Survei AS: Gen Z Kurang Tertarik Nonton TV Anak zaman sekarang tidak "diprogram" untuk nonton TV. (Foto: 123RF/instaphotos)

ANAK-anak zaman sekarang tidak diprogram untuk menonton TV seperti orang tua mereka. Generasi Z menampilkan preferensi hiburan yang sangat berbeda dari kelompok usia yang lebih tua menurut survei Digital Media Trends Deloitte 2021.

Di antara konsumen Gen Z di A.S. (mereka yang saat ini berusia 14-24), video game adalah aktivitas hiburan No. 1 mereka dan menonton TV atau film di rumah berada di urutan kelima.

Baca juga:

4 Penyakit yang Berisiko Menyerang Milenial dan Generasi Z Gaul Jakarta

Sekitar 26% dari Gen Z mengatakan video game adalah aktivitas hiburan teratas mereka, dan 87% dari mereka yang berada di kelompok usia mengatakan mereka bermain video game setiap hari atau setiap minggu. Disusul dengan mendengarkan musik (14%), menjelajahi internet (12%) dan terlibat di media sosial (11%).

Perbandingan konsumsi hiburan antargenerasi. (Foto: variety.com)

Hanya 10% responden Gen Z yang mengatakan menonton TV atau film adalah hiburan favorit mereka, demikian studi Deloitte menemukan. Untuk setiap kelompok usia lainnya, itu tetap menjadi pilihan teratas, termasuk di antara milenial (18%), Gen X (29%), dan boomer (39%).

Penurunan jumlah penonton TV di kalangan demografis yang lebih muda telah didokumentasikan. Namun, kata Kevin Westcott, wakil ketua di Deloitte dan pemimpin teknologi, media dan telekomunikasi AS, yang mengkhawatirkan Hollywood adalah data baru tersebut dapat menandakan perubahan seismik dan permanen dalam kebiasaan hiburan konsumen.

"Generasi termuda sedang mencari video game, musik dan bentuk hiburan lainnya sebelum televisi dan film. Jika Anda adalah perusahaan media tradisional, Anda harus menawarkan hiburan yang lebih luas dari sekedar film dan acara TV," kata Westcott seperti diberitakan variety.com (19/4).

Gen Z menempatkan video games sebagai hiburan utama. (Foto: 123RF/Irina Zharkova)

Yang pasti, meskipun video game telah mengalami lonjakan penggunaan yang dramatis selama krisis COVID-19, popularitas game online dapat surut dengan pelonggaran pembatasan sosial.

Baca juga:

Bukan Berkeluarga, Ini 3 Prioritas Gen Z dan Milenial Menurut Survei

Mayoritas responden Gen Z, milenial, dan Generasi X yang solid mengatakan selama pandemi, video game telah membantu mereka tetap terhubung dengan orang lain dan melewati masa-masa sulit. Sekitar 46% dari mereka mengatakan bermain video game telah mengurangi waktu yang dihabiskan dengan bentuk hiburan lain.

Nomor dua hiburan yang dinikmati Gen Z adalah mendengarkan musik. (Foto: 123RF/sergiomonti)

Namun, kecenderungan Gen Z untuk video game memiliki konsekuensi jangka panjang untuk bisnis media. "Semua orang percaya bahwa ketika generasi milenial, mereka akan mengadopsi perilaku media yang sama dengan kelompok yang lebih tua. Itu tidak terjadi," Westcott menjelaskan. Dan tidak ada bukti bahwa Gen Z akan menjadi seperti milenial.

Berikut adalah daftar temuan lain dari survei Deloitte:

1) Konsumen A.S. rata-rata memiliki akses ke empat layanan streaming video berbayar; 82% berlangganan setidaknya satu layanan video streaming berbayar.

2) Tingkat churn (persentase pembatalan akun) untuk layanan video streaming telah melonjak selama COVID: Itu sekitar 37% antara Oktober 2020 dan Februari 2021 (dibandingkan dengan di bawah 20% sebelum pandemi).

3) Kenaikan harga adalah alasan No. 1 konsumen membatalkan layanan video, musik, atau game berbayar. Konten (35%) dan biaya (46%) adalah faktor terpenting dalam memutuskan untuk berlangganan layanan video streaming berbayar baru.

4) 55% konsumen mengatakan bahwa mereka menonton layanan video gratis yang didukung iklan; 40% mengatakan mereka lebih suka membayar $12 USD atau Rp174.408 sebulan untuk layanan video streaming tanpa iklan versus 60% konsumen yang akan menerima beberapa iklan untuk pengurangan biaya langganan bulanan.

5) 53% dari mereka yang disurvei merasa frustrasi karena membutuhkan beberapa layanan langganan untuk mengakses konten yang mereka inginkan.

6) 66% konsumen A.S. mengatakan bahwa mereka merasa frustrasi ketika konten yang ingin mereka tonton dihapus dari suatu layanan.

7) Setengah dari konsumen Gen Z memberi peringkat media sosial sebagai cara No. 1 yang mereka sukai untuk mendapatkan berita, sedangkan hanya 12% yang memilih untuk mendapatkan berita dari jaringan atau TV kabel. Sebaliknya, 58% boomer mengatakan bahwa mereka lebih suka berita di jaringan atau TV kabel, dan hanya 8% yang melihat ke media sosial terlebih dahulu untuk berita.

8) 77% responden mengatakan pemerintah harus berbuat lebih banyak untuk mengatur pengumpulan dan penggunaan data; 45% mengatakan mereka akan membayar media sosial jika tidak mengumpulkan data mereka.

Survei Tren Media Digital Tahunan ke-15 Deloitte melakukan jajak pendapat terhadap 2.009 konsumen AS secara online pada bulan Februari 2021. Data dalam studi tersebut ditimbang untuk mencerminkan komposisi populasi AS. (aru)

Baca juga:

Gangguan Mental Paling Banyak Menyerang Generasi Milenial, Apa Penyebabnya?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Pengingat Karma Phala di Single Terbaru Jangar
ShowBiz
Pengingat Karma Phala di Single Terbaru Jangar

Dua single terbaru Jangar ceritakan persoalan sebab akibat dalam siklus kehidupan.

Deputi Ukraina Desak Sony dan Xbox untuk Tangguhkan Akun dari Rusia
Fun
Deputi Ukraina Desak Sony dan Xbox untuk Tangguhkan Akun dari Rusia

Memotivasi masyarakat Rusia untuk menghentikan agresi militer yang tidak manusiawi.

Modus PDKT ala Idola K-Pop
ShowBiz
Modus PDKT ala Idola K-Pop

Tak ada yang dilakukan secara publik.

Big Hit Angkat Bicara Soal Rumor Kolaborasi BTS dan Coldplay
ShowBiz
Big Hit Angkat Bicara Soal Rumor Kolaborasi BTS dan Coldplay

Bermula dari lirik lagu, rumor kolaborasi BTS dan Coldplay langsung ramai dibicarakan.

Mudahnya Membuat Rambut Lebih Lebat Alami
Fun
Mudahnya Membuat Rambut Lebih Lebat Alami

Kiat mudah untuk menebalkan rambut.

Streamer IShowSpeed Ditangguhkan dari Semua Game Riot Games
Fun
Streamer IShowSpeed Ditangguhkan dari Semua Game Riot Games

Dia dilarang memainkan semua game Riot Games karena sikap tidak terpujinya.

Tadashi Shoji: E-Commerce Selamatkan Rumah Modenya Selama Pandemi
Fashion
Tadashi Shoji: E-Commerce Selamatkan Rumah Modenya Selama Pandemi

Dengan biaya minim, video tersebut difilmkan di kafetaria perusahaan dengan pencahayaan dan pengeditan yang kreatif.

Status Gizi Buruk Anak Indonesia
Fun
Status Gizi Buruk Anak Indonesia

Gizi buruk di Indonesia

Anak Murung tak Melulu Jadi Pertanda Depresi
Hiburan & Gaya Hidup
Anak Murung tak Melulu Jadi Pertanda Depresi

Mereka yang terbuka juga mungkin mengalami depresi.

Line-Up Festival Film Venesia 2021
ShowBiz
Line-Up Festival Film Venesia 2021

Sejumlah film siap merebutkan Golden Lion.