Kesehatan
Studi Multinasional Beri Jawaban Mengapa Orang Meragukan Vaksin Penelitian ini melihat apa yang membuat seseorang ragu-ragu untuk mendapatkan vaksin. (Foto: freepik/mego-studio)

PERDEBATAN seputar COVID-19 memicu upaya multinasional para ilmuwan untuk melihat apa yang membuat seseorang ragu-ragu mendapatkan vaksin. Peneliti kesehatan dan ilmu sosial di tim studi berasal dari negara-negara antara lain Amerika Serikat, Brasil, Afrika Selatan, Jerman, dan Korea Selatan, secara total telah mensurvei hampir 7.000 peserta di 20 negara.

Artikel yang dihasilkan, Intentions to be Vaccinated Against COVID-19: The Role of Prosociality and Conspiracy Beliefs across 20 Countries, baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Health Communication. Judul tersebut hanya menyoroti faktor utama yang diidentifikasi peneliti terkait dengan niat vaksin; religiusitas, jenis kelamin, dan keyakinan seseorang tentang risiko terkena COVID-19 juga penting. Misalnya, menunjukkan bahwa seseorang beragama dikaitkan dengan rendahnya niat untuk mendapatkan vaksin COVID-19.

Beberapa hal penting untuk dicatat tentang penelitian itu untuk memahami temuannya dengan benar. Pertama, penelitian terjadi selama fase awal pandemi, sebelum vaksin benar-benar tersedia. Kedua, desain penelitian adalah cross-sectional.

Dengan kata lain, ini adalah cuplikan waktu yang mencegah penulis mengklaim hubungan sebab akibat. Dengan mengakui peringatan ini, wawasan yang dihasilkan dari kerja kolaboratif 20 negara ini sangat berharga. Berikut adalah tiga hal penting yang dapat menjadi pemahaman.

Baca juga:

Minum Alkohol setelah Vaksin COVID-19, Bolehkah?

Teori konspirasi

Studi Multinasional Beri Jawaban Mengapa Orang Meragukan Vaksin
Kecenderungan pemikiran gaya konspirasi dihubungkan dengan keragu-raguan vaksin yang lebih besar. (Foto: freepik/tirachardz)

Ilmu pengetahuan cukup jelas tentang sejumlah faktor yang mungkin membuat kita cenderung menyukai atau mempercayai teori konspirasi. Ini termasuk kualitas dan pengalaman pribadi seperti kepercayaan yang rendah pada lembaga pemerintah, keyakinan berprasangka tentang kelompok minoritas, harga diri yang lebih rendah, dan persepsi ancaman eksistensial.

Para penulis artikel Health Communication mengambil ilmu teori konspirasi selangkah lebih maju. Mereka menggunakan ukuran umum yang divalidasi dari kesediaan seseorang untuk mempercayai konspirasi secara umum. Hasil mereka menunjukkan bahwa kecenderungan untuk mendukung pemikiran gaya konspirasi dihubungkan dengan keragu-raguan vaksin yang lebih besar.

Penulis penelitian berpendapat bahwa jalur untuk meningkatkan vaksinasi adalah dengan mengatasi teori konspirasi pada akarnya. Alih-alih mencoba mengoreksi kesalahan informasi, penulis mempromosikan tujuan upaya media sosial untuk menghentikan konten teori konspirasi sebelum menyebar.

Toleransi risiko

Studi Multinasional Beri Jawaban Mengapa Orang Meragukan Vaksin
Penyedia layanan kesehatan dapat memainkan peran penting dalam melibatkan orang-orang yang ragu-ragu terhadap vaksin. (Foto: freepik/freepik)

Setiap orang memiliki toleransi risiko yang berbeda-beda. Penulis penelitian memasukkannya ke dalam survei dengan menanyakan seberapa rentan seseorang percaya bahwa mereka tertular COVID-19. Tidak mengherankan, semakin besar risiko pribadi yang dirasakan, semakin bersedia seseorang dilaporkan untuk mendapatkan vaksin.

Hasil tersebut sejalan dengan penelitian perilaku kesehatan sebelumnya yang mendukung gagasan bahwa tergantung pada sejauh mana kita menilai risiko sendiri untuk sesuatu, semakin besar kemungkinan kita untuk mengambil tindakan pencegahan.

Meskipun temuan ini tampaknya intuitif, ini cukup penting. Peran risiko yang dirasakan berbicara tentang pentingnya melibatkan siapa saja yang ragu-ragu terhadap vaksin dalam percakapan untuk memahami sepenuhnya alasan yang mendasari risiko yang mereka rasakan.

Penyedia layanan kesehatan, tokoh masyarakat, teman terpercaya, dan mentor semuanya dapat memainkan peran penting dalam melibatkan orang-orang yang ragu-ragu terhadap vaksin. Peneliti perawatan kesehatan berpendapat bahwa mengajarkan keterampilan wawancara motivasi utusan penting dapat menjadi alat yang sangat berguna ketika melibatkan seseorang tentang risiko yang mereka rasakan.

