Survei Ungkap Mayoritas Wanita di Jakarta Merasa Tak Dihargai Suaminya Ketua Umum Gerakan Bukti Cinta (GERBUKCIN), Aris Wahyudi (MP/Kanu)

MerahPutih.Com - Ketua Umum Gerakan Bukti Cinta (GERBUKCIN), Aris Wahyudi menyampaikan data mengejutkan, bahwa sebanyak 72 persen perempuan Indonesia merasa jadi pelacur dan tidak dihargai oleh pasangannya.

"Dalam survei kita, 72 persen wanita merasa diperlakukan seperti pelacur, karena hanya diperlukan sebutuhnya bukan seutuhnya, tidak pernah dirayu atau dimanja," kata Aris dalam keterangan persnya kepada wartawan di Epicentrum Walk, Kuningan, Setiabudi, Jakarta Selatan, Selasa (3/12).

Baca Juga:

Angka Kasus Perceraian PNS di Solo Meningkat

Survei ini melibatkan 100 Responden wanita di Jakarta pada pada bulan November.

aris Wahyudi
Aris Wahyudi mengungkapkan berdasarkan survei yang dilakukan banyak wanita merasa diri seperti pelacur karena tidak dihargai suaminya (MP/Kanu)

Melihat fenomena itu, Aris mengaku prihatin dan mencoba ingin menjadikan wanita tidak hanya sekedar diberikan ruang akses sosial semata melainkan lebih bagaimana disikapi layaknya wanita yang disayangi dan dilindungi. Dan studi kasusnya ia mencontoh budaya gantleman di Inggris di mana dirinya pernah tinggal di sana.

"Pria Inggris memang budayanya menjadikan pria gentleman karena cara memperlakukan seorang wanita mereka itu. Budaya seperti membukakan pintu bagi wanita, memberikan jaket saat wanita kedinginan bahkan berlutut saat meminta dinikahi wanita. Budaya itu yang kita mau contoh," ujarnya.

Ia juga secara tegas menyatakan bahwa gerakannya itu ingin mengimpor budaya gentleman Inggris di Indonesia. Apalagi melindungi dan memperlakukan wanita dengan spesial itu juga tidak bertentangan dengan ajaran agama apapun.

"Kami bisa dikatakan importir budaya tapi budaya yang positif. Budaya bagaimana menghargai dan memperlakukan wanita dengan baik," terangnya.

Aris juga mengatakan bahwa pihaknya memiliki target 5 tahun ke depan yang akan mereka capai. Yakni menjadikan para lelaki di Indonesia menjadi pria gantleman.

"Target kita ke depannya 5 tahun lagi di Indonesia, pria akan jongkok memberikan cincin ke wanita untuk dinikahi. Sehingga penjajahan wanita pada era Kartini bisa dihilangkan," tegasnya.

Baca Juga:

Empat Tahun Terakhir Angka Perceraian Meningkat

Aris menyampaikan bahwa untuk melancarkan upayanya itu, pihaknya telah menerbitkan situs website bukti-cinta.com. Di sana ia ingin mengedukasi masyarakat untuk berbudaya gentleman.

"Kami menerbitkan website, di sana kita akan sosialisasi dengan mengadakan lomba pembuatan video bagaimana lelaki menjadi gentle dan wanita menjadi lady," pungkasnya.(Knu)

Baca Juga:

Fantastis, Surabaya Pecahkan Rekor Perceraian Tertinggi

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Presiden Jokowi Terima Keris Pangeran Diponegoro dari Kerajaan Belanda
Indonesia
Presiden Jokowi Terima Keris Pangeran Diponegoro dari Kerajaan Belanda

keris berwarna keemasan tersebut ditempatkan tak jauh dari mimbar pidato Raja Belanda dan Presiden Jokowi.

Gunung Merapi Siaga, Kasus COVID-19 Klaten Melonjak 201 Orang Per Hari
Indonesia
Gunung Merapi Siaga, Kasus COVID-19 Klaten Melonjak 201 Orang Per Hari

Satgas Penanganan COVID-19 Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, mencatat kenaikan kasus Corona sebanyak 201 orang per hari.

Pemprov DKI Izinkan Live Music di Kafe, Komisi B: Para Musisi Wajib Tes Corona
Indonesia
Pemprov DKI Izinkan Live Music di Kafe, Komisi B: Para Musisi Wajib Tes Corona

Kebijakan izin live music di kafe dimaksudkan Anies untuk menggeliatkan perekonomian masyarakat.

Polisi Apresiasi Masyarakat Ikuti Tes Swab Antigen di Mall Beach Walk Kuta
Indonesia
Polisi Apresiasi Masyarakat Ikuti Tes Swab Antigen di Mall Beach Walk Kuta

Masyarakat yang keluar masuk Bali harus membawa surat keterangan hasil swab

Dalam Tiga Hari, Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan
Indonesia
Dalam Tiga Hari, Jabodetabek Bakal Diguyur Hujan

Masyakarat agar tetap waspada dan berhati-hati terhadap potensi cuaca ekstrem dampak yang dapat ditimbulkannya seperti banjir, tanah longsor, banjir bandang, genangan, angin kencang, pohon tumbang, dan jalan licin.

Dukung Tapera, KSPI Minta Pemerintah Sediakan Rumah dan Berlaku Khusus WNI
Indonesia
Dukung Tapera, KSPI Minta Pemerintah Sediakan Rumah dan Berlaku Khusus WNI

Jika hanya berbentuk tabungan, lanjut Said Iqbal, maka buruh tetap saja akan kesulitan untuk membeli rumah

Jakarta Zona Merah, Pengawasan Protokol Kesehatan Terhadap Warga Dimasifkan
Indonesia
Jakarta Zona Merah, Pengawasan Protokol Kesehatan Terhadap Warga Dimasifkan

Satpol PP DKI Jakarta terus berupaya menekan pelanggaran protokol kesehatan oleh masyarakat

Tiga Ketentuan Baru bagi Calon Wisatawan Candi di Yogyakarta
Indonesia
Tiga Ketentuan Baru bagi Calon Wisatawan Candi di Yogyakarta

Seluruh pengunjung candi akan diperiksa suhu tubuh di depan pintu masuk.

Jokowi Hingga Kepala BIN Beri Sinyal '2024' ke Sandiaga, Gerindra: Masih Lama
Indonesia
Jokowi Hingga Kepala BIN Beri Sinyal '2024' ke Sandiaga, Gerindra: Masih Lama

Sinyal yang dilempar Jokowi dan BG merupakan sebuah gesture positif

DPR Minta Pemerintah Tingkatkan Keselamatan Transportasi Udara
Indonesia
DPR Minta Pemerintah Tingkatkan Keselamatan Transportasi Udara

Pimpinan DPR meminta agar pemerintah lebih memerhatikan dan meningkatkan mutu pelayanan dan keselamatan transportasi penerbangan.