Relasi
Susahnya Putus, Kenapa Kamu Bertahan Saat Ingin Pergi? Mereka cenderung mengabaikan kekurangan pasangannya. (Foto: Pexels/Tirachard Kumtanom)

KENCAN dan fase pacaran sering dianggap sebagai proses untuk melihat apakah pasangan cocok untuk menikah. Namun, tidak demikian dikatakan dalam sebuah artikel baru-baru ini yang diterbitkan dalam jurnal Personality and Social Psychology Review.

Dalam penelitian tersebut, psikolog Kanada, Samantha Joel dan Geoff MacDonald berpendapat bahwa kebanyakan orang hanya melewati berbagai tahapan progres hubungan tanpa pertimbangan serius. Mereka tidak memikirkan baik-baik apakah pasangan tersebut tepat untuk hubungan jangka panjang. Mereka menyebut kecenderungan untuk terus bergerak maju dalam suatu hubungan sebagai bias progres.

Baca Juga:

Alasan Susah Banget Lepasin Mantan

putus
Kamu bergerak melalui tahap kencan, pacaran, bertunangan, dan pernikahan seolah-olah berada di ban berjalan. (Foto: 123RF/kitzcorner)

Joel dan MacDonald menunjukkan, orang dapat dengan mudah menggambarkan seperti apa pasangan ideal mereka. Namun pada kenyataannya, orang-orang bersedia berkencan dengan berbagai pasangan potensial yang bahkan tidak mendekati idealisme mereka.

Sebaliknya, begitu mereka mulai berkencan dengan seseorang, mereka merevisi idealisme untuk mendekati kualitas pasangan baru tersebut. Lebih jauh lagi, mereka cenderung mengabaikan kekurangan pasangannya, memandangnya dalam sudut pandang yang jauh lebih positif dan bukan dalam pengamat yang objektif.

"Seiring progres hubungan, pasangan berinvestasi lebih banyak, kepergian hanya akan menjadi langkah yang merugikan," demikian dikatakan David Ludden, Ph.D., profesor psikologi di Georgia Gwinnett College, AS dalam artikelnya di Psychologytoday.com (23/8).

Dia menambahkan, orang-orang dalam hubungan berkomitmen sering lebih memilih untuk tetap berada dalam situasi yang kurang ideal bahkan ketika alternatif yang menarik tersedia. Demikian pula, banyak yang merasa sulit untuk meninggalkan hubungan yang penuh kekerasan. Bahkan ketika pasangan putus, kemungkinan mereka untuk kembali bersama lagi cukup tinggi.

Baca juga:

Apakah Kamu Termasuk Cewek Posesif?

Mengapa bias progres terjadi?

putus
Seiring progres hubungan, pasangan berinvestasi lebih banyak, kepergian hanya akan menjadi langkah yang merugikan. (Foto: 123RF/antoniodiaz)

Mengapa orang menunjukkan bias progres dalam hubungan? Joel dan MacDonald menawarkan penjelasan evolusioner, kognitif, emosional, dan sosial.

Pada tingkat evolusi, masuk akal bahwa mereka yang menjalin hubungan intim berkomitmen lebih cenderung memiliki keturunan, dan dengan demikian mewariskan gen mereka, daripada mereka yang tidak. Jika kamu bertahan sampai menemukan seseorang yang memenuhi idealisme, kamu mungkin tidak akan pernah menikah.

Pada tingkat kognitif, orang dapat dengan cepat kewalahan ketika mereka harus memutuskan di antara banyak pilihan. Orang dewasa muda pada umumnya bisa bertemu dengan belasan calon pasangan setiap hari. Dihadapkan dengan banyaknya pilihan, orang cenderung membuat pilihan "cukup baik", mau itu dalam hal membeli ponsel baru atau mencari jodoh.

Pada tingkat emosional, banyak orang mengalami ketakutan kehilangan kesempatan romantis. Dengan demikian, mereka lebih suka mengambil risiko penolakan saat mendekati calon pasangan daripada melewatkan kesempatan untuk menjalin asmara, bahkan jika itu mengarah pada hubungan yang kurang ideal.

Begitu pasangan mulai berkencan, mereka melalui proses tergila-gila dan keterikatan. Orang-orang dengan cepat jatuh cinta dengan pasangan yang baru saja mereka kencani. Kegilaan ini membantu mendorong hubungan ke tingkat komitmen yang lebih tinggi dan lebih tinggi. Bahkan setelah kegilaan memudar, keterikatan membuat pasangan tetap bersama.

Dalam beberapa bulan, orang mengembangkan keterikatan dengan pasangan baru mereka, sehingga mereka merasa diyakinkan dengan kehadiran mereka dan cemas atau gelisah dalam ketidakhadiran mereka. Lama setelah kegilaan itu memudar, perasaan keterikatan terus ada, sehingga sulit untuk memutuskan hubungan, bahkan ketika situasinya sudah jauh dari ideal.