Penulis studi ini juga menyoroti peran melibatkan pengaturan komunitas kunci dan pemimpin berdasarkan temuan tentang religiusitas. Religiusitas mungkin memainkan peran dalam risiko yang dirasakan atau niat vaksin. Oleh karena itu, penulis menyarankan ada peluang bagi penyedia layanan kesehatan untuk bermitra dengan tokoh agama yang dipandang sebagai 'pembawa pesan terpercaya'.

Baca juga:

Damai Ajalah Enggak Usah Pilih-Pilih Merek Vaksin Booster

Demi kebaikan bersama

Studi Multinasional Beri Jawaban Mengapa Orang Meragukan Vaksin
Pesan “lindungi orang yang kamu cintai” efektif dalam mempromosikan perilaku pencegahan COVID-19. (Foto: freepik/freepik)

Perilaku prososial jauh lebih dari sekadar membantu orang lain. Penulis menangkap beberapa bagian dari perilaku prososial dengan mengajukan beberapa pertanyaan kepada responden survei yang berkaitan dengan kesediaan mereka untuk membantu atau berkorban untuk orang lain.

Pertanyaan-pertanyaan ini dibingkai secara khusus dalam konteks pandemi. Para peneliti juga menilai apakah responden bersedia mendukung inisiatif besar seperti vaksinasi wajib untuk kebaikan bersama.

Sebuah pola umum tampak jelas, lebih banyak niat dan keyakinan prososial disamakan dengan niat yang lebih besar untuk mendapatkan vaksin. Tren ini menunjukkan bahwa pesan kesehatan masyarakat dan strategi lain yang mempromosikan vaksinasi dapat menggunakan pesan dan penalaran prososial dalam skala internasional. Penelitian media sosial lainnya mendukung gagasan bahwa pesan prososial tentang orang yang dicintai (“lindungi orang yang kamu cintai”) efektif dalam mempromosikan perilaku pencegahan COVID-19.

Secara keseluruhan, kolaborasi 20 negara ini mengidentifikasi sejumlah karakteristik penting yang terkoneksi dengan niat vaksin. Para peneliti dan praktisi kesehatan sama-sama dapat melanjutkan ilmu penting tersebut untuk memaksimalkan dampak untuk meningkatkan pencegahan melalui vaksinasi. (aru)

Baca juga:

Akankah Vaksinasi COVID-19 akan Dilakukan Tiap Tahun?

LAINNYA DARI MERAH PUTIH
Paranormal Eksentrik Ki Joko Bodo Meninggal Dunia
Hiburan & Gaya Hidup
Tips Liburan Nyaman dan Hemat Ala Tya Ariestya
ShowBiz
Tips Liburan Nyaman dan Hemat Ala Tya Ariestya

Liburan menjadi agenda wajib Tya Ariestya.

Geliat Pariwisata Spanyol Mulai Meningkat
Fun
Geliat Pariwisata Spanyol Mulai Meningkat

Angka ini muncul setelah pelonggaran pembatasan terkait pandemi.

Whey Protein dan Manfaatnya untuk Perkembangan Otot
Fun
Whey Protein dan Manfaatnya untuk Perkembangan Otot

Whey protein juga memiliki banyak manfaat lain bagi kesehatan.

Windows 7 Pensiun
Fun
Windows 7 Pensiun

pengguna harus mengucapkan selamat tinggal kepada Windows 7

Cetak Sejarah Baru, Tim E-Sports Rebut Medali Emas dan Perak di SEA Games 2021 Vietnam
Hiburan & Gaya Hidup
Cetak Sejarah Baru, Tim E-Sports Rebut Medali Emas dan Perak di SEA Games 2021 Vietnam

Kali perdana menyumbangkan medali pada gelaran pesta olahraga multicabang seperti SEA Games.

Jimin BTS Akan Segera Debut Solo Februari Mendatang
ShowBiz
Jimin BTS Akan Segera Debut Solo Februari Mendatang

Akan segera dirilis ketika semuanya sudah selesai didiskusikan.

Petarung Asal Amerika Guile Hadir di 'Street Fighter 6'
Fun
Petarung Asal Amerika Guile Hadir di 'Street Fighter 6'

Guile kini menggunakan fesyen angkatan udara era 90an yakni bodysuit berbahan denim.

Salam Tempel yang Selalu Dinanti
Fun
Salam Tempel yang Selalu Dinanti

Salam tempel tidak melulu mendapatkan uang banyak.

Ferrari Rilis Supercar SP51, Hanya Satu Unit di Dunia
Fun
Ferrari Rilis Supercar SP51, Hanya Satu Unit di Dunia

Ferrari SP51 hanya dibuat satu unit di dunia.