test Bank Indonesia juga menunjukkan ketahanan perbankan yang tetap kuat dalam menghadapi tekanan global.

Bank Indonesia akan terus memperkuat sinergi dengan Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK) dalam memitigasi berbagai risiko yang berpotensi mengganggu stabilitas sistem keuangan dan momentum pertumbuhan ekonomi.

Sementara itu, Bank Indonesia (BI) melaporkan likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada Oktober 2023 tumbuh positif mencapai Rp 8.505,4 triliun.

Posisi M2 pada Oktober 2023 tumbuh 3,4 persen secara year on year (yoy), setelah pada bulan sebelumnya tumbuh sebesar 6 persen (yoy). Perkembangan tersebut terutama didorong oleh pertumbuhan uang kuasi sebesar 7,8 persen (yoy). (Asp)

Baca Juga:

Pemkot Bandung Siap Antisipasi Inflasi Jelang Hari Besar

#Inflasi #Pemulihan Ekonomi #Ekonomi Indonesia
Bagikan
Bagikan