Di tingkat sosial, ada banyak keuntungan menjadi pasangan dan banyak kerugian menjadi lajang. Teman dan keluarga akan terus bertanya kapan kamu akan menemukan seseorang yang baik dan berumah tangga. Demikian juga, banyak acara sosial yang diadakan untuk pasangan, dan menghadiri tanpa pasangan akan menjadi canggung. Selain itu, pasangan yang sudah menikah menikmati segala macam keuntungan finansial, seperti pajak yang lebih rendah, yang tidak dimiliki oleh para lajang.

Baca Juga:

Pemuda Tiongkok Lebih Pilih Chatbot AI Dibanding Kencan Nyata

Menghindari bias progres

putus
Orang-orang dalam hubungan berkomitmen sering memilih untuk tetap berada dalam situasi yang kurang ideal. (Foto: 123RF/arderho)

Berkencan mungkin tampak seperti proses untuk mencoba berbagai calon pasangan untuk menemukan pasangan yang paling cocok untuk menikah. Namun, Joel dan MacDonald berpendapat, pengamatan yang cermat menunjukkan bahwa ini tidak terjadi pada kebanyakan orang.

Sebaliknya, selalu ada bias progres dalam pembentukan hubungan. Begitu menemukan pasangan yang menanggapi, kamu bergerak melalui tahap kencan, pacaran, bertunangan, dan pernikahan seolah-olah berada di ban berjalan. Meskipun kamu seharusnya waspada terhadap tanda-tanda masalah, kamu malah mengabaikan tanda bahaya itu bahkan ketika tanda-tanda dengan jelas memberi tahu itu akan menjadi jalan berbatu ke depannya.

Pada akhirnya, sudah menjadi kecenderungan manusia untuk maju dalam hubungan, dan bahkan jika kamu mencoba untuk melawan, gen dan jaringan sosialmu tetap mendorong untuk maju, bukan berhenti dan memutuskan hubungan. (aru)

Baca Juga:

Tiga Cara Dewasa Menghadapi Pasangan Posesif

Tag
LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Berikan Dukungan untuk Ukraina, Google Buka Donasi di Play Store
Hiburan & Gaya Hidup
Berikan Dukungan untuk Ukraina, Google Buka Donasi di Play Store

Google membuat sebuah donasi di Play Store sebagai bentuk dukungan terbarunya untuk membantu Ukraina ditengah konflik dengan Rusia.

Cara Berdamai Bagi Pengendara Sepeda Motor Ketika Cuaca Ekstrem Melanda Ibukota
Hiburan & Gaya Hidup
Piaggio dan Baci Perugina Rilis Motor Edisi Khusus
Hiburan & Gaya Hidup
Piaggio dan Baci Perugina Rilis Motor Edisi Khusus

Piaggio dan Baci Perugina menghadirkan motor edisi khusus, yaitu Piaggio Liberty. Hadirnya motor ini untuk merayakan 100 tahun kedua pabrikan asal Italia tersebut.

Highlights MotoGP Inggris, Bagnaia Taklukkan Silverstone
Fun
Highlights MotoGP Inggris, Bagnaia Taklukkan Silverstone

Bagnaia finis pertama, Vinales konfirmasi kemampuan Aprilia.

Lagi, Eminem Buat Lagu untuk Soundtrack Film 'Venom'
ShowBiz
Lagi, Eminem Buat Lagu untuk Soundtrack Film 'Venom'

Eminem baru saja merilis soundtrack untuk Venom: Let There Be Carnage.

Inspirasi Bunga untuk Orang Spesial di Hati
Fun
Inspirasi Bunga untuk Orang Spesial di Hati

Kamu bisa menunjukan perasaanmu melalui setangkai bunga agar lebih bermakna.

Levi's Kembali Hidupkan Koleksi Tahun 70an
Fashion
Levi's Kembali Hidupkan Koleksi Tahun 70an

Kini, Levi's kembali merilis koleksi Fresh Produce dengan menambahkan aspek abad ke-21.

Tiara Effendy dan Harra. Menyapa Pendengar Lewat Lagu ‘Sua Sapa’
ShowBiz
Tiara Effendy dan Harra. Menyapa Pendengar Lewat Lagu ‘Sua Sapa’

Lagu penuh motivasi dari Tiara Effendy dan Harra.

Musisi Muda Papua Berkolaborasi dan Berbagi Inspirasi di Temu Seni
Fun
Musisi Muda Papua Berkolaborasi dan Berbagi Inspirasi di Temu Seni

Musisi Muda Papua Berkolaborasi serta Berbagi Inspirasi di Temu Seni Musik

Pentingnya Skrining Jasmani Sebelum Merencanakan Kehamilan
Fun
Pentingnya Skrining Jasmani Sebelum Merencanakan Kehamilan

Skrining jasmani sebelum kehamilan juga penting untuk bayi